Produsen Tempe dan Tahu Mengadu ke Mendag soal Dampak Kenaikan Dollar

Kompas.com - 19/09/2018, 21:10 WIB
Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita saat mengunjungi pabrik tahu dan tempe rumahan warga Semanan, Kalideres, Jakarta Barat pada Rabu (19/9/2018). KOMPAS.com/ RIMA WAHYUNINGRUMMenteri Perdagangan Enggartiasto Lukita saat mengunjungi pabrik tahu dan tempe rumahan warga Semanan, Kalideres, Jakarta Barat pada Rabu (19/9/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Perwakilan produsen tempe dan tahu di Semanan, Kalideres, Jakarta Barat mengadu ke Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita terkait kenaikan dollar AS yang hampir menyentuh angka Rp 15.000, Rabu (19/9/2018).

Mereka menilai, kenaikan dollar AS berdampak pada harga bahan baku dan bahan penunjang usahanya. 

"Saya mengharapkan bisa swasembada kedelai. Itu salah satu harapan kami, pengrajin tahu-tempe agar tidak bergantung dari bahan baku yang diimpor 100 persen," kata Suparman, pengrajin tahu dan tempe di Semanan dalam diskusi bersama Enggartiasto, Rabu.

Suparman pun berharap, harga kedelai yang merupakan bahan pokok tempe bisa lebih murah lagi.

Saat ini, kata dia, harga kedelai mencapai Rp 7.500 per kilogram. 

"Kalau bisa lebih murah lagi dan terjangkau akan menjadi semangat pengrajin tahu tempe di sini," kata dia. 

Baca juga: Soal Tempe Setipis Kartu ATM, Mendag Mengaku Ditelepon Jokowi

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Aji, produsen tahu dan tempe lainnya, mengatakan bahwa kenaikan harga yang dirasa akibat nilai dollar yang meningkat tak hanya berdampak pada bahan pokok.

Bahan pendukung dalam usahanya juga mengalami kenaikan harga. 

"Enggak hanya kedelai tetapi juga bahan pendukung lainnya. Ada plastik, biaya listrik, bayar jasa dan lainnya," kata Aji.

Mendengar keluhan para pedagang tersebut, Enggar menjawab bahwa impor kedelai tidak melalui izin kementerian yang dipimpinnya.

Impor kedelai, kata dia, dilakukan importir langsung. Ia pun mengaku kenal para importir dan sudah menyampaikan agar tidak menaikkan harga bahan baku tempe dan tahu itu. 

"Saya hubungi mereka (importir) 'Tolong jangan naik (harga bahan baku)' dan mereka mengikuti. Kita sedang berupaya mendorong swasembada kedelai, dulu saja kita bisa kok," kata Enggar.

Sementara itu, terkait kenaikan dollar, ia mengatakan, itu bergantung dari harga beli di Amerika. Hal tersebut pun dimanfaatkan pengusaha untuk bisa mendapatkan harga yang diinginkan.

"Kami akan atur mekanismenya soal naik dollar itu agar bisa mendapatkan dollar itu turun," kata dia. 

Baca juga: Rupiah Lemah, Produsen Tempe: Kalau Mau Belanja Kedelai Selalu Deg-degan...

Adapun pabrik Semanan merupakan kompleks rumah usaha tahu-tempe terbesar di Jakata yang dibangun sejak 1979. 

Di sana, ada 1.400 kepala keluarga yang menjadi pengrajin tempe-tahu. Luas lahan kawasan itu lebih kurang 12,5 hektar. Dalam sehari, satu KK bisa memproduksi hingga 400 kuintal kedelai. 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Soal Reklamasi Teluk Jakarta, Pemprov DKI: Pulau yang Terbangun Dikelola untuk Publik

Soal Reklamasi Teluk Jakarta, Pemprov DKI: Pulau yang Terbangun Dikelola untuk Publik

Megapolitan
Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Dikritik LBH Jakarta soal Hunian, Pemprov DKI: Tinggal Tidak Selalu Bermakna Memiliki Rumah

Megapolitan
Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Keceriaan dan Antusias Warga hingga Pedagang di Balik Pembukaan Taman Margasatwa Ragunan

Megapolitan
Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Bantah LBH Jakarta soal Isu Banjir, Pemprov DKI Sebut Tidak Berorientasi Betonisasi

Megapolitan
Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Pemprov DKI Tanggapi Rapor Merah LBH Jakarta soal Buruknya Kualitas Udara

Megapolitan
Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Bantah Catatan LBH Jakarta soal Penggusuran di Jakarta, Pemprov DKI: Itu Penertiban

Megapolitan
UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 7 Kasus di Depok, 151 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Mulai Minggu Ini, Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Megapolitan
UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 3 Kasus di Kota Tangerang, 34 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Rumah di Kalideres Ambruk, Ibu dan Balitanya Ditemukan dalam Kondisi Berpelukan

Megapolitan
Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Maling Motor Beraksi di Ulujami, Dalam Satu Jam Curi Empat Motor

Megapolitan
Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Megapolitan
SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

Megapolitan
Main di Tepi Kali Angke Tangsel, Bocah 9 Tahun Terpeleset lalu Hanyut

Main di Tepi Kali Angke Tangsel, Bocah 9 Tahun Terpeleset lalu Hanyut

Megapolitan
Polisi: Ganjil Genap di Tempat Wisata untuk Motor Bersifat Situasional, Diterapkan jika Pengunjung Melonjak

Polisi: Ganjil Genap di Tempat Wisata untuk Motor Bersifat Situasional, Diterapkan jika Pengunjung Melonjak

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.