Penjelasan Dishub soal Lagu Wali Kota Depok yang Akan Disetel di Lampu Merah

Kompas.com - 17/07/2019, 05:00 WIB
Kepala Dinas Perhubungan Depok, Dadang Wihana, di Hotel Bumiwiyata, Margonda, Rabu (13/3/2019). KOMPAS. COM/CYNTHIA LOVAKepala Dinas Perhubungan Depok, Dadang Wihana, di Hotel Bumiwiyata, Margonda, Rabu (13/3/2019).
Penulis Cynthia Lova
|

DEPOK, KOMPAS.com- Kepala Dinas Perhubungan Depok, Dadang Wihana menegaskan, lagu yang dinyanyikan Wali Kota Depok Mohammad Idris merupakan salah satu ide dari penerapan program Joyfull Traffic Management.

Ia mengatakan, lampu lalu lintas bernuansa seni ini menjadi bagian kecil dari upaya penataan manajemen lalu lintas.

Caranya dengan memberikan pesan berisi ajakan kepada masyarakat untuk tertib berlalu lintas.

"Jadi ketika lampu merah menyala, di mana di situ ada durasi 45–60 detik biasanya kan diisi dengan bunyi-bunyian bermacam-macam. Nah nantinya kita optimalkan musik-musik itu dengan pesan-pesan ketertiban lalu lintas," ujar Dadang di Kantor Dinas Perhubungan Depok, Kalimulya, Depok, Selasa (16/7/2019).

Ia mengatakan, musik yang nantinya dipasang di lampu lalu lintas di Depok adalah aransemen beragam lagu.

Baca juga: Wali Kota Depok Tak Membantah Juga Tak Membenarkan Dirinya Penyanyi Lagu yang Akan Disetel di Lampu Merah

Salah satunya lagu yang diciptakan oleh Koko Thole dan dinyanyikan Wali Kota Depok Mohammad Idris dengan judul "Hati-hati".

Selain itu, ada juga lagu-lagu lainnya yang berisi pesan-pesan tertib lalu lintas.

Dadang mengatakