Kompas.com - 26/09/2015, 14:13 WIB
|
EditorCaroline Damanik
JAKARTA, KOMPAS.com - Polda Metro Jaya angkat bicara soal kabar warga yang merasa tidak direspons oleh petugas Polresta Depok saat mengadukan kasus penipuan online. Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Muhammad Iqbal mengatakan, Kepala Polres Kota Depok Komisaris Besar Dwiyono sudah mengumpulkan anak buahnya sejak kabar tersebut diketahui melalui media sosial.

Dwiyono disebut sudah memeriksa anak buahnya mengenai kejadian tersebut. Dari hasil pemeriksaan, Iqbal mengatakan bahwa benar ada dua warga asal Bogor, yakni Dwika dan Aurel, datang melaporkan kasus penipuan online ke Polresta Depok, Rabu (23/9/2015) sekitar pukul 20.00. Kedatangan dua warga tersebut diterima oleh seorang anggota Polwan di Sentra Pelayanan Kepolisian Terpadu (SPKT), yakni Aipda K.

Iqbal menjelaskan, Aipda K kemudian mendapat penjelasan dari Aurel bahwa penipuan itu terjadi ketika yang bersangkutan bermaksud membeli ponsel melalui transaksi online. Namun, waktu pelaporan bertepatan dengan pergantian jaga.

"Jadi memang sudah waktunya pulang dan itu langsung digantikan oleh petugas SPK yang lain," kata Iqbal, saat dihubungi, Sabtu (26/9/2015).

Menurut Iqbal, dalam keterangannya ke petugas SPKT, korban kasus ini, yakni Aurel, menjelaskan bahwa dia hendak membeli ponsel melalui transaksi online. Korban menjelaskan, harga ponsel tersebut Rp 2.200.000. Saat itu, korban mengaku sudah mentransfer dua kali sebanyak Rp 500.000 dan Rp 700.000 dengan pelaksanaan transfer tidak dilakukan sendiri, tetapi melalui temannya di Depok atas nama Fajar. Transfer dikirim kepada terduga pelaku penipuan online ini, yakni Tri Sumarno, yang mengaku berdomisili di Pagedongan, Banjar Negara.

"Selanjutnya, Ipda Burhan menjelaskan bahwa untuk membuat laporan polisi, maka perlu kelengkapan alat bukti, di antaranya bukti transfer," ujar Iqbal.

Iqbal mengatakan, pada saat melapor, korban tidak menyertakan alat bukti transfer. Selain itu, korban juga diminta untuk menghadirkan Fajar yang disebut telah melakukan transfer pembayaran dari Depok sebagai saksinya.

"Jadi petugas SPK meminta korban bawa buktinya dulu. Karena bagaimana kami mau tindak kalau tidak ada buktinya," ujar Iqbal.

Iqbal mengatakan, korban bukan tidak diladeni dalam kejadian ini, tetapi korban hanya perlu membawa bukti agar dibuat laporan polisinya sehingga kasus itu dapat ditindaklanjuti.

"Namun, saudara Dwika merasa dirinya dipersulit dalam pembuatan laporan dari mulai di Polsek (di) Polres Bogor sampai di Polresta Depok. Kemudian, yang bersangkutan memfoto petugas jaga pada saat sedang menjelaskan persyaratan laporan kepada saudara Aurel," ujar Iqbal.

Halaman:
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Update' Korban Tewas akibat Tembok MTsN 19 Pondok Labu Roboh: 3 Tewas dan 3 Luka, Berikut Rinciannya...

"Update" Korban Tewas akibat Tembok MTsN 19 Pondok Labu Roboh: 3 Tewas dan 3 Luka, Berikut Rinciannya...

Megapolitan
Jelang Lengser, Anies Gelar Silaturahmi dengan Kapolda Metro hingga Pangdam Jaya

Jelang Lengser, Anies Gelar Silaturahmi dengan Kapolda Metro hingga Pangdam Jaya

Megapolitan
Terobos Banjir, Truk Bermuatan Es Balok Mogok di Jalan Aria Putra Ciputat

Terobos Banjir, Truk Bermuatan Es Balok Mogok di Jalan Aria Putra Ciputat

Megapolitan
Tol BSD Masih Ditutup hingga Kamis Malam Imbas Terendam Banjir 76 Cm

Tol BSD Masih Ditutup hingga Kamis Malam Imbas Terendam Banjir 76 Cm

Megapolitan
Lapak PKL dan Pangkalan Ojek Online di Jembatan Besi Ditertibkan, Pengemudi Ojol Sempat Protes

Lapak PKL dan Pangkalan Ojek Online di Jembatan Besi Ditertibkan, Pengemudi Ojol Sempat Protes

Megapolitan
BERITA FOTO: Banjir, Jalan Kemang Raya Tak Bisa Dilalui Kendaraan

BERITA FOTO: Banjir, Jalan Kemang Raya Tak Bisa Dilalui Kendaraan

Megapolitan
Kanopi Rumah di Jatinegara Roboh Usai Tersambar Petir

Kanopi Rumah di Jatinegara Roboh Usai Tersambar Petir

Megapolitan
MTsN 19 Jakarta Kerap Terendam Banjir karena Posisinya di Dataran Rendah

MTsN 19 Jakarta Kerap Terendam Banjir karena Posisinya di Dataran Rendah

Megapolitan
Polisi Sebut Tembok MTsN 19 Jakarta Roboh akibat Terdorong Banjir

Polisi Sebut Tembok MTsN 19 Jakarta Roboh akibat Terdorong Banjir

Megapolitan
Cerita Warga Terjebak Banjir di TB Simatupang, Putuskan Putar Balik Usai Lihat Banyak Kendaraan Mogok

Cerita Warga Terjebak Banjir di TB Simatupang, Putuskan Putar Balik Usai Lihat Banyak Kendaraan Mogok

Megapolitan
Banjir di Pertigaan Jalan Aria Putra Ciputat, Sudah Satu Jam Kendaraan Terjebak Macet

Banjir di Pertigaan Jalan Aria Putra Ciputat, Sudah Satu Jam Kendaraan Terjebak Macet

Megapolitan
Polisi Buka Satu Jalur Pintu Tol Jatikarya Usai Negosiasi dengan Warga

Polisi Buka Satu Jalur Pintu Tol Jatikarya Usai Negosiasi dengan Warga

Megapolitan
Kemenag Tanggung Biaya Perawatan Korban Luka akibat Tertimpa Tembok Roboh MTsN 19

Kemenag Tanggung Biaya Perawatan Korban Luka akibat Tertimpa Tembok Roboh MTsN 19

Megapolitan
Jalan TB Simatupang Macet, Pengendara Motor Istirahat di Akses Masuk Tol JORR

Jalan TB Simatupang Macet, Pengendara Motor Istirahat di Akses Masuk Tol JORR

Megapolitan
Wali Kota Jaksel Sambangi Lokasi Robohnya Tembok MtsN 19 Pondok Labu

Wali Kota Jaksel Sambangi Lokasi Robohnya Tembok MtsN 19 Pondok Labu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.