Kompas.com - 31/01/2016, 13:02 WIB
Salah satu saksi kasus meninggalnya Wayan Mirna Salihin, Jessica, tiba di Mapolda Metro Jaya untuk menjalani pemeriksaan, Rabu (20/1/2016) pukul 13.00 WIB. 


Andri Donnal PuteraSalah satu saksi kasus meninggalnya Wayan Mirna Salihin, Jessica, tiba di Mapolda Metro Jaya untuk menjalani pemeriksaan, Rabu (20/1/2016) pukul 13.00 WIB.
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com — Kabid Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Muhammad Iqbal menekankan, rekaman closed-circuit television (CCTV) di Kafe Olivier terkait kasus kematian Wayan Mirna Salihin (27) khusus untuk kepentingan penyidikan.

Rekaman itu belum dapat disebarluaskan kepada khalayak umum.

"Itu teknis penyidikan. Mereka harus menghormati proses penyidikan polisi," kata Iqbal saat dihubungi Kompas.com, Minggu (31/1/2016).

Sebelumnya, Yudi Wibowo Sukinto selaku kuasa hukum Jessica, tersangka dalam kasus Mirna, meminta agar rekaman CCTV yang menunjukkan bahwa kliennya melakukan perbuatan mencurigakan diungkap ke publik.

Rekaman CCTV disebut menjadi salah satu alat bukti kuat polisi untuk mengungkap kasus kematian Mirna. (Baca: Pengacara Jessica Tantang Polisi Buka Rekaman CCTV di Kafe Olivier)

Rekaman CCTV tertanggal 6 Januari 2016 menunjukkan, Jessica yang waktu itu tiba terlebih dahulu di Kafe Olivier, Grand Indonesia, membelikan minuman untuk Mirna dan satu temannya lagi, Hani.

Mereka bertiga memang berencana kumpul di sana untuk reuni sebagai teman lama yang sempat bersama menempuh pendidikan di Australia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Komisioner Kompolnas Edi Saputra Hasibuan yang telah melihat rekaman CCTV itu menuturkan, Jessica sempat memindahkan gelas kopi untuk Mirna sebanyak dua kali. Setelah itu, Jessica juga tampak memegangi tasnya.

Meski demikian, Edi menilai, hal itu baru sebatas informasi. Polisi masih memiliki bukti lain yang belum diungkap ke publik guna kepentingan penyidikan lebih lanjut.

Polisi menjerat Jessica dengan Pasal 340 Kitab Undang-Undang Hukum Pidana (KUHP) tentang Pembunuhan Berencana dengan ancaman hukuman maksimal hukuman mati.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bandar Narkoba yang Tabrak Polisi Ditangkap di Kendal

Bandar Narkoba yang Tabrak Polisi Ditangkap di Kendal

Megapolitan
Mobil Putar Arah Bikin Macet di Jalan Palmerah Utara, Sudinhub Jakbar Akan Tutup dengan Barrier

Mobil Putar Arah Bikin Macet di Jalan Palmerah Utara, Sudinhub Jakbar Akan Tutup dengan Barrier

Megapolitan
Klarifikasi Jakpro soal Penentuan Lokasi Sirkuit Formula E Jakarta

Klarifikasi Jakpro soal Penentuan Lokasi Sirkuit Formula E Jakarta

Megapolitan
Bangunan di Atas Saluran Air Kemang Belum Seluruhnya Dibongkar, Camat Minta Pemilik Tambah Pekerja

Bangunan di Atas Saluran Air Kemang Belum Seluruhnya Dibongkar, Camat Minta Pemilik Tambah Pekerja

Megapolitan
Pemuda Pancasila Akui 16 Tersangka Ricuh Demo di DPR/MPR Anggota Aktif

Pemuda Pancasila Akui 16 Tersangka Ricuh Demo di DPR/MPR Anggota Aktif

Megapolitan
Anies Sebut Formula Pengupahan Saat Ini Tak Cocok untuk Jakarta

Anies Sebut Formula Pengupahan Saat Ini Tak Cocok untuk Jakarta

Megapolitan
PTM Terbatas di Depok Dimulai Lagi Besok

PTM Terbatas di Depok Dimulai Lagi Besok

Megapolitan
Klaster PTM Terbatas di Kota Bogor, 24 Orang Positif Covid-19

Klaster PTM Terbatas di Kota Bogor, 24 Orang Positif Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 di Depok Meningkat, Hanya 2 dari 30 Kelurahan yang Nihil Kasus

Kasus Covid-19 di Depok Meningkat, Hanya 2 dari 30 Kelurahan yang Nihil Kasus

Megapolitan
LPSK: Kasus Pelecehan Seksual terhadap Anak Naik Tajam, Diduga Efek Pandemi Covid-19

LPSK: Kasus Pelecehan Seksual terhadap Anak Naik Tajam, Diduga Efek Pandemi Covid-19

Megapolitan
Polisi yang Dianiaya Oknum Anggota Pemuda Pancasila Membaik, Segera Pulang

Polisi yang Dianiaya Oknum Anggota Pemuda Pancasila Membaik, Segera Pulang

Megapolitan
Pelecehan Seksual Anak di Depok Marak Terjadi, Tigor: Status Kota Layak Anak Harus Dicabut

Pelecehan Seksual Anak di Depok Marak Terjadi, Tigor: Status Kota Layak Anak Harus Dicabut

Megapolitan
Sisa Seorang Pasien Dirawat di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Sisa Seorang Pasien Dirawat di Rumah Lawan Covid-19 Tangsel

Megapolitan
Saluran Limbah Pabrik Farmasi Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta Disegel

Saluran Limbah Pabrik Farmasi Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta Disegel

Megapolitan
Pemuda Pancasila Bakal Beri Bantuan Hukum 5 Tersangka Bentrokan dengan FBR di Ciledug

Pemuda Pancasila Bakal Beri Bantuan Hukum 5 Tersangka Bentrokan dengan FBR di Ciledug

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.