Kompas.com - 02/03/2017, 10:43 WIB
Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama melayani aduan warga, Sadian, di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (2/3/2017). Jessi Carina Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama melayani aduan warga, Sadian, di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (2/3/2017).
Penulis Jessi Carina
|
EditorFidel Ali

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang warga mengadu kepada Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama karena tidak diberi pekerjaan.

Warga tersebut, Sadian, mengadu karena tidak dapat bekerja sebagai pegawai harian lepas (PHL) Dinas Lingkungan Hidup DKI di Banjir Kanal Timur (BKT).

"Kami mau kerja di BKT enggak bisa nih, Pak," ujar Sadian kepada Basuki atau Ahok di Balai Kota DKI Jakarta, Jalan Medan Merdeka Selatan, Kamis (2/3/2017).

Sadian mengatakan orang yang bekerja di sana justru orang luar Jakarta. Sadian mengetahui hal itu karena mengaku mengenal warga di sekitar BKT.

Sambil melihat-lihat berkas Sadian, Ahok bertanya apakah ada praktik suap untuk menjadi PHL.

"Wah harus nyogok dulu ya?" ujar Ahok. (Baca: Terbongkarnya Pungli dalam Perekrutan PHL)

Ahok mengatakan bahwa dia akan memeriksa terlebih dahulu penyebab Sadian tidak bisa diterima. Bisa saja PHL yang bekerja di BKT sudah bekerja lama.

"Atau kamu pekerjanya malas-malas kali?" tanya Ahok. "Enggak, Pak," jawab Sadian.

Setelah itu, Ahok langsung menuliskan sesuatu di formulir pengaduan yang dibawa Sadian. Memo tersebut ditujukan untuk Dinas Lingkungan Hidup DKI.

"Sdr Kepala Dinas Lingkungan Hidup, diperiksa kenapa yang kerja orang luar DKI? Dijelaskan!" tulis Ahok.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pohon Tumbang di Jalur Rel, Perjalanan KRL dari Tanah Abang Tak Tersedia

Pohon Tumbang di Jalur Rel, Perjalanan KRL dari Tanah Abang Tak Tersedia

Megapolitan
Pohon Tumbang di Jalur Rel Kebayoran Lama, KRL Tak Bisa Melintas

Pohon Tumbang di Jalur Rel Kebayoran Lama, KRL Tak Bisa Melintas

Megapolitan
Kritik Tugu Sepeda, Anggota DPRD: Pemprov DKI Tak Peka Kebutuhan Pesepeda

Kritik Tugu Sepeda, Anggota DPRD: Pemprov DKI Tak Peka Kebutuhan Pesepeda

Megapolitan
Ajaran Lia Eden Disebut Sesat, Mulai dari Halalkan Babi hingga Izinkan Shalat Dua Bahasa

Ajaran Lia Eden Disebut Sesat, Mulai dari Halalkan Babi hingga Izinkan Shalat Dua Bahasa

Megapolitan
Jenazah Lia Eden Akan Dikremasi

Jenazah Lia Eden Akan Dikremasi

Megapolitan
Lia Eden Meninggal Dunia pada Jumat 9 April 2021

Lia Eden Meninggal Dunia pada Jumat 9 April 2021

Megapolitan
Mengenal Lia Eden yang Mengaku Dapat Wahyu dari Malaikat Jibril

Mengenal Lia Eden yang Mengaku Dapat Wahyu dari Malaikat Jibril

Megapolitan
Seorang Karyawan Curi 14 Ponsel Dari Gerai yang Dia Jaga, Kerugian Korban Capai Rp 100 Juta

Seorang Karyawan Curi 14 Ponsel Dari Gerai yang Dia Jaga, Kerugian Korban Capai Rp 100 Juta

Megapolitan
Cara Daftar Kartu Lansia Jakarta 2021

Cara Daftar Kartu Lansia Jakarta 2021

Megapolitan
Wagub DKI Ingatkan Ada Sanksi ASN yang Nekat Mudik Lebaran

Wagub DKI Ingatkan Ada Sanksi ASN yang Nekat Mudik Lebaran

Megapolitan
Sopir Fortuner Pelaku Tabrak Lari di Bintaro Menyerahkan Diri ke Polisi

Sopir Fortuner Pelaku Tabrak Lari di Bintaro Menyerahkan Diri ke Polisi

Megapolitan
Keputusan Anies soal Kerja Sama Pengelolaan Air dengan Aetra Dipertanyakan

Keputusan Anies soal Kerja Sama Pengelolaan Air dengan Aetra Dipertanyakan

Megapolitan
Mohammed bin Zayed, Pemimpin Arab Paling Berpengaruh yang Namanya Dipakai untuk Tol Layang Japek

Mohammed bin Zayed, Pemimpin Arab Paling Berpengaruh yang Namanya Dipakai untuk Tol Layang Japek

Megapolitan
Buka Puasa Bersama di Tengah Pandemi Covid-19, Warga: Gue Pilih secara Online

Buka Puasa Bersama di Tengah Pandemi Covid-19, Warga: Gue Pilih secara Online

Megapolitan
Mudik Dilarang, AP II Tata Personel, Operasional Bandara, dan Sistem Penerbangan

Mudik Dilarang, AP II Tata Personel, Operasional Bandara, dan Sistem Penerbangan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X