Kompas.com - 09/05/2016, 12:11 WIB
Kompas TV Anies Baswedan Pantau Langsung Ujian Nasional
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Siswa SMPN 49 Kramat Jati, Jakarta Timur, diperbolehkan menggunakan laptop pribadi untuk mengikuti ujian dengan sistem UNBK (Ujian Nasional Berbasis Komputer).

Pelaksanaan UNBK di SMPN 49 digelar di lima ruang kelas yang dibagi menjadi dua sesi, yakni pukul 07.30-09.30 WIB dan pukul 10.30-12.30 WIB. Dari 347 siswa yang mengikuti ujian, kebanyakan mereka menggunakan laptop pribadi.

"Siswa yang menggunakan laptop pribadi ada 250 orang setelah dilakukan penyaringan spesifikasi. Mereka juga merasa lebih nyaman untuk mengerjakan soal ujian dengan laptop pribadi," kata Kepala Sekolah SMPN 49 Jakarta, Sri Sulastri, Senin (9/5/2016).

Sulastri mengatakan, pihaknya juga menyediakan komputer sebanyak 40 unit untuk pelaksanaan UNBK di sekolahnya. Jumlah tersebut masih ditambah dengan laptop pribadi milik guru-guru yang mengajar.

"Laptop pribadi yang digunakan untuk mengikuti ujian diamankan di sekolah sejak dua minggu sebelumnya. Jadi, siswa enggak bisa berbuat macam-macam."

"Lagi pula, laptop tidak akan bisa dibuka tanpa menggunakan token yang diberikan pada saat ujian," ujarnya.

Kepala Suku Dinas Pendidikan Jakarta Timur Wilayah 2, Ungkadi, mengatakan, pelaksanaan UNBK di sebuah sekolah harus memenuhi syarat minimal jumlah komputer sepertiga dari jumlah siswa.

Apabila sebuah sekolah memiliki 150 siswa, sekolah tersebut setidaknya mempunyai 50 unit komputer ditambah cadangan tiga unit.

Penggunaan laptop pribadi siswa, kata dia, tidak ada masalah selama sudah ada kesepakatan sebelumnya.

"Sekolah tidak boleh memaksakan apabila belum memenuhi untuk kebutuhan siswa. Namun, atas dasar kesepakatan siswa dan orangtua, sah-sah saja," katanya.

Sejauh ini, menurut Ungkadi, pelaksanaan UNBK di Jakarta Timur Wilayah 2 tidak mengalami kendala. Sebab, PT PLN (Perusahaan Listrik Negara) telah berkomitmen untuk menjaga asupan listrik ke sejumlah SMP yang melaksanakan UNBK. (Junianto Hamonangan)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Sumber Warta Kota
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejarawan Bekasi Sesalkan Pemindahan Benda Bersejarah secara Sembarangan

Sejarawan Bekasi Sesalkan Pemindahan Benda Bersejarah secara Sembarangan

Megapolitan
UNJ Buka Jalur Mandiri untuk Diploma dan Sarjana, Ini Jadwal dan Biaya Pendafarannya

UNJ Buka Jalur Mandiri untuk Diploma dan Sarjana, Ini Jadwal dan Biaya Pendafarannya

Megapolitan
Persentase Kasus Positif Kasus Covid-19 di Jakarta Kembali Naik hingga Capai 11,1 Persen

Persentase Kasus Positif Kasus Covid-19 di Jakarta Kembali Naik hingga Capai 11,1 Persen

Megapolitan
Penumpang Jatuh ke Bawah Peron di Stasiun Manggarai Saat KRL Melintas, Kondisinya Selamat

Penumpang Jatuh ke Bawah Peron di Stasiun Manggarai Saat KRL Melintas, Kondisinya Selamat

Megapolitan
Beredar Video Detik-detik Pengguna KRL Terperosok dari Peron Saat Kereta Melintas, Ini Penjelasan KAI Commuter

Beredar Video Detik-detik Pengguna KRL Terperosok dari Peron Saat Kereta Melintas, Ini Penjelasan KAI Commuter

Megapolitan
Mengenal Sesar Aktif Baribis yang Berpotensi Picu Gempa di Jakarta

Mengenal Sesar Aktif Baribis yang Berpotensi Picu Gempa di Jakarta

Megapolitan
Saat Kasus Pelecehan Seksual di Bus Transjakarta Berujung Damai...

Saat Kasus Pelecehan Seksual di Bus Transjakarta Berujung Damai...

Megapolitan
Polisi Tangkap 4 Pemuda yang Hendak Tawuran di Kolong Flyover Kampung Melayu, 7 Senjata Tajam Turut Diamankan

Polisi Tangkap 4 Pemuda yang Hendak Tawuran di Kolong Flyover Kampung Melayu, 7 Senjata Tajam Turut Diamankan

Megapolitan
Nonton Malam Puncak Jakarta Hajatan, Pengunjung: Susah Sinyal Pak Anies!

Nonton Malam Puncak Jakarta Hajatan, Pengunjung: Susah Sinyal Pak Anies!

Megapolitan
Upaya Iko Uwais Tempuh Jalur Damai dengan Pihak yang Melaporkannya ke Polisi Atas Tuduhan Penganiayaan

Upaya Iko Uwais Tempuh Jalur Damai dengan Pihak yang Melaporkannya ke Polisi Atas Tuduhan Penganiayaan

Megapolitan
Viral Video Penumpang Jatuh ke Bawah Peron di Stasiun Manggarai, Ini Penjelasan KAI Commuter

Viral Video Penumpang Jatuh ke Bawah Peron di Stasiun Manggarai, Ini Penjelasan KAI Commuter

Megapolitan
Batu Diduga Alat Penggiling Tebu dari Abad ke-17 Milik Kesultanan Banten Ditemukan di Pinggir Jalan Bekasi

Batu Diduga Alat Penggiling Tebu dari Abad ke-17 Milik Kesultanan Banten Ditemukan di Pinggir Jalan Bekasi

Megapolitan
Promosi Miras Holywings Gunakan Nama 'Muhammad-Maria', Pemprov DKI Akan Panggil Manajemen dan Jatuhkan Sanksi

Promosi Miras Holywings Gunakan Nama 'Muhammad-Maria', Pemprov DKI Akan Panggil Manajemen dan Jatuhkan Sanksi

Megapolitan
Meriahnya Acara Malam Puncak HUT Jakarta ke-495, JIS Disesaki Hampir 70.000 Pengunjung

Meriahnya Acara Malam Puncak HUT Jakarta ke-495, JIS Disesaki Hampir 70.000 Pengunjung

Megapolitan
Polemik Elvis Cafe di Bogor yang Disegel, Beraviliasi dengan Holywings dan Jual Minuman Beralkohol

Polemik Elvis Cafe di Bogor yang Disegel, Beraviliasi dengan Holywings dan Jual Minuman Beralkohol

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.