Kompas.com - 23/01/2019, 09:02 WIB
Penandatanganan nota kesepahaman untuk pengamanan operasional kereta MRT antara PT MRT dengan Kodam Jaya, di Aula Kodam Jaya, Jakarta Timur, Selasa (22/1/2019). KOMPAS.COM/CYNTHIA LOVAPenandatanganan nota kesepahaman untuk pengamanan operasional kereta MRT antara PT MRT dengan Kodam Jaya, di Aula Kodam Jaya, Jakarta Timur, Selasa (22/1/2019).
Penulis Cynthia Lova
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Kodam Jaya akan mengerahkan 100 anggota TNI setiap harinya saat uji coba naik kereta moda raya terpadu (MRT) fase 1 lintas Lebak Bulus-Bundaran Hotel Indonesia (HI).

“Makanya besok (23/1/2019) saat uji coba kita akan kerahkan 50 prajurit kemudian ditambah diisi 250 masyarakat. Nah kan dalam 1 hari bisa dua periode perjalanan. Jadi yang diangkut itu sekitar 600-an (100 prajurit ditambah lima ratus masyarakat),” kata Pangdam Jaya Mayjen Joni Supriyanto di Kodam Jaya, Kramat Jati, Jakarta Timur, Selasa (22/1/2019).

Dengan adanya kerja sama ini, Kodam Jaya juga akan menyosialiasikan seputar MRT ke masyarakat.

Sebab, MRT merupakan barang baru di Indonesia sehingga masyarakat memerlukan edukasi tentang moda transportasi itu.

"Pengamanan dari kami itu terdapat upaya pencegahan dengan cara sosialisasi ke masyarakat,” ujar Joni.

Baca juga: Hal-hal yang Perlu Diketahui Sebelum Uji Coba Kereta MRT Jakarta

Ia mengatakan, sosialisasi yang dilakukan berupa edukasi dengan menjelaskan ketentuan-ketentuan yang harus dipatuhi warga sebelum naik MRT.

Menurut Joni, Kodam Jaya juga akan membantu mengamankan obyek tertentu MRT Jakarta yang meliputi area Depo Lebak Bulus, gardu listrik (receiving sub-station), Taman Sambas Blok M, area transisi jalur layang ke jalur bawah tanah, 13 stasiun MRT Jakarta fase 1, suar penyejuk (cooling tower), dan suar ventilasi (ventilation tower).

Joni menjanjikan, setelah adanya kerja sama antara PT MRT dan Kodam Jaya, tidak ada lagi masyarakat yang melakukan aksi vandalisme di obyek-obyek milik MRT.

Sementara itu, Direktur Utama MRT William P Sabandar mengatakan, jalur yang nantinya diamankan pihak Pangdam Jaya merupakan seluruh kawasan pengoperasian MRT.

“Baik itu fase satu dari Lebak Bulus ke Bundaran HI, kemudian yang pembangunan fase dua, dari Bundaran HI menuju Stasiun Kota. Pokoknya seluruh kawasan MRT,” ujar William.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ungkap Dugaan Korupsi di Dinas Damkar Depok, Sandi: Teman-teman Diancam Dipecat jika Dukung Saya

Ungkap Dugaan Korupsi di Dinas Damkar Depok, Sandi: Teman-teman Diancam Dipecat jika Dukung Saya

Megapolitan
Diduga Akan Tawuran, Sejumlah Remaja Diamankan di Manggarai Selatan

Diduga Akan Tawuran, Sejumlah Remaja Diamankan di Manggarai Selatan

Megapolitan
Bima Arya: Rizieq Shihab Tolak Sampaikan Hasil Tes PCR

Bima Arya: Rizieq Shihab Tolak Sampaikan Hasil Tes PCR

Megapolitan
Saat Rizieq Shihab Dirawat, Bima Arya Ingatkan Dirut RS Ummi Cegah Kerumunan Massa

Saat Rizieq Shihab Dirawat, Bima Arya Ingatkan Dirut RS Ummi Cegah Kerumunan Massa

Megapolitan
Anak Anggota DPRD Bekasi Dilaporkan ke Polisi Terkait Dugaan Pelecehan Seksual

Anak Anggota DPRD Bekasi Dilaporkan ke Polisi Terkait Dugaan Pelecehan Seksual

Megapolitan
JPU Hadirkan 5 Saksi Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab, Salah Satunya Bima Arya

JPU Hadirkan 5 Saksi Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab, Salah Satunya Bima Arya

Megapolitan
UPDATE 14 April: Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Kemayoran Terisa 1.308 Orang

UPDATE 14 April: Pasien Covid-19 di RS Wisma Atlet Kemayoran Terisa 1.308 Orang

Megapolitan
Bima Arya Siap Bersaksi dalam Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab Hari Ini

Bima Arya Siap Bersaksi dalam Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab Hari Ini

Megapolitan
Muncul Bibit Siklon Tropis 94W, BPBD DKI Keluarkan Peringatan Cuaca Ekstrem 15-16 April

Muncul Bibit Siklon Tropis 94W, BPBD DKI Keluarkan Peringatan Cuaca Ekstrem 15-16 April

Megapolitan
Berkah Ramadhan bagi Penjual Nasi Kapau Senen, Keuntungan Naik 5 Kali Lipat

Berkah Ramadhan bagi Penjual Nasi Kapau Senen, Keuntungan Naik 5 Kali Lipat

Megapolitan
Remaja yang Tenggelam di Sungai Bekasi Ditemukan Tewas

Remaja yang Tenggelam di Sungai Bekasi Ditemukan Tewas

Megapolitan
Dinkes DKI: Jangan Takut Vaksinasi Selama Berpuasa

Dinkes DKI: Jangan Takut Vaksinasi Selama Berpuasa

Megapolitan
Perpanjang SIM Online Lewat Ponsel, Apa Tetap Perlu Tes?

Perpanjang SIM Online Lewat Ponsel, Apa Tetap Perlu Tes?

Megapolitan
Hari Ini, PN Jaktim Lanjutkan Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab

Hari Ini, PN Jaktim Lanjutkan Sidang Kasus Tes Usap Palsu Rizieq Shihab

Megapolitan
Fakta Eks Kantor Menlu Dijual, Harga Capai Rp 400 M dan Alasan Ahli Waris Melego

Fakta Eks Kantor Menlu Dijual, Harga Capai Rp 400 M dan Alasan Ahli Waris Melego

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X