Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 10/08/2015, 18:50 WIB
|
EditorHindra Liauw
JAKARTA, KOMPAS.com - Wajah kebingungan terlihat saat sejumlah pengendara akan melewati terowongan Cikoko, dekat Stasiun Cawang, Tebet, Jakarta Selatan, Senin (10/8/2015) sore. Sebab, jalan terowongan yang biasanya dua arah mulai sore ini hanya bisa dilewati searah.

Roib (53), warga Pondok Labu, tampak kebingungan saat melihat banyak petugas dari kepolisian dan Suku Dinas Perhubungan dan Transportasi Jakarta Selatan berjaga-jaga di sekitar terowongan. Alhasil ia berhenti di jalan sebelum terowongan.

"Mau putar arah ke mana ya, Pak?" tanyanya kepada petugas.

Pria tiga anak itu pun diarahkan untuk kembali ke Jalan MT Haryono menuju Cawang dan berputar arah di Cawang Kompor. Setelah mendapat penjelasan, ia pun masih terdiam kebingungan bila harus berputar arah.

"Saya mau ke Korlantas, lebih dekat putar arah di sini. Masa harus putar arah di Cawang Kompor, kejauhan," akunya kepada Kompas.com.

Begitu pula Angel (27) yang akan pulang ke rumahnya ke arah Tendean. Ia merasa bingung karena tidak bisa berputar arah di sana. Karyawati ini pun terpaksa memutar arah lebih jauh di Cawang Kompor.

"Iya, saya mau putar arah, enggak tahu sudah enggak boleh lewat sini. Baru tahu hari ini," ungkapnya.

Tak hanya pengendara sepeda motor, pengemudi mobil pun banyak yang baru mengetahui aturan baru yang diberlakukan Forum Lalu Lintas Pemprov DKI, Sudinhub Jaksel, dan kepolisian tersebut.

Mansyur (36) yang mengemudikan mobil pick up-nya pun harus masuk lagi ke Tebet Timur karena tidak bisa lagi melewati terowongan menuju arah Pancoran. "Saya enggak dapat sosialisasinya. Hari ini baru lewat sini dan baru tahu sudah enggak boleh lagi," ucapnya.

Uji coba sistem satu arah (SSA) di Terowongan Cikoko dimulai pada hari ini hingga 14 Agustus 2015 mendatang. SSA akan berlaku mulai pukul 06.00-10.00 WIB dan 16.00-20.00 WIB.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sidang Tanggapan JPU atas Eksepsi Teddy Minahasa Digelar Hari Ini

Sidang Tanggapan JPU atas Eksepsi Teddy Minahasa Digelar Hari Ini

Megapolitan
Banyak Aksi Copet hingga Orang Hilang dalam Perayaan Cap Go Meh di Bogor

Banyak Aksi Copet hingga Orang Hilang dalam Perayaan Cap Go Meh di Bogor

Megapolitan
Polisi: Angela Dibunuh Ecky sejak 25 Juni 2019 di Apartemen Taman Rasuna

Polisi: Angela Dibunuh Ecky sejak 25 Juni 2019 di Apartemen Taman Rasuna

Megapolitan
Konser Dewa 19 Buka Mata Publik soal Kurang Memadainya Infrastruktur Pendukung di JIS

Konser Dewa 19 Buka Mata Publik soal Kurang Memadainya Infrastruktur Pendukung di JIS

Megapolitan
Teka-teki Pembunuhan Sopir Taksi Online di Cimanggis yang Belum Terpecahkan

Teka-teki Pembunuhan Sopir Taksi Online di Cimanggis yang Belum Terpecahkan

Megapolitan
Bripka Madih Bikin Resah, Warga Jatiwarna Siap Geruduk Polda untuk Bikin Laporan

Bripka Madih Bikin Resah, Warga Jatiwarna Siap Geruduk Polda untuk Bikin Laporan

Megapolitan
Sederet Pengakuan Wowon dkk yang Berbeda dengan Keterangan Polisi, Mana yang Benar?

Sederet Pengakuan Wowon dkk yang Berbeda dengan Keterangan Polisi, Mana yang Benar?

Megapolitan
Arus Lalu Lintas Arah Monas hingga Kemayoran Terpantau Lancar Pagi Ini

Arus Lalu Lintas Arah Monas hingga Kemayoran Terpantau Lancar Pagi Ini

Megapolitan
Catat, Biaya Parkir 11 Titik di Ibu Kota Akan Lebih Mahal dari Biasanya

Catat, Biaya Parkir 11 Titik di Ibu Kota Akan Lebih Mahal dari Biasanya

Megapolitan
Saat Laporan Keuangan Penyelenggaraan Formula E Selesai dan Disebut Raup Keuntungan Rp 5,29 Miliar

Saat Laporan Keuangan Penyelenggaraan Formula E Selesai dan Disebut Raup Keuntungan Rp 5,29 Miliar

Megapolitan
Cerita Penonton Konser Dewa 19: Diturunkan Taksi Online, Jalan Kaki 45 Menit, hingga Kursi Diserobot

Cerita Penonton Konser Dewa 19: Diturunkan Taksi Online, Jalan Kaki 45 Menit, hingga Kursi Diserobot

Megapolitan
Kala Pengakuan Bripka Madih Membuatnya Disudutkan, Disebut Sering Bikin Onar hingga Meneror Warga

Kala Pengakuan Bripka Madih Membuatnya Disudutkan, Disebut Sering Bikin Onar hingga Meneror Warga

Megapolitan
Simak, Syarat Lengkap dan Lokasi Pelayanan Perpanjang SIM Keliling di Kota Bekasi Pekan Ini

Simak, Syarat Lengkap dan Lokasi Pelayanan Perpanjang SIM Keliling di Kota Bekasi Pekan Ini

Megapolitan
Psikolog Forensik: Bripka Madih seperti 'Whistleblower' jika Dugaan Pungli Benar

Psikolog Forensik: Bripka Madih seperti "Whistleblower" jika Dugaan Pungli Benar

Megapolitan
Ayah Siswi Calon Korban Penculikan Sudah Wanti-wanti Anaknya untuk Gigit dan Teriak

Ayah Siswi Calon Korban Penculikan Sudah Wanti-wanti Anaknya untuk Gigit dan Teriak

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.