Kompas.com - 10/01/2017, 20:12 WIB
Petugas membagikan brosur E-Tiket Transjakarta kepada penumpang yang keluar dari Halte Bus Transjakarta Bendungan Hilir, Jakarta Pusat,  Kamis (22/1/2013). Selain untuk sosialisasi, kegiatan tersebut juga melayani pembelian e-tiket yang mulai diberlakukan di Koridor 1 Blok M-Kota.
KOMPAS/WISNU WIDIANTOROPetugas membagikan brosur E-Tiket Transjakarta kepada penumpang yang keluar dari Halte Bus Transjakarta Bendungan Hilir, Jakarta Pusat, Kamis (22/1/2013). Selain untuk sosialisasi, kegiatan tersebut juga melayani pembelian e-tiket yang mulai diberlakukan di Koridor 1 Blok M-Kota.
Penulis Jessi Carina
|
EditorIndra Akuntono


JAKARTA, KOMPAS.com -
PT Transportasi Jakarta memutuskan untuk menunda sistem satu tiket untuk satu orang atau one man one ticket. Penundaan dilakukan karena pelanggan dianggap belum siap dan terlihat dari banyaknya pertanyaan yang masuk ke manajemen Transjakarta.

"Aspirasinya seperti pertanyaan pelanggan yang menghubungi call center Transjakarta maupun melalui media sosial. Jadi diputuskan untuk ditunda penerapan sistem one man one ticket ini," ujar Humas PT Transjakarta, Wibowo, kepada wartawan, di Jakarta, Selasa (10/1/2017).

(Baca: Transjakarta Tunda Penerapan "Satu Tiket Satu Orang")

Padahal, seharusnya sistem ini mulai diterapkan Rabu (11/1/2017). PT Transjakarta sebelumnya berniat menerapkan sistem tersebut untuk mendapatkan data perjalanan pelanggan yang lebih akurat sehingga bisa menentukan pola perjalanan dari data yang didapat.

Sistem tiketing Transjakarta nantinya akan menyerupai PT KAI Commuter Jabodetabek. Artinya, penumpang harus melakukan tap out setelah selesai melakukan perjalanan menggunakan bus Transjakarta.

Selain itu, kartu e-ticketing tersebut juga tidak bisa digunakan untuk banyak orang seperti sebelumnya.

Wibowo mengatakan, belum ada ketentuan pasti soal batas penundaan pemberlakuan sistem satu tiket untuk satu orang. Namun, secara umum, dia menyebut sistem ini akan diberlakukan setelah masyarakat dianggap siap.

PT Transjakarta sebelumnya juga sudah lebih dulu memberlakukan sistem tap in dan tap out sejak 12 Oktober 2016.

"Dibilang siap jika masyarakat yang bertanya tentang sistem one man one ticket berkurang," ujar Wibowo.

Kompas TV Halte Transjakarta Koridor XIII Dianggap Tak Ramah Pengguna
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penduduk Miskin di Tangerang Selatan Bertambah 3.580 Jiwa akibat Pandemi Covid-19

Penduduk Miskin di Tangerang Selatan Bertambah 3.580 Jiwa akibat Pandemi Covid-19

Megapolitan
Syahril Parlindungan Marbun Kembali Jalani Sidang Kasus Pencabulan Anak, Ini Duduk Perkaranya

Syahril Parlindungan Marbun Kembali Jalani Sidang Kasus Pencabulan Anak, Ini Duduk Perkaranya

Megapolitan
Dinkes Tangsel Fokuskan Penanganan terhadap Pasien Omicron dengan Komorbid dan Lansia

Dinkes Tangsel Fokuskan Penanganan terhadap Pasien Omicron dengan Komorbid dan Lansia

Megapolitan
Ini Provokator yang Teriak Maling, Berujung pada Pengeroyokan Kakek 89 Tahun hingga Tewas di Cakung

Ini Provokator yang Teriak Maling, Berujung pada Pengeroyokan Kakek 89 Tahun hingga Tewas di Cakung

Megapolitan
Dua dari Lima Pasien Omicron Warga Kota Tangerang Selesai Jalani Isolasi di RS

Dua dari Lima Pasien Omicron Warga Kota Tangerang Selesai Jalani Isolasi di RS

Megapolitan
Kasus Omicron Terdeteksi di Cilandak, Pemkot Gencarkan Vaksinasi Covid-19

Kasus Omicron Terdeteksi di Cilandak, Pemkot Gencarkan Vaksinasi Covid-19

Megapolitan
PPKM di Kota Tangerang Diprediksi Akan Berubah Jadi Level 3

PPKM di Kota Tangerang Diprediksi Akan Berubah Jadi Level 3

Megapolitan
Polisi Masih Selidiki Penjambret Tas Milik Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat

Polisi Masih Selidiki Penjambret Tas Milik Wakil Ketua Komisi Informasi Pusat

Megapolitan
Dinkes Catat 16 Kasus Transmisi Lokal Varian Omicron di Tangerang Selatan

Dinkes Catat 16 Kasus Transmisi Lokal Varian Omicron di Tangerang Selatan

Megapolitan
Nasdem Gelar Vaksinasi Covid-19 di Cilandak, Sediakan 300 Dosis Per Hari

Nasdem Gelar Vaksinasi Covid-19 di Cilandak, Sediakan 300 Dosis Per Hari

Megapolitan
Bertambah, Tersangka Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Jadi 4 Orang

Bertambah, Tersangka Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung Jadi 4 Orang

Megapolitan
Terduga Pembunuh Pemuda di Bekasi Ancam Saksi dan Bilang Korban Jatuh dari Tangga

Terduga Pembunuh Pemuda di Bekasi Ancam Saksi dan Bilang Korban Jatuh dari Tangga

Megapolitan
Pemuda di Bekasi Diduga Dibunuh Temannya, Tangan dan Kaki Diikat, Mulut Dibekap Lakban

Pemuda di Bekasi Diduga Dibunuh Temannya, Tangan dan Kaki Diikat, Mulut Dibekap Lakban

Megapolitan
Daftar 32 RS Rujukan Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Daftar 32 RS Rujukan Pasien Covid-19 di Kota Tangerang

Megapolitan
BOR Capai 11,4 Persen, Wali Kota Tangerang: Minggu Kemarin Masih 5 Persen

BOR Capai 11,4 Persen, Wali Kota Tangerang: Minggu Kemarin Masih 5 Persen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.