Lakukan Perlawanan dengan Senjata Api, Residivis Pencurian Motor di Depok Ditembak Mati

Kompas.com - 04/07/2019, 15:59 WIB
Polisi mengamankan sejumlah barang bukti dari kontrakan tersangka J diantaranya satu unit sepeda motor Honda Vario, satu pucuk senjata api rakitan dan tiga amunisi aktif. Foto diambil di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (4/7/2019). RINDI NURIS VELAROSDELAPolisi mengamankan sejumlah barang bukti dari kontrakan tersangka J diantaranya satu unit sepeda motor Honda Vario, satu pucuk senjata api rakitan dan tiga amunisi aktif. Foto diambil di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (4/7/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi menembak mati seorang residivis pencurian kendaraan bermotor dengan inisial J.

Dia bersama seorang rekannya yang berinisial A melakukan perlawanan saat hendak ditangkap anggota kepolisian di kontrakannya di Jalan Bojong Gede, Kota Depok, Jawa Barat, Rabu (3/7/2019) kemarin. J meregang nyawa ketika dilarikan ke rumah sakit.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono mengatakan, tersangka J biasa beraksi di wilayah Bogor, Depok, dan Bekasi. Ia beraksi bersama temannya berinisial A yang masuk daftar pencarian orang (DPO).

Baca juga: Polisi Tembak Mati Begal yang Beraksi di 45 TKP di Makassar

"Pada saat tersangka J kita ikuti sampai rumahnya, dia tahu kalau ada anggota. Akhirnya terjadi baku tembak karena dia selalu membawa senjata api rakitan kemanapun. Karena jiwa dari penyidik terancam, petugas resmob melakukan penembakan," kata Argo di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Kamis (4/7/2019).

Argo menjelaskan, pengungkapan kasus pencurian dengan tersangka J berdasarkan laporan yang dibuat oleh salah satu korban berinisial WS.

Kala itu, korban memarkir motornya dalam keadaan terkunci stang di depannya rumahnya di kawasan Cipayung, Kota Depok pada 30 Juni sekitar pukul 12.00 WIB.

"Kemudian korban masuk ke dalam rumah untuk istirahat. Namun, setelah bangun sekitar pukul 14.00, korban kaget karena sepeda motor yang diparkir di luar rumah sudah tidak terparkir di depan rumahnya," ungkap Argo.

Baca juga: Mabuk-mabukan dan Tembak Mati Bocah Usia 5 Tahun, Dua Polisi Ditahan

Menurut Argo, kedua tersangka sering lolos dari pengejaran aparat kepolisian. Mereka juga selalu membawa senjata api dan tidak segan melukai korban maupun saksi yang mengetahui aksi pencurian mereka.

"Kami menemukan dua tersangka. Tersangka termasuk tersangka yang licin karena setiap kami lakukan penyelidikan dan pembututan, dia paham, mengerti dan berupaya lepas dari pantauan penyidik," jelas Argo.

Polisi mengamankan sejumlah barang bukti dari kontrakan tersangka J di antaranya satu unit sepeda motor Honda Vario, satu pucuk senjata api rakitan dan tiga amunisi aktif.

Saat ini, polisi tengah melakukan pengejaran terhadap satu tersangka lainnya berinisial A yang berhasil kabur dari pengejaran petugas. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Total 298 Kantong Berisi Bagian Tubuh Korban Sriwijaya Air Diserahkan ke DVI Polri

UPDATE: Total 298 Kantong Berisi Bagian Tubuh Korban Sriwijaya Air Diserahkan ke DVI Polri

Megapolitan
UPDATE 16 Januari: Ada 4.275 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tambah 37

UPDATE 16 Januari: Ada 4.275 Kasus Covid-19 di Tangsel, Tambah 37

Megapolitan
UPDATE: Tim SAR Pencarian Sriwijaya Air SJ 182 Terima 9 Kantong Temuan dari Bakamla dan KRI Kurau

UPDATE: Tim SAR Pencarian Sriwijaya Air SJ 182 Terima 9 Kantong Temuan dari Bakamla dan KRI Kurau

Megapolitan
Diduga Korsleting, Mobil Terbakar di Jalan Tol Layang Wiyoto Wiyono

Diduga Korsleting, Mobil Terbakar di Jalan Tol Layang Wiyoto Wiyono

Megapolitan
UPDATE Sabtu Sore: Basarnas Terima 17 Kantong Jenazah Potongan Tubuh dan Sekantong Barang Pribadi Korban Sriwijaya Air

UPDATE Sabtu Sore: Basarnas Terima 17 Kantong Jenazah Potongan Tubuh dan Sekantong Barang Pribadi Korban Sriwijaya Air

Megapolitan
3.536 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, Tertinggi Selama Pandemi

3.536 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, Tertinggi Selama Pandemi

Megapolitan
KPAI Minta Pelaku Pencabulan Anak Tiri di Jakarta Barat Dihukum Berat

KPAI Minta Pelaku Pencabulan Anak Tiri di Jakarta Barat Dihukum Berat

Megapolitan
Pramugari Korban Sriwijaya Air Dikenang Rekannya sebagai Sosok yang Mengayomi dan Humoris

Pramugari Korban Sriwijaya Air Dikenang Rekannya sebagai Sosok yang Mengayomi dan Humoris

Megapolitan
Positif Covid-19, 79 Penghuni Panti Yayasan Tri Asih di Kebon Jeruk Jalani Isolasi Mandiri

Positif Covid-19, 79 Penghuni Panti Yayasan Tri Asih di Kebon Jeruk Jalani Isolasi Mandiri

Megapolitan
Ajakan Terbang Bareng yang Tak Pernah Terwujud...

Ajakan Terbang Bareng yang Tak Pernah Terwujud...

Megapolitan
Tangis Haru dan Kumandang Salawat Sambut Jenazah Pramugari Korban Sriwijaya Air

Tangis Haru dan Kumandang Salawat Sambut Jenazah Pramugari Korban Sriwijaya Air

Megapolitan
Kisah Perjuangan Pedagang Tanaman Hias di Depok hingga Dapat Barter Rumah Rp 500 Juta

Kisah Perjuangan Pedagang Tanaman Hias di Depok hingga Dapat Barter Rumah Rp 500 Juta

Megapolitan
Masuk Hari Ke-8, Tim SAR Fokus Cari 3 Obyek Pencarian Sriwijaya Air 182

Masuk Hari Ke-8, Tim SAR Fokus Cari 3 Obyek Pencarian Sriwijaya Air 182

Megapolitan
Tangis Keluarga Pramugari Korban Sriwijaya Air, Sang Ayah Terus Pandangi Peti Jenazah Putrinya

Tangis Keluarga Pramugari Korban Sriwijaya Air, Sang Ayah Terus Pandangi Peti Jenazah Putrinya

Megapolitan
5.563 KK di Kepulauan Seribu Akan Terima BST Rp 300.000 Mulai 25 Januari

5.563 KK di Kepulauan Seribu Akan Terima BST Rp 300.000 Mulai 25 Januari

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X