Reklamasi Pantai Ancol dan Ikan Sembilang Halaman 1 - Kompas.com

Reklamasi Pantai Ancol dan Ikan Sembilang

Kompas.com - 02/12/2015, 11:51 WIB
WARTA KOTA / ANGGA BHAGYA NUGRAHA Sejumlah ikan mati dan terdampar setelah terbawa arus ombak di pesisir Pantai Ancol, Jakarta Utara, Senin (30/11/2015). Berdasarkan pemaparan Pemprov DKI, penyebab kematian ikan-ikan di Pantai Ancol diduga karena tercemar lumpur dari sungai. Lumpur tersebut terseret hingga ke laut saat hujan.
JAKARTA, KOMPAS.com - Beberapa waktu lalu warga ibu kota dikejutkan dengan kematian puluhan ribu ikan disepanjang Pantai Ancol, Jakarta Utara.

Lokasi ditemukannya bangkai ikan itu tidak jauh dari tempat yang akan dijadikan daratan guna difungsikan sebagai pantai baru. Pembentukan daratan baru ini biasa disebut dengan reklamasi.

Apakah kematian ikan terkait reklamasi?

Dosen Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Institut Pertanian Bogor (IPB), Mukhlis Kamal, berpendapat kemungkinan itu kecil. Ikan sembilang, jenis ikan yang mati di Pantai Ancol, tergolong kuat.

"Ikan sembilang merupakan salah satu ikan yang memiliki daya tahan tubuh yang kuat. Kalau air hanya keruh akibat reklamasi saya yakin sembilang akan kuat bertahan hidup," ujar Mukhlis Kamal kepada Kompas.com, Selasa (1/12/2015).

Menurut pakar iktiologi (ilmu tentang ikan) tersebut, yang bisa membunuh ikan jenis sembilang itu hanya kurangnya oksigen atau racun.

"Jadi kalau kemarin, ikan sembilang ikut mati, saya menyimpulkan hal itu disebabkan karena kurangnya oksigen atau keracunan," ujar pria yang telah mengajar sejak 1994 itu.

Lebih lanjut, Mukhlis berpendapat bahwa efek reklamasi adalah berkurangnya habitat ikan, yang menyebabkan terjadinya kekeruhan dan perubahan pola arus air.

"Maka, jika ada perubahan kehidupan biota laut prosesnya tidak mungkin mendadak, seperti kematian ikan massal kemarin," ujar Mukhlis.

Racun dan oksigen

Pendapat Mukhlis bahwa matinya ikan-ikan itu karena kekurangan oksigen dan keracunan, tidak jauh berbeda dengan penelitian cepat oleh Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI).

LIPI menyimpulkan bahwa meledaknya populasi fitoplankton jenis Coscinodiscus Spp menyebabkan kadar oksigen di laut Jakarta berkurang.

Menurut LIPI, kadar oksigen normal harusnya mencapai 4-5 mg per liter. Sedangkan jumlah yang tersedia saat ini, hanya mencapai 0,765 ml/L atau 1,094 mg/L.


Page:
Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorKistyarini

Close Ads X