Fenomena Ekuinoks Diduga Picu Rendahnya Penghematan Listrik Saat "Earth Hour"

Kompas.com - 20/03/2016, 11:55 WIB
Pemandangan Tugu Monas dari kejauhan sebelum lampu penerangannya dipadamkan pada Sabtu (19/3/2016). Pemadaman lampu penerangan di Tugu Monas merupakan bagian dari kegiatan Earth Hour, sebuah kampanye rutin tahunan yang diinisiasi oleh World Wild Foundation (WWF). Tujuannya, sebagai pengingat akan bahayanya perubahan iklim. Kompas.com/Alsadad RudiPemandangan Tugu Monas dari kejauhan sebelum lampu penerangannya dipadamkan pada Sabtu (19/3/2016). Pemadaman lampu penerangan di Tugu Monas merupakan bagian dari kegiatan Earth Hour, sebuah kampanye rutin tahunan yang diinisiasi oleh World Wild Foundation (WWF). Tujuannya, sebagai pengingat akan bahayanya perubahan iklim.
Penulis Jessi Carina
|
EditorIndra Akuntono

JAKARTA, KOMPAS.com — Manajer Senior Public Relation PT PLN Agung Murdifi belum mengetahui penyebab sedikitnya penghematan penggunaan listrik di Jakarta saat Earth Hour 2016. Namun, dia menduga hal ini akibat adanya ekuinoks yang diperkirakan berlangsung hari ini.

"Hal ini kemungkinan karena temperatur suhu agak naik dan kering karena sudah agak mendekati waktu ekuinoks," ujar Agung ketika dihubungi, Minggu (20/3/2016).

Agung mengatakan, ekuinoks merupakan waktu ketika matahari berada lebih dekat dengan bumi. Temperatur udara diperkirakan naik akibat hal ini dan berbanding lurus dengan peningkatan penggunaan listrik oleh masyarakat.

Meski demikian, kata Agung, dia belum mendapat informasi lebih lanjut mengenai fenomena ini. Ekuinoks sebagai penyebab kecilnya penghematan listrik saat Earth Hour pun baru sebatas dugaan saja.

"Jadi ini mungkin lho, tapi yang jelas tidak ada penurunan jumlah pemakaian listrik," ujar Agung.

Agung mengatakan, penggunaan listrik di Jakarta tadi malam, pukul 20.30 WIB-21.30 WIB, adalah sebesar 3.891 megawatt. Beban tersebut tidak jauh berbeda dengan beban listrik pekan lalu, Sabtu (12/3/2016).

Sementara itu, Kepala Dinas Perindustrian dan Energi DKI Jakarta Yuli Hartono mengatakan, penghematan pemakaian listrik di Jakarta saat Earth Hour juga tidak banyak, yaitu hanya 148 megawatt. Earth Hour 2016 dilaksanakan tadi malam pada pukul 20.30 WIB-21.30 WIB.

Saat Earth Hour, seharusnya warga mematikan listriknya selama satu jam. Di Jakarta sendiri, ada enam lokasi yang listriknya dipadamkan oleh Pemprov DKI Jakarta, yaitu Balai Kota DKI Jakarta, Monumen Nasional, Patung Arjuna Wiwaha, Bundaran Hotel Indonesia, Patung Pemuda, dan kantor pengelola gedung di segitiga Monas.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ketua DPRD Minta Kasus Hepatitis A di SMPN 20 Depok Ditangani Serius

Ketua DPRD Minta Kasus Hepatitis A di SMPN 20 Depok Ditangani Serius

Megapolitan
Rekonstruksi Penyiraman Air Keras di Jakbar Jadi Tontonan Warga

Rekonstruksi Penyiraman Air Keras di Jakbar Jadi Tontonan Warga

Megapolitan
Sering Diberitakan karena Gugatan Orangtua Murid, SMA Kolese Gonzaga: Itu Iklan Gratis

Sering Diberitakan karena Gugatan Orangtua Murid, SMA Kolese Gonzaga: Itu Iklan Gratis

Megapolitan
Malam Tahun Baru, Jam Operasional KRL Diperpanjang hingga Pukul 02.00 WIB

Malam Tahun Baru, Jam Operasional KRL Diperpanjang hingga Pukul 02.00 WIB

Megapolitan
Kusni Kasdut Penjahat yang Fenomenal: Tobat Setelah Empat Vonis Hakim (4)

Kusni Kasdut Penjahat yang Fenomenal: Tobat Setelah Empat Vonis Hakim (4)

Megapolitan
Kapasitas Jakarta International Stadium 82.000 Penonton

Kapasitas Jakarta International Stadium 82.000 Penonton

Megapolitan
PT KAI Beri Kompensasi atas Keterlambatan Kereta Api Antarkota

PT KAI Beri Kompensasi atas Keterlambatan Kereta Api Antarkota

Megapolitan
Jalani Adegan Rekonstruksi, Begini Cara Tersangka Siram Korban dengan Air Keras

Jalani Adegan Rekonstruksi, Begini Cara Tersangka Siram Korban dengan Air Keras

Megapolitan
Mengenal Dua Jenis Marka di Jalur Sepeda

Mengenal Dua Jenis Marka di Jalur Sepeda

Megapolitan
Sejumlah Rumah di Tangsel Retak, Warga Diminta Mengungsi

Sejumlah Rumah di Tangsel Retak, Warga Diminta Mengungsi

Megapolitan
BPBD Tangsel Buat Serapan Air untuk Cegah Longsor karena Pergeseran Tanah

BPBD Tangsel Buat Serapan Air untuk Cegah Longsor karena Pergeseran Tanah

Megapolitan
Ditegur karena Tak Sopan, Anggota Ormas Pukuli Kuli Bangunan di Pondok Aren

Ditegur karena Tak Sopan, Anggota Ormas Pukuli Kuli Bangunan di Pondok Aren

Megapolitan
Orangtua Ungkap Alasan Mau Berdamai dengan SMA Gonzaga Terkait Murid Tinggal Kelas

Orangtua Ungkap Alasan Mau Berdamai dengan SMA Gonzaga Terkait Murid Tinggal Kelas

Megapolitan
Ini Tiga Poin Kesepakatan Damai SMA Kolese Gonzaga dan Orangtua Murid

Ini Tiga Poin Kesepakatan Damai SMA Kolese Gonzaga dan Orangtua Murid

Megapolitan
Diduga Bobol ATM, 10 Oknum Satpol PP Resmi Dipecat

Diduga Bobol ATM, 10 Oknum Satpol PP Resmi Dipecat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X