Akhir Agustus Gerbang Tol Senayan Tak Layani Sistem Tunai

Kompas.com - 07/08/2016, 10:20 WIB
Pintu Tol Kalimalang II, Jakarta Timur yang sudah dipasang E-Toll Pass baru Yoga SukmanaPintu Tol Kalimalang II, Jakarta Timur yang sudah dipasang E-Toll Pass baru
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA - Mulai akhir Agustus ini Gerbang Tol Senayan, Jakarta Pusat, tidak melayani sistem pembayaran tunai. Kebijakan tersebut diambil untuk mengurangi antrean kendaraan yang terjadi khususnya pada saat jam-jam sibuk.

AVP Corporate Communication PT Jasa Marga, Dwimawan Heru, mengatakan pihaknya akan menerapkan kebijakan sistem pembayaran dengan non-tunai. Kebijakan itu untuk mempercepat proses transaksi yang terjadi selama di gerbang tol.

"Ini dilakukan karena yang pertama adalah untuk percepatan transaksi dan yang kedua untuk terkait kebijakan nasional untuk meningkatkan transaksi non-tunai. Jika tunai transaksi bisa 8-10 detik kalau pakai e-toll hanya 3-4 detik, setengahnya saja," ungkapnya, Jumat (5/8/2016).


Dari tiga gerbang tol yang ada sekarang, dimana satu unit untuk transaksi tunai dan dua lainnya untuk transaksi non-tunai, sudah tidak mampu melayani jumlah kendaraan yang masuk setiap harinya. Alhasil kemacetan pun tidak dapat terhindarkan.

Ia menambahkan kebijakan tersebut diambil juga karena dinilai yang paling memungkinkan. Pasalnya untuk menambah jumlah gerbang tol yang saat ini hanya ada tiga unit, dirasa sudah sangat tidak memungkinkan.

"Kami enggak mungkin tambah gardu karena lahan yang ada terbatas. Kalau di luar kota kami masih menambah persentase (gerbang tol) yang ada. Lalu bagaimana caranya? Kami gunakan pembayaran elektronik untuk mengurangi antrean," ungkapnya.

Untuk mewujudkan kebijakan baru tersebut agar berjalan dengan lancar, pihaknya akan melakukan sosialisasi kepada para pengguna jalan tol. Diharapkan dengan adanya sosialisasi, para pengendara tidak kaget dan menyiapkan alat pembayaran yang dibutuhkan.

Namun dirinya belum bisa memastikan apakah kebijakan itu sebatas ujicoba semata atau akan diterapkan untuk seterusnya.

"Yang pasti kami akan evaluasi nantinya seperti apa. Ini demi memberikan pelayanan terbaik bagi para pengguna jalan," tutupnya.

Sebelumnya PT Jasa Marga juga sudah menerapkan kebijakan serupa di Gerbang Tol Semanggi 1, Jakarta Pusat, dimana para pengguna jalan hanya akan dilayani dengan sistem pembayaran non-tunai di dua gerbang tol yang ada.

(Warta Kota/Junianto Hamonangan)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Warta Kota
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap 2 Penjambret Tas Merek Gobelini di Tanjung Priok

Polisi Tangkap 2 Penjambret Tas Merek Gobelini di Tanjung Priok

Megapolitan
Korban Dugaan Pelecehan Seksual Dewan BPJS TK Tiba-tiba Meminta Maaf

Korban Dugaan Pelecehan Seksual Dewan BPJS TK Tiba-tiba Meminta Maaf

Megapolitan
Dihadiri 11 Anggota, DPRD Komisi A Sahkan Rancangan Anggaran Dinas Gulkarmat Rp 1,2 Triliun

Dihadiri 11 Anggota, DPRD Komisi A Sahkan Rancangan Anggaran Dinas Gulkarmat Rp 1,2 Triliun

Megapolitan
Empat Rancangan Anggaran Fantastis Gulkarmat Akhirnya Disahkan dengan Diwarnai Perdebatan

Empat Rancangan Anggaran Fantastis Gulkarmat Akhirnya Disahkan dengan Diwarnai Perdebatan

Megapolitan
Fraksi PSI Minta Empat Anggaran Fantastis Dinas Gulkarmat DKI Jakarta Ditangguhkan

Fraksi PSI Minta Empat Anggaran Fantastis Dinas Gulkarmat DKI Jakarta Ditangguhkan

Megapolitan
Peringati Hari Ibu, Iriana Jokowi Hadiri Acara Jalan Sehat bersama Penyandang Disabilitas

Peringati Hari Ibu, Iriana Jokowi Hadiri Acara Jalan Sehat bersama Penyandang Disabilitas

Megapolitan
Bukan Hanya Nama Jalan, MH Thamrin Juga Pernah Dijadikan Nama Proyek Pembangunan

Bukan Hanya Nama Jalan, MH Thamrin Juga Pernah Dijadikan Nama Proyek Pembangunan

Megapolitan
Polisi Tunggu Hasil Labfor untuk Ungkap Penyebab Kebakaran Mal Lokasari Square

Polisi Tunggu Hasil Labfor untuk Ungkap Penyebab Kebakaran Mal Lokasari Square

Megapolitan
Tercatat 96 Kali Gempa Tektonik di Wilayah Banten pada November 2019

Tercatat 96 Kali Gempa Tektonik di Wilayah Banten pada November 2019

Megapolitan
Begini Cara Petugas PJL Atur Pelintasan KA Tanpa Palang di Stasiun Ancol

Begini Cara Petugas PJL Atur Pelintasan KA Tanpa Palang di Stasiun Ancol

Megapolitan
Berjaga 24 Jam, Mendengar Aktivitas Alam yang Kian Sulit Dipahami

Berjaga 24 Jam, Mendengar Aktivitas Alam yang Kian Sulit Dipahami

Megapolitan
DPRD DKI Soroti Usulan Anggaran Sistem Informasi Potensi Bencana Senilai Rp 8 Miliar

DPRD DKI Soroti Usulan Anggaran Sistem Informasi Potensi Bencana Senilai Rp 8 Miliar

Megapolitan
Sempat Dicoret, Pembangunan SMK 74 Akhirnya Disahkan DPRD DKI sebagai Boarding School

Sempat Dicoret, Pembangunan SMK 74 Akhirnya Disahkan DPRD DKI sebagai Boarding School

Megapolitan
Ketika Komisi E DPRD DKI Terbelah soal Boarding School SMKN 74...

Ketika Komisi E DPRD DKI Terbelah soal Boarding School SMKN 74...

Megapolitan
BPBD DKI Usulkan Anggaran Simulator Bencana Berteknologi Canggih Senilai Rp 12 Miliar

BPBD DKI Usulkan Anggaran Simulator Bencana Berteknologi Canggih Senilai Rp 12 Miliar

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X