Ojek "Online" Tetap Aksi Saat Asian Games meski Perusahaan Aplikator Telah Menaikkan Tarif

Kompas.com - 14/08/2018, 12:57 WIB
Sejumlah massa ojek online berunjuk rasa saat demo di depan Gedung DPR/MPR RI untuk berunjuk rasa menyampaikan aspirasinya, Senin (23/4/2018). Dalam demo ini para  pengemudi ojek online menuntut kenaikan tarif, Pengakuan legal, dan perlindungan hukum dan keadilan bagi ojek online. KOMPAS.com/ANDREAS LUKAS ALTOBELISejumlah massa ojek online berunjuk rasa saat demo di depan Gedung DPR/MPR RI untuk berunjuk rasa menyampaikan aspirasinya, Senin (23/4/2018). Dalam demo ini para pengemudi ojek online menuntut kenaikan tarif, Pengakuan legal, dan perlindungan hukum dan keadilan bagi ojek online.

JAKARTA, KOMPAS.com — Anggota Presidium Gerakan Aksi Roda Dua Indonesia (Garda) Igun Wicaksono mengatakan, pihaknya tetap akan menggelar aksi saat pembukaan Asian Games meski pihak Go-Jek telah menaikkan tarif bagi mitra pengemudinya.

Igun menilai, kenaikan tarif dari Rp 1.600 menjadi Rp 2.200-Rp 3.300 per kilometer masih di bawah tuntutan Garda, yaitu Rp 3.000-Rp 4.000 per kilometernya.

"Itu sebenarnya mereka bukan menaikkan ya karena tarif masih tetap di bawah tuntutan kami. Ini kan tarif masih di bawah waktu 2012-2015. Kami tidak akan berhenti sampai tuntutan kami untuk dikembalikan ke tarif awal terpenuhi," ujar Igun, saat dihubungi Kompas.com, Selasa (14/8/2018).

Igun mengatakan, tarif baru yang ditetapan manajemen Go-Jek merupakan hitung-hitungan yang dianggap hanya menguntungkan pihak Go-Jek.

Baca juga: Grab Naikkan Tarif, Ojek Online Tetap Jadwalkan Demo Saat Asian Games

Dengan tarif tersebut, Go-Jek dianggap tidak mempertimbangkan investasi yang dikeluarkan mitra pengemudi, misalnya biaya perbaikan motor, servis, hingga biaya kesehatan pengemudi.

Garda masih membuka komunikasi dengan pihak Go-Jek maupun Grab untuk membahas tuntutan tersebut.

"Kami kan punya investasi motor, kami bensin isi sendiri, perawatan kami enggak pernah minta sama perusahaan. Perawatan kesehatan kami sendiri, kami enggak ada jamian sosial kesehatan dari perusahaan. Ini enggak diperhitungkan oleh mereka," ujar Igun. 

"Kami memandang mereka masih ada itikad ya, kami masih menunggu itikad merekalah agar pelaksanaan Asian Games tidak terganggu karena ini tanggung jawab bersama," kata dia.

Manajemen Go-Jek sebelumnya menaikkan tarif per kilometer bagi para mitra pengemudinya.

Chief Public Policy and Goverment Relations Go-Jek Shinto Nugroho mengatakan, pihaknya menaikkan tarif menjadi Rp 2.200-Rp 3.300 per kilometer untuk tarif jarak dekat.

Baca juga: Kemenhub: Kalau Tarif Ojek Online Rp 3.000 Per Km, Warga Bisa Pilih Transportasi Lain

Sebelumnya, tarif yang dipatok yakni Rp 1.600 per kilometer untuk jarak dekat. Selain menaikkan tarif, manajemen Go-Jek juga memberikan tambahan penghasilan untuk layanan yang dilakukan mitra saat tengah malam.

Shinto mengatakan, dalam memperhitungkan tarif, Go-Jek harus tetap memastikan daya saing tiap mitranya.

" Tarif rata-rata jarak dekat untuk mitra driver di Jabodetabek berdasar observasi lapangan di luar jam sibuk berkisar antara Rp 2.200–Rp 3.300 per kilometer," kata Shinto dalam keterangan yang diterima Kompas.com.

