Gagal Jadi PHL, Pria Ini Mengadu kepada Ahok

Kompas.com - 02/03/2017, 10:43 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama melayani aduan warga, Sadian, di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (2/3/2017). Jessi Carina Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama melayani aduan warga, Sadian, di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (2/3/2017).
Penulis Jessi Carina
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang warga mengadu kepada Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama karena tidak diberi pekerjaan.

Warga tersebut, Sadian, mengadu karena tidak dapat bekerja sebagai pegawai harian lepas (PHL) Dinas Lingkungan Hidup DKI di Banjir Kanal Timur (BKT).

"Kami mau kerja di BKT enggak bisa nih, Pak," ujar Sadian kepada Basuki atau Ahok di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (2/3/2017).

Sadian mengatakan orang yang bekerja di sana justru orang luar Jakarta. Sadian mengetahui hal itu karena mengaku mengenal warga di sekitar BKT.


Sambil melihat-lihat berkas Sadian, Ahok bertanya apakah ada praktik suap untuk menjadi PHL.

"Wah harus nyogok dulu ya?" ujar Ahok. (Baca: Terbongkarnya Pungli dalam Perekrutan PHL)

Ahok mengatakan bahwa dia akan memeriksa terlebih dahulu penyebab Sadian tidak bisa diterima. Bisa saja PHL yang bekerja di BKT sudah bekerja lama.

"Atau kamu pekerjanya malas-malas kali?" tanya Ahok. "Enggak, Pak," jawab Sadian.

Setelah itu, Ahok langsung menuliskan sesuatu di formulir pengaduan yang dibawa Sadian. Memo tersebut ditujukan untuk Dinas Lingkungan Hidup DKI.

"Sdr Kepala Dinas Lingkungan Hidup, diperiksa kenapa yang kerja orang luar DKI? Dijelaskan!" tulis Ahok.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dewan Kota Jakut Sebut Banyak Depo Truk Trailer yang Berada di Permukiman Warga

Dewan Kota Jakut Sebut Banyak Depo Truk Trailer yang Berada di Permukiman Warga

Megapolitan
Petugas Damkar Cek Plafon Rumah Warga Cakung yang Diduga Berisi Ular, Ternyata Isinya...

Petugas Damkar Cek Plafon Rumah Warga Cakung yang Diduga Berisi Ular, Ternyata Isinya...

Megapolitan
Harga Paket Wisata di Kepulauan Seribu Naik 20 Persen Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Harga Paket Wisata di Kepulauan Seribu Naik 20 Persen Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Megapolitan
Pohon di Duri Kepa Tumbang Menimpa Kabel, Listrik di Permukiman Warga Padam

Pohon di Duri Kepa Tumbang Menimpa Kabel, Listrik di Permukiman Warga Padam

Megapolitan
Pernah Wacanakan yang Sama, Anies Enggan Komentari Rencana Nadiem Hapus UN

Pernah Wacanakan yang Sama, Anies Enggan Komentari Rencana Nadiem Hapus UN

Megapolitan
Aktivitas Penerbangan Saat Natal dan Tahun Baru Diprediksi Hanya Naik 1 Persen, Ini Kata Menhub

Aktivitas Penerbangan Saat Natal dan Tahun Baru Diprediksi Hanya Naik 1 Persen, Ini Kata Menhub

Megapolitan
Bantah PSI, Pemprov DKI Sebut Pembangunan LRT oleh Dishub Tak Langgar Aturan

Bantah PSI, Pemprov DKI Sebut Pembangunan LRT oleh Dishub Tak Langgar Aturan

Megapolitan
Ada Ormas Tolak DWP, Ketua DPRD: Itu Pendapatan DKI dan Bukan Tahun Ini Saja

Ada Ormas Tolak DWP, Ketua DPRD: Itu Pendapatan DKI dan Bukan Tahun Ini Saja

Megapolitan
90 Persen Penginapan di Kepulauan Seribu Sudah Dipesan untuk Libur Natal dan Tahun Baru

90 Persen Penginapan di Kepulauan Seribu Sudah Dipesan untuk Libur Natal dan Tahun Baru

Megapolitan
Polisi Akan Periksa Sekuriti yang Tangkap Pasien RSJ Soeharto Heerdjan

Polisi Akan Periksa Sekuriti yang Tangkap Pasien RSJ Soeharto Heerdjan

Megapolitan
Kata Lurah soal Rumah Ko Ayun yang Dikepung Proyek, Sebut Sulit Lakukan Mediasi

Kata Lurah soal Rumah Ko Ayun yang Dikepung Proyek, Sebut Sulit Lakukan Mediasi

Megapolitan
2 Pohon Tumbang Saat Hujan yang Disertai Angin di Cakung

2 Pohon Tumbang Saat Hujan yang Disertai Angin di Cakung

Megapolitan
Pohon Biola Cantik di Duri Kepa Tumbang, Kabel Listrik pun Terbakar

Pohon Biola Cantik di Duri Kepa Tumbang, Kabel Listrik pun Terbakar

Megapolitan
Anies: Dua Nama Cawagub Sudah Sembilan Bulan di DPRD DKI, Dewan Harus Putuskan

Anies: Dua Nama Cawagub Sudah Sembilan Bulan di DPRD DKI, Dewan Harus Putuskan

Megapolitan
Pemprov DKI Beri Mesin Kremasi buat Umat Hindu di Jakarta

Pemprov DKI Beri Mesin Kremasi buat Umat Hindu di Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X