Kompas.com - 11/01/2016, 21:04 WIB
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama Jakarta International Container Terminal (JICT), Dani Rusli Utama, mengakui pihaknya mendapatkan surat pemberitahuan terkait informasi Serikat Pekerja (SP) JICT akan melakukan mogok kerja.

Diperkirakan, kata Dani, pihaknya akan merugi sekitar Rp 15 miliar akibat 50 persen dari jumlah karyawan seluruhnya apabila melakukan aksi mogok.

"Dimulai pukul 00.00 WIB dan jatuh pada Selasa (12/01/2016), ada 700-an karyawan yang bekerja di sini dan sekitar 50 persennya atau 400 karyawan JICT akan mogok kerja. Jika itu benar terjadi, kemungkinan besar kami merugi Rp 15 miliar lebih," kata Dani di ruangan pertemuan Kantor JICT, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Senin (11/01/2016).

Dikatakan Dani, pihak JICT tak hanya mengalami kerugian materil, namun kerugian itu bisa berdampak lebih luas di aktivitas pelabuhan Tanjung Priok.

"Jadi begini, Mogok ini bisa berdampak luar biasa. Karena mogok ini akan berdampak langsung ke perusahaan potensi, dan lain-lainnya. Banyak sekali. Ada yang jauh lebih besar kerugiannya. Yakni masalah kepastian pelayanan Pelabuhan di Tanjung Priok yang berdampak kepada kepercayaan pengguna jasa untuk menggunakan terminal," terangnya.

Dampak kepercayaan kepada pengguna jasa, kata Dani, akan berkurang apabila pihaknya tidak memberikan kepastian dalam pelayanan bongkar muat dan pengiriman barang melalui kapal.

"Kalau tidak pasti, pengguna jasa akan mengeluarkan biaya-biaya tambahan berkaitan ketidakpastian itu. Ini akan menambah biaya lebih besar, ketidakpastian juga berimbas ke eksportir dan importir," kata Dani.

Ia kemudian mencontohkan kerugian yang dimaksud, seperti ada importir - eksportir baju bermerk dan tidak bisa memberikan pengiriman barang. Pemilik merk terkenal ini, jadi kalah oleh negara lain yang memberikan kepastian.

"Banyak tenaga kerja yang tidak terserap. Jadi kerugiannya ini, tak hanya dalam konteks satu saja, tapi keseluruhan," tambah Dani.

Ia pun berharap, para pekerja JICT yang akan menggelar mogok kerja, untuk dapat bermusyawarah terlebih dahulu.

"Ayo bicara dan selesaikan dengan baik. Kalau memang, mereka yang akan mogok mendengar informasi jika kami akan melakukan pemecatan karyawan juga itu sama sekali tidak benar. Jadi kita tetap meminta berbagai pihak agar tidak mogok," ucapnya. (Panji Baskhara Ramadhan)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Warta Kota
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hari Ini 'Car Free Day' di Jakarta Kembali Digelar, Berikut Lokasinya...

Hari Ini "Car Free Day" di Jakarta Kembali Digelar, Berikut Lokasinya...

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] 7 Perusahaan Jadi Sponsor Lokal Formula E | Atap Tribun Formula E Ambruk

[POPULER JABODETABEK] 7 Perusahaan Jadi Sponsor Lokal Formula E | Atap Tribun Formula E Ambruk

Megapolitan
Hari Pertama Perubahan Rute KRL, Penumpang Berjubel di Stasiun Manggarai

Hari Pertama Perubahan Rute KRL, Penumpang Berjubel di Stasiun Manggarai

Megapolitan
Simak Pengalihan Arus Lalu Lintas dalam Gelaran CFD Kota Bekasi di Sini...

Simak Pengalihan Arus Lalu Lintas dalam Gelaran CFD Kota Bekasi di Sini...

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta Cerah-Cerah Berawan Sepanjang Hari

Prakiraan Cuaca BMKG: Jakarta Cerah-Cerah Berawan Sepanjang Hari

Megapolitan
Jadwal PPDB 2022 di Depok untuk SMK dan Cara Daftarnya

Jadwal PPDB 2022 di Depok untuk SMK dan Cara Daftarnya

Megapolitan
7 Rekomendasi Coffee Shop di Tangerang dan Tangsel

7 Rekomendasi Coffee Shop di Tangerang dan Tangsel

Megapolitan
DLHK Kota Depok Minta Bak Sampah di Kawasan Situ Rawa Besar Dibongkar

DLHK Kota Depok Minta Bak Sampah di Kawasan Situ Rawa Besar Dibongkar

Megapolitan
Soal Tumpukan Sampah di Situ Rawa Besar, DLHK Kota Depok: Ada yang Tak Bolehkan Diangkut

Soal Tumpukan Sampah di Situ Rawa Besar, DLHK Kota Depok: Ada yang Tak Bolehkan Diangkut

Megapolitan
Kawanan Pencuri Gasak Mobil Pikap di Larangan

Kawanan Pencuri Gasak Mobil Pikap di Larangan

Megapolitan
Atap Tribun Formula E Jakarta Ambruk, Polisi Akan Temui Kontraktor

Atap Tribun Formula E Jakarta Ambruk, Polisi Akan Temui Kontraktor

Megapolitan
Pembangunan Sirkuit Formula E Jakarta Habiskan Rp 190 Miliar

Pembangunan Sirkuit Formula E Jakarta Habiskan Rp 190 Miliar

Megapolitan
Tujuh Perusahaan Jadi Sponsor Lokal Formula E Jakarta, Nilainya Capai Rp 100 Miliar

Tujuh Perusahaan Jadi Sponsor Lokal Formula E Jakarta, Nilainya Capai Rp 100 Miliar

Megapolitan
Pengguna Commuter Line yang Transit di Manggarai Tidak Perlu Menyeberangi Rel

Pengguna Commuter Line yang Transit di Manggarai Tidak Perlu Menyeberangi Rel

Megapolitan
Petugas Terapkan Sistem Buka Tutup di Area Masuk Peron 6 dan 7 Stasiun Manggarai

Petugas Terapkan Sistem Buka Tutup di Area Masuk Peron 6 dan 7 Stasiun Manggarai

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.