Djarot dan Membludaknya Warga di Balai Kota

Kompas.com - 28/04/2017, 08:13 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menerima para pendukungnya di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (27/4/2017). KOMPAS.com/JESSI CARINA Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat menerima para pendukungnya di Balai Kota DKI Jakarta, Kamis (27/4/2017).
Penulis Jessi Carina
|
EditorEgidius Patnistik

JAKARTA, KOMPAS.com - Jumlah warga yang menunggu kedatangan Wakil Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat memang tidak sebanyak warga yang antre untuk berfoto dengan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok.

Letak kantor Djarot yang berada di lantai dua juga membuat orang tidak bisa berbondong-bondong masuk. Berbeda dengan kantor Ahok yang dekat dengan pendopo Balai Kota DKI Jakarta.

Namun saat Djarot tiba di Balai Kota, dia langsung menarik perhatian warga yang mengantre berfoto dengan Ahok. Hal itu juga terjadi Kamis (27/4/2017) kemarin, saat Djarot berjalan kaki dari lobi ke kantornya.

Warga yang menunggu Ahok sejenak meninggalkan antreannya dan mengerumuni Djarot. Kebanyakan mereka menyampaikan ungkapan semangat atau hanya mencurahkan isi hati.

"Pak, saya enggak bisa berhenti nangis loh Pak," kata seorang warga.

"Sing sabar ya," jawab Djarot.

Saat Djarot berada di ruang kerja, ada saja warga yang menunggu di depan pintunya. Mereka menanti Djarot keluar agar bisa berfoto bersama. Saat keluar untuk mengikuti rapat, Djarot pun harus meladeni permintaan foto itu satu per satu. Ia terus menguatkan para pendukung yang kecewa.

"Ini kan apresiasi dari warga ke Basuki Djarot. Banyak di antara mereka yang datang ke sini menangis, saya juga sampaikan 'Kuatkanlah, kuatkanlah hati kalian warga masyarakat, termasuk hati kami'," ujar Djarot.

KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELI Sejumlah berpose di depan karangan bunga yang ditujukan untuk Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok dal Wakil Gubernur Djarot Saiful Hidayat tertata di kompleks Balai Kota DKI Jakarta, Rabu (26/4/2017). Karangan bunga tersebut berisi simpati warga kepada Ahok-Djarot terutama pascapilkada DKI 2017.
Djarot mengatakan dia dan Ahok masih memiliki tanggung jawab meski kalah dalam pilkada. Mereka berdua harus membesarkan hati para pendukung yang kecewa. Itu sebabnya Djarot bersedia menerima warga meski hanya mengandalkan sela-sela waktu kerjanya.

"Tapi di lain sisi, kami juga harus membesarkan hati kami sendiri serta keluarga kami," ujar Djarot.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Arista Peraih Ratusan Penghargaan yang Pilih Putus Sekolah Setelah Gagal PPDB Jakarta

Kisah Arista Peraih Ratusan Penghargaan yang Pilih Putus Sekolah Setelah Gagal PPDB Jakarta

Megapolitan
Sedang Dorong Sepeda karena Ban Bocor, Lansia di Depok Meninggal

Sedang Dorong Sepeda karena Ban Bocor, Lansia di Depok Meninggal

Megapolitan
Ibu dan Anak Tewas Setelah Mobil Tercebur ke Kalimalang

Ibu dan Anak Tewas Setelah Mobil Tercebur ke Kalimalang

Megapolitan
Kisah Petugas Kebersihan KRL Temukan Uang Rp 500 Juta, Mengira Sampah hingga Kembalikan ke Pemilik

Kisah Petugas Kebersihan KRL Temukan Uang Rp 500 Juta, Mengira Sampah hingga Kembalikan ke Pemilik

Megapolitan
Mobil Tercebur Kalimalang, Satu Orang Meninggal Terseret Arus

Mobil Tercebur Kalimalang, Satu Orang Meninggal Terseret Arus

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Kejujuran Petugas Stasiun Bogor Kembalikan Uang Rp 500 Juta | Ironi Siswi Berprestasi Gagal dalam PPDB

[POPULER JABODETABEK] Kejujuran Petugas Stasiun Bogor Kembalikan Uang Rp 500 Juta | Ironi Siswi Berprestasi Gagal dalam PPDB

Megapolitan
Ini 13 Lokasi Layanan Perpanjangan SIM di Jakarta Hari Ini

Ini 13 Lokasi Layanan Perpanjangan SIM di Jakarta Hari Ini

Megapolitan
Ibadah Haji 2020 Batal, Penjualan Sapi Kurban Diprediksi Meningkat

Ibadah Haji 2020 Batal, Penjualan Sapi Kurban Diprediksi Meningkat

Megapolitan
PJA Perkirakan Investasi Pengembangan Ancol Habiskan Rp 4.528 Triliun

PJA Perkirakan Investasi Pengembangan Ancol Habiskan Rp 4.528 Triliun

Megapolitan
Satu Keluarga di Duri Kepa Positif Covid-19, Sempat Cekcok Saat Dievakuasi

Satu Keluarga di Duri Kepa Positif Covid-19, Sempat Cekcok Saat Dievakuasi

Megapolitan
Tempat Karaoke di Cilandak Didenda Rp 25 Juta, Pegawai dan Pengunjung Juga Kena Denda

Tempat Karaoke di Cilandak Didenda Rp 25 Juta, Pegawai dan Pengunjung Juga Kena Denda

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Depok dan Bogor Kemungkinan Hujan Sejak Siang

Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Depok dan Bogor Kemungkinan Hujan Sejak Siang

Megapolitan
Polisi Tangkap Anak Wakil WalI Kota Terkait Kasus Narkoba

Polisi Tangkap Anak Wakil WalI Kota Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Karyawan Terpapar Covid-19, Perusahaan Hitachi di Kawasan Industri Cikarang Ditutup Sementara

Karyawan Terpapar Covid-19, Perusahaan Hitachi di Kawasan Industri Cikarang Ditutup Sementara

Megapolitan
Kisah di Balik Nama Periuk, Kecamatan Langganan Banjir di Kota Tangerang

Kisah di Balik Nama Periuk, Kecamatan Langganan Banjir di Kota Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X