JakMania Dilarang Bawa Senjata Tajam dan Botol ke Arena Pertandingan Persija vs Persib

Kompas.com - 08/07/2019, 17:33 WIB
Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Senin (8/7/2019).RINDI NURIS VELAROSDELA Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Senin (8/7/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono melarang suporter Persija Jakarta alias JakMania untuk membawa barang-barang yang membahayakan orang lain ketika menonton pertandingan antara Persija Jakarta vs Persib Bandung.

Sesuai jadwal, Persija Jakarta vs Persib Bandung digelar di SUGBK pada Rabu (10/7/2019) pukul 15.00.

Argo merinci barang-barang yang dilarang dibawa masuk ke dalam arena pertandingan di antaranya senjata tajam dan botol minuman.

"Jangan membawa barang-barang yang dilarang seperti senjata tajam, minuman keras, dan botol minuman. Botol minuman tersebut kalau dilempar dan mengenai seseorang kan berbahaya," kata Argo di Polda Metro Jaya, Jakarta Selatan, Senin (8/7/2019).


Polisi pun mengimbau suporter Persib Bandung atau dikenal dengan nama Viking untuk menonton pertandingan tersebut di rumah masing-masing.

Berdasarkan keputusan antara pihak Persija Jakarta dan Persib Bandung, penonton yang diperbolehkan masuk ke dalam SUGBK hanya suporter Persija.

Argo berharap para suporter dapat menonton dengan tertib, tanpa membuat kekacauan. Menurut dia, suporter sepak bola Indonesia harus menunjukkan sportivitas dalam bertanding.

"Intinya kita sama-sama menjaga pertandingan ini menjadi pertandingan yang menarik sehingga bisa mendapatkan bibit unggul dalam persepakbolaan Indonesia," ujar Argo.

"Kita berharap semuanya bisa menahan diri sehingga bisa menikmati tontonan yang murah dan diminati oleh masyarakat," lanjutnya.

Sebelumnya, Argo menyebut, pihaknya menerjunkan 12.000 personel gabungan untuk mengamankan pertandingan Persija Jakarta vs Persib Bandung.

Baca juga: 12.000 Personel Gabungan Polri dan TNI Amankan Pertandingan Persija Vs Persib

Pengamanan akan difokuskan di empat titik mulai dari ruas jalan menuju GBK hingga arena pertandingan di SUGBK.

"Pola pengamanannya, pertama di dalam SUGBK, sekitar stadion, pintu masuk menuju stadion, dan ada juga pengamanan sekitar stadion berkaitan dengan pengaturan jalan," ujar Argo.  

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Ini Sejumlah Syarat untuk Huni Rusun Khusus Lansia di Cibubur

Ini Sejumlah Syarat untuk Huni Rusun Khusus Lansia di Cibubur

Megapolitan
Sindikat Penipu yang Jual Apartemen Fiktif di Ciputat Berhubungan Keluarga

Sindikat Penipu yang Jual Apartemen Fiktif di Ciputat Berhubungan Keluarga

Megapolitan
Demo di Depan Istana, Mahasiswa Papua Teriakkan Referendum

Demo di Depan Istana, Mahasiswa Papua Teriakkan Referendum

Megapolitan
Tipu 455 Orang Pembeli, Penjual Apartemen Fiktif di Ciputat Tak Pernah Urus IMB

Tipu 455 Orang Pembeli, Penjual Apartemen Fiktif di Ciputat Tak Pernah Urus IMB

Megapolitan
Uang Pelicin di Balik Alasan Kampus Jadi Surganya Bandar Narkoba

Uang Pelicin di Balik Alasan Kampus Jadi Surganya Bandar Narkoba

Megapolitan
Pengeroyok Siswi SMK di Bekasi Ditahan dan Terancam Kurungan 5 Tahun

Pengeroyok Siswi SMK di Bekasi Ditahan dan Terancam Kurungan 5 Tahun

Megapolitan
Gabung dengan Mahasiswa Papua, Massa Aksi Kamisan Pakai Topeng Monyet

Gabung dengan Mahasiswa Papua, Massa Aksi Kamisan Pakai Topeng Monyet

Megapolitan
Soal Instalasi Gabion, Anies: Biasa Saja, Bagian dari Tata Taman Kota

Soal Instalasi Gabion, Anies: Biasa Saja, Bagian dari Tata Taman Kota

Megapolitan
Bestari: Nasdem Mendukung Anies Baswedan sampai Kapan pun

Bestari: Nasdem Mendukung Anies Baswedan sampai Kapan pun

Megapolitan
Sindikat Penipu Jual Beli Rumah dan Tanah Kembali Ditangkap

Sindikat Penipu Jual Beli Rumah dan Tanah Kembali Ditangkap

Megapolitan
Kisah Charlie, Mahasiswa yang Terjun ke Dunia Hitam Jadi Bandar Ganja di Kampus

Kisah Charlie, Mahasiswa yang Terjun ke Dunia Hitam Jadi Bandar Ganja di Kampus

Megapolitan
Ini yang Bisa Dilakukan Pasien apabila Mendapat Obat Kedaluwarsa dari Tenaga Medis

Ini yang Bisa Dilakukan Pasien apabila Mendapat Obat Kedaluwarsa dari Tenaga Medis

Megapolitan
KPAD Akan Dampingi Korban dan Pelaku Pengeroyokan di Bekasi

KPAD Akan Dampingi Korban dan Pelaku Pengeroyokan di Bekasi

Megapolitan
Gubernur Banten dan Forum Kota Jakarta Tak Hadir, Sidang Kasus Polusi Udara Kembali Ditunda

Gubernur Banten dan Forum Kota Jakarta Tak Hadir, Sidang Kasus Polusi Udara Kembali Ditunda

Megapolitan
Sebelum Dwi Koen Meninggal, Anaknya Sempat Minta Koreksi untuk Komik Panji Koming

Sebelum Dwi Koen Meninggal, Anaknya Sempat Minta Koreksi untuk Komik Panji Koming

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X