Kompas.com - 05/10/2015, 14:43 WIB
|
EditorKistyarini
JAKARTA, KOMPAS.com — Polisi telah meminta keterangan beberapa saksi terkait kasus penganiayaan terhadap seorang pembantu rumah tangga (PRT) berinisial T, yang diduga dilakukan oleh seorang anggota DPR, IH.

"Tujuh saksi, mulai dari korban (T), pemilik yayasan penyalur pembantu di Limo, yayasan LPK mandiri, 2 pembantu lain, dan LBH Apik," kata Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Krishna Murti di Jakarta, Senin (5/10/2015).

Dari hasil penyelidikan itu, polisi akan melakukan gelar perkara siang ini. Gelar perkara dilakukan untuk menentukan apakah telah terjadi tindak pidana dalam perkara tersebut. "Bila dari hasil gelar ada tindak pidana, maka akan ditingkatkan penyidikan," kata Krishna.

Terlapor, IH, baru bisa dipanggil untuk diperiksa pada tahap penyidikan. "Kalau anggota DPR, harus pakai UU (MD3) terbaru. Pemanggilan DPR harus seizin presiden," kata Krishna.

Apabila ada pembatahan dari IH, akan ada berita acara konfrontasi. Nanti akan ada pra-rekonstruksi. "Kalau cukup bukti akan ditingkatkan tersangka. Kalau tidak, ya tidak (dilanjutkan)," kata Krishna.

Sebelumnya, seorang anggota DPR berinisial IH bersama seorang kerabat perempuannya dilaporkan telah menganiaya seorang baby sitter atau pekerja rumah tangga (PRT) hingga berulang kali.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.