Jadi Mata-mata, Anak Magang Diingatkan Tak Berakting seperti Gubernur

Kompas.com - 05/10/2015, 08:32 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (kanan) dan Ketua Fraksi Partai Nasdem DPRD DKI Bestari Barus (kiri), di Balai Kota, Kamis (19/3/2015). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaGubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (kanan) dan Ketua Fraksi Partai Nasdem DPRD DKI Bestari Barus (kiri), di Balai Kota, Kamis (19/3/2015).
Penulis Jessi Carina
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Fraksi Partai Nasdem Bestari Barus mengingatkan puluhan anak magang yang bertugas di kantor Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama agar tidak tinggi hati. Hal ini berkaitan dengan fungsi mereka menjadi auditor atau mata-mata untuk Ahok (sapaan Basuki).

"Jangan sampai mereka lupa diri dan berakting seperti Gubernur kalau lagi ninjau SKPD," ujar Bestari ketika dihubungi, Senin (5/10/2015).

Meski demikian, secara keseluruhan Bestari memuji hadirnya puluhan anak magang ini. Mereka bisa memberi masukan kepada Gubernur mengenai kekurangan yang ada di internal pemerintahan. Apalagi, kebanyakan dari mereka berlatar belakang profesional muda dan lulusan dari luar negeri. 

"Yang penting harus konsisten seperti itu," ujar Bestari.

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama menginstruksikan puluhan anak-anak magang yang baru saja direkrutnya untuk menjadi auditor atau mata-mata baginya. Basuki membebaskan anak-anak magang untuk meninjau lokasi mana pun. (Baca: Ahok Tugasi Puluhan Anak Magangnya Jadi Auditor)

"Misalnya, saya bilang PTSP (pelayanan terpadu satu pintu) begini, RPTRA (ruang publik terpadu ramah anak) begini, dia bisa ke lapangan. Jadi, anak magang itu berhak menentukan dia mau periksa mana, kayak auditor saja," kata Basuki di Balai Kota, Kamis (1/10/2015). 

Basuki juga menginstruksikan anak-anak magang tersebut untuk berpikir kritis. Ia meminta mereka untuk mencari kelemahan serta kekurangan program-program Pemprov DKI dan kelemahan satuan kerja perangkat daerah (SKPD) serta unit kerja perangkat daerah (UKPD) DKI.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Termasuk kelemahan saya boleh kamu gali sehingga dia bisa kritik dan bisa ngomong," kata Basuki. (Baca: Ahok: Anak Magang Boleh Cari Kesalahan Saya)



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rumah 2 Lantai Terbakar di Koja, 11 Mobil Damkar Diterjunkan

Rumah 2 Lantai Terbakar di Koja, 11 Mobil Damkar Diterjunkan

Megapolitan
Polisi Lakukan Olah TKP Ulang terkait Kebakaran di Lapas Kelas 1 Tangerang

Polisi Lakukan Olah TKP Ulang terkait Kebakaran di Lapas Kelas 1 Tangerang

Megapolitan
Masih Pandemi, 974 WNA Masuk Indonesia lewat Bandara Soekarno-Hatta dalam 3 Hari

Masih Pandemi, 974 WNA Masuk Indonesia lewat Bandara Soekarno-Hatta dalam 3 Hari

Megapolitan
Bongkar Paket dari Belgia, Polisi Temukan 5.052 Butir Ekstasi

Bongkar Paket dari Belgia, Polisi Temukan 5.052 Butir Ekstasi

Megapolitan
Tumpukan Sampah Tersangkut di Jembatan, Warga Cipayung Jaya Depok Khawatir Banjir

Tumpukan Sampah Tersangkut di Jembatan, Warga Cipayung Jaya Depok Khawatir Banjir

Megapolitan
Sebuah Mobil Tabrak 3 Motor di BSD, Tangsel

Sebuah Mobil Tabrak 3 Motor di BSD, Tangsel

Megapolitan
Hari Ini, Tujuh Petugas Lapas Kelas 1 Tangerang Diperiksa Terkait Kebakaran

Hari Ini, Tujuh Petugas Lapas Kelas 1 Tangerang Diperiksa Terkait Kebakaran

Megapolitan
Kelanjutan Bansos Tunai Tak Jelas, Wagub DKI: Tanggung Jawab Pemerintah Pusat

Kelanjutan Bansos Tunai Tak Jelas, Wagub DKI: Tanggung Jawab Pemerintah Pusat

Megapolitan
Manajer Holywings Kemang Ditetapkan sebagai Tersangka

Manajer Holywings Kemang Ditetapkan sebagai Tersangka

Megapolitan
2 Kurir Narkoba Ditangkap, 2.199 Butir Ekstasi Diamankan

2 Kurir Narkoba Ditangkap, 2.199 Butir Ekstasi Diamankan

Megapolitan
Dukung PTM Terbatas, Orangtua Murid di Bekasi Sumbang Disinfektan ke Sekolah

Dukung PTM Terbatas, Orangtua Murid di Bekasi Sumbang Disinfektan ke Sekolah

Megapolitan
Ganjil Genap di Jalan Menuju Tempat Wisata, Wagub DKI: Agar Tak Terjadi Kerumunan

Ganjil Genap di Jalan Menuju Tempat Wisata, Wagub DKI: Agar Tak Terjadi Kerumunan

Megapolitan
Gagal Menjambret Ponsel, Dua Pelaku Tertangkap Warga

Gagal Menjambret Ponsel, Dua Pelaku Tertangkap Warga

Megapolitan
Soal Perpres Pendanaan Pesantren, Pilar: Harus Hati-hati

Soal Perpres Pendanaan Pesantren, Pilar: Harus Hati-hati

Megapolitan
330 Pekerja di Jakarta Barat Melapor Telah Terkena PHK

330 Pekerja di Jakarta Barat Melapor Telah Terkena PHK

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.