Mulai 21 Juli, Kartu Multi Trip Bernomor Seri 1001 Tak Bisa Lagi Digunakan

Kompas.com - 15/07/2018, 12:22 WIB
Desain kartu multi trip (KMT) edisi Idul Fitri 1437 Hijriah. Desain kartu multi trip (KMT) edisi Idul Fitri 1437 Hijriah.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT KAI Commuter Indonesia mengumumkan, mulai 21 Juli 2018, Kartu Multi Trip (KMT) lama dengan nomor seri 1001 tidak dapat digunakan lagi oleh penumpang untuk perjalanan KRL.

VP Komunikasi Perusahaan PT KAI Commuter Indonesia Eva Chairunnisa mengatakan, dihilangkannya nomor seri 1001 dari KMT karena menyesuaikan pengembangan ticketing KRL.

"Ini lebih ke arah pengembangan ticketing KRL, karena ke depannya kami programkan KMT juga dapat digunakan pada moda lain," ujar Eva kepada Kompas.com, Minggu (15/7/2018).

Baca juga: Isi Ulang Kartu Multi Trip KRL Bisa Dilakukan di Alfamart


Kartu dengan nomor seri 1001 diketahui telah diproduksi pada awal ticketing KRL dijalankan.

Eva menambahkan, saat ini, PT KCI sedang melakukan pembaruan sistem pada perangkat e-ticketing untuk pengembangan dan integrasi.

"Sehingga kartu KMT yang lama juga perlu menyesuaikan, oleh karena itu kami ingin menyeragamkan kualitas chip pada kartu dengan sistem yang lebih baik agar pengguna tetap nyaman saat melakukan transaksi menggunakan KMT," katanya. 

Baca juga: Penumpang KRL Melonjak, 4.200 Kartu Multi Trip Ludes Terjual

KMT yang keluar di atas tahun 2016 atau seri selain 1001 sudah menggunakan chip dengan kualitas yang lebih baik untuk mendukung proses bisnis pada kartu.

"Yang sudah upgrade itu ada 1002, 1003, 1004 dan seterusnya," ujar Eva. 

Pengguna KRL diminta menukarkan KMT bernomor seri 1001 dengan KMT baru secara gratis di loket stasiun.

Baca juga: Foto-foto Selfie Bisa Dicetak di Kartu Multi Trip KRL

Adapun syarat dan ketentuan penukaran KMT adalah KMT harus terbaca oleh reader (sistem e-ticketing KCI). Kemudian KMT tidak sedang digunakan di parkiran stasiun.

KMT dapat ditukarkan di seluruh loket stasiun dan saldo pada KMT lama dipindahkan ke KMT baru. Ia mengatakan, KMT baru memiliki garansi 30 hari dari tanggal aktivasi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Petugas Damkar Cek Plafon Rumah Warga Cakung yang Diduga Berisi Ular, Ternyata Isinya...

Petugas Damkar Cek Plafon Rumah Warga Cakung yang Diduga Berisi Ular, Ternyata Isinya...

Megapolitan
Harga Paket Wisata di Kepulauan Seribu Naik 20 Persen Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Harga Paket Wisata di Kepulauan Seribu Naik 20 Persen Selama Libur Natal dan Tahun Baru

Megapolitan
Pohon di Duri Kepa Tumbang Menimpa Kabel, Listrik di Permukiman Warga Padam

Pohon di Duri Kepa Tumbang Menimpa Kabel, Listrik di Permukiman Warga Padam

Megapolitan
Pernah Wacanakan yang Sama, Anies Enggan Komentari Rencana Nadiem Hapus UN

Pernah Wacanakan yang Sama, Anies Enggan Komentari Rencana Nadiem Hapus UN

Megapolitan
Aktivitas Penerbangan Saat Natal dan Tahun Baru Diprediksi Hanya Naik 1 Persen, Ini Kata Menhub

Aktivitas Penerbangan Saat Natal dan Tahun Baru Diprediksi Hanya Naik 1 Persen, Ini Kata Menhub

Megapolitan
Bantah PSI, Pemprov DKI Sebut Pembangunan LRT oleh Dishub Tak Langgar Aturan

Bantah PSI, Pemprov DKI Sebut Pembangunan LRT oleh Dishub Tak Langgar Aturan

Megapolitan
Ada Ormas Tolak DWP, Ketua DPRD: Itu Pendapatan DKI dan Bukan Tahun Ini Saja

Ada Ormas Tolak DWP, Ketua DPRD: Itu Pendapatan DKI dan Bukan Tahun Ini Saja

Megapolitan
90 Persen Penginapan di Kepulauan Seribu Sudah Dipesan untuk Libur Natal dan Tahun Baru

90 Persen Penginapan di Kepulauan Seribu Sudah Dipesan untuk Libur Natal dan Tahun Baru

Megapolitan
Polisi Akan Periksa Sekuriti yang Tangkap Pasien RSJ Soeharto Heerdjan

Polisi Akan Periksa Sekuriti yang Tangkap Pasien RSJ Soeharto Heerdjan

Megapolitan
Kata Lurah soal Rumah Ko Ayun yang Dikepung Proyek, Sebut Sulit Lakukan Mediasi

Kata Lurah soal Rumah Ko Ayun yang Dikepung Proyek, Sebut Sulit Lakukan Mediasi

Megapolitan
2 Pohon Tumbang Saat Hujan yang Disertai Angin di Cakung

2 Pohon Tumbang Saat Hujan yang Disertai Angin di Cakung

Megapolitan
Pohon Biola Cantik di Duri Kepa Tumbang, Kabel Listrik pun Terbakar

Pohon Biola Cantik di Duri Kepa Tumbang, Kabel Listrik pun Terbakar

Megapolitan
Anies: Dua Nama Cawagub Sudah Sembilan Bulan di DPRD DKI, Dewan Harus Putuskan

Anies: Dua Nama Cawagub Sudah Sembilan Bulan di DPRD DKI, Dewan Harus Putuskan

Megapolitan
Pemprov DKI Beri Mesin Kremasi buat Umat Hindu di Jakarta

Pemprov DKI Beri Mesin Kremasi buat Umat Hindu di Jakarta

Megapolitan
Sejarah Pasar Senen, Bekas Tempat Tuan Tanah Belanda hingga PKL Era Ali Sadikin

Sejarah Pasar Senen, Bekas Tempat Tuan Tanah Belanda hingga PKL Era Ali Sadikin

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X