Aplikator lainnya, Grab, sebelumnya juga telah menaikkan tarif mitra pengemudinya untuk perjalanan jarak pendek dari Rp 1.600 menjadi Rp 2.300 per kilometernya.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ray Rangkuti: Banjir Makin Parah, Pemprov DKI Hanya Menyelamatkan Formula E

Ray Rangkuti: Banjir Makin Parah, Pemprov DKI Hanya Menyelamatkan Formula E

Megapolitan
Proyek Revitalisasi TIM Dibawa ke Senayan, Anies Klaim Tak Cari Untung hingga Dimoratorium

Proyek Revitalisasi TIM Dibawa ke Senayan, Anies Klaim Tak Cari Untung hingga Dimoratorium

Megapolitan
Diisi Pejabat DKI yang Tak Capai Target, TGUPP Dianggap Tempat Pembuangan

Diisi Pejabat DKI yang Tak Capai Target, TGUPP Dianggap Tempat Pembuangan

Megapolitan
Pemukulan Sopir Ambulans, Emosi Sesaat yang Berujung Jadi Tersangka

Pemukulan Sopir Ambulans, Emosi Sesaat yang Berujung Jadi Tersangka

Megapolitan
Fakta Penangguhan Kunjungan Umrah dari Arab Saudi, Ribuan Jamaah Batal Terbang

Fakta Penangguhan Kunjungan Umrah dari Arab Saudi, Ribuan Jamaah Batal Terbang

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Jemaah Umrah Telantar di Bandara | Sekda DKI Minta Warga Nikmati Banjir

[POPULER JABODETABEK] Jemaah Umrah Telantar di Bandara | Sekda DKI Minta Warga Nikmati Banjir

Megapolitan
Panitia Pemilihan Wagub DKI Ditetapkan, Berikut Daftar Nama Anggota dan Tugasnya

Panitia Pemilihan Wagub DKI Ditetapkan, Berikut Daftar Nama Anggota dan Tugasnya

Megapolitan
Koalisi PKS dan Golkar di Pilkada Depok 2020 Bakal Terjadi?

Koalisi PKS dan Golkar di Pilkada Depok 2020 Bakal Terjadi?

Megapolitan
Kronologi Pelecehan Seksual Mahasiswi UI di Lingkungan Kampus

Kronologi Pelecehan Seksual Mahasiswi UI di Lingkungan Kampus

Megapolitan
Uji Coba Aspal Formula E Selesai, Komisi Pengarah Ingatkan soal Syarat yang Belum Dipenuhi

Uji Coba Aspal Formula E Selesai, Komisi Pengarah Ingatkan soal Syarat yang Belum Dipenuhi

Megapolitan
Polisi Tetapkan Pengemudi yang Tabrak Ibu Hamil di Palmerah sebagai Tersangka

Polisi Tetapkan Pengemudi yang Tabrak Ibu Hamil di Palmerah sebagai Tersangka

Megapolitan
Pengendara Mobil yang Tabrak Ibu Hamil hingga Tewas Diduga Kaget dan Salah Injak Pedal

Pengendara Mobil yang Tabrak Ibu Hamil hingga Tewas Diduga Kaget dan Salah Injak Pedal

Megapolitan
Mahasiswi UI Korban Pelecehan Seksual di Kampusnya Berani Bicara meski Dihantui Trauma

Mahasiswi UI Korban Pelecehan Seksual di Kampusnya Berani Bicara meski Dihantui Trauma

Megapolitan
Laporkan Pelecehan Seksual yang Menimpanya, Mahasiswi UI Malah Disalahkan Petugas Keamanan

Laporkan Pelecehan Seksual yang Menimpanya, Mahasiswi UI Malah Disalahkan Petugas Keamanan

Megapolitan
Pulang Kuliah Sore, Mahasiswi UI Alami Pelecehan Seksual di Kampusnya

Pulang Kuliah Sore, Mahasiswi UI Alami Pelecehan Seksual di Kampusnya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X