Pemudik Menggunakan Kereta Api Diprediksi Meningkat 3,9 Persen

Kompas.com - 26/05/2019, 10:50 WIB
Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, di Stasiun Gambir, Jakarta Pusat KOMPAS.com/JIMMY RAMADHAN AZHARIMenteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, di Stasiun Gambir, Jakarta Pusat

JAKARTA, KOMPAS.com - Jumlah penumpang yang menggunakan Kereta Api dalam rangka mudik lebaran tahun ini disebutkan meningkat dibanding tahun sebelumnya.

Hal itu disampaikan oleh Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi dalam sambutannya saat memimpin gelar pasukan angkutan lebaran oleh PT KAI di Stasiun Gambir, Jakarta Pusat pada Minggu (26/5/2019).

"Pada penyelenggaraan angkutan lebaran 2019 ini diperkirakan jumlah penumpang 3,9 (persen) naik dibandingkan 2018 yaitu dari 6,2 juta menjadi 6,4 juta," ujar Budi.

Ia mengatakan, peningkatan jumlah penumpang tersebut ditunjukkan dengan telah habisnya tiket kereta api tujuan Jawa Tengah dan Jawa Timur untuk H-7 hingga H+8 Lebaran.


Baca juga: SAR Ambon Siapkan Pengamanan Khusus Mudik Lebaran Jalur Laut

Dengan banyaknya jumla pemudik, ia meminta PT KAI agar bisa melayani penumpang dengan penuh amanah.

Selain itu, dalam inspeksi yang dilakukannya, Budi menemukan masih ada fasilitas. baik sarana maupun prasarana, yang masih perlu diperbaiki.

"Saya meminta kepala Dirjen Kereta Api, PT KAI agar dapat (diperbaiki yang) ditemukan tersebut sehingga sarana dan prasarana tersebut agar dapat dioperasikan guna menunjang pelaksanaan," ucapnya.

Sementara itu Dirut PT KAI, Edi Sukmoro mengatakan pihaknya telah meningkatkan pengawasan di sejumlah daerah rawan dengan menyediakan 188 tenaga daerah rawan eksta.

Mereka juga menyiapkan alat dan material untuk siaga (AMUS) berupa batu galas atau kricak bantalan rel pasir dan lain-lain

Baca juga: Ribuan Orang Mudik Gratis Menggunakan Kapal

"Kami menambah petugas penjaga pelintasan KA sebidang menjadi 873 orang serta petugas pemeriksa jalur sebanyak 428 orang. Selain itu tenaga flying gank disiagakan 24 Jam apabila terjadi rinja (rintang jalan) atau KKA (Kecelakaan Kereta Api)," ujar Edi.

Sejumlah tenaga keamanan juga diturunkan untuk meningkatkan keamanan para pengguna jasa seperti 1.480 Polsuska, 8.761 satpam, 1.587 personil TNI/Polri dan 69 anjing pelacak.

"Seluruh pegawai KAI dimaksimalkan untuk membantu kelancaran pelayanan stasiun-symtasiun dan tidak diperkenankan mengambil cuti tahunan," kata dia.

Baca tentang


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

DPRD DKI Soroti Usulan Anggaran Sistem Informasi Potensi Bencana Senilai Rp 8 Miliar

DPRD DKI Soroti Usulan Anggaran Sistem Informasi Potensi Bencana Senilai Rp 8 Miliar

Megapolitan
Sempat Dicoret, Pembangunan SMK 74 Akhirnya Disahkan DPRD DKI sebagai Boarding School

Sempat Dicoret, Pembangunan SMK 74 Akhirnya Disahkan DPRD DKI sebagai Boarding School

Megapolitan
Ketika Komisi E DPRD DKI Terbelah soal Boarding School SMKN 74...

Ketika Komisi E DPRD DKI Terbelah soal Boarding School SMKN 74...

Megapolitan
BPBD DKI Usulkan Anggaran Simulator Bencana Berteknologi Canggih Senilai Rp 12 Miliar

BPBD DKI Usulkan Anggaran Simulator Bencana Berteknologi Canggih Senilai Rp 12 Miliar

Megapolitan
Ketua DPC Hanura Didorong Partainya Ikut Pilkada Tangsel 2020

Ketua DPC Hanura Didorong Partainya Ikut Pilkada Tangsel 2020

Megapolitan
Anggarannya Sempat Dicoret, Disdik DKI Usulkan SMK Pariwisata jadi Sekolah Asrama

Anggarannya Sempat Dicoret, Disdik DKI Usulkan SMK Pariwisata jadi Sekolah Asrama

Megapolitan
Bocah yang Hanyut di Kali Angke Ciputat Ditemukan 13 Meter dari Lokasi Awal

Bocah yang Hanyut di Kali Angke Ciputat Ditemukan 13 Meter dari Lokasi Awal

Megapolitan
Kisah Penjaga Lintasan Kereta Tak Berpalang di Ancol, Lari-lari 500 Meter hingga Ribut dengan Pengendara 'Ngeyel'

Kisah Penjaga Lintasan Kereta Tak Berpalang di Ancol, Lari-lari 500 Meter hingga Ribut dengan Pengendara "Ngeyel"

Megapolitan
Untuk Pilkada Tangsel, Hanura Cari Kandidat yang Mau Dongkrak Kualitas SDM

Untuk Pilkada Tangsel, Hanura Cari Kandidat yang Mau Dongkrak Kualitas SDM

Megapolitan
Minta Pemulangan PMKS di Jakarta Digencarkan, Komisi E Soroti Pengemis Jutawan di Jaksel

Minta Pemulangan PMKS di Jakarta Digencarkan, Komisi E Soroti Pengemis Jutawan di Jaksel

Megapolitan
Kali Angke yang Sempit dan Penuh Sampah Jadi Kendala Tim SAR Cari Bocah yang Hanyut

Kali Angke yang Sempit dan Penuh Sampah Jadi Kendala Tim SAR Cari Bocah yang Hanyut

Megapolitan
Bocah yang Tenggelam di Kali Angke Ciputat Belum Ditemukan

Bocah yang Tenggelam di Kali Angke Ciputat Belum Ditemukan

Megapolitan
TPU Menteng Pulo 2 di Malam Hari, Jadi Tempat Kumpul Anak Muda hingga Narkoba

TPU Menteng Pulo 2 di Malam Hari, Jadi Tempat Kumpul Anak Muda hingga Narkoba

Megapolitan
Anggota DPRD Minta Pemprov DKI Bikin Pergub soal Kriteria Warga Miskin

Anggota DPRD Minta Pemprov DKI Bikin Pergub soal Kriteria Warga Miskin

Megapolitan
Viral Video Penumpang Merokok di KRL, PT KCI Sebut Itu Terjadi di Rute Tanah Abang-Rangkasbitung

Viral Video Penumpang Merokok di KRL, PT KCI Sebut Itu Terjadi di Rute Tanah Abang-Rangkasbitung

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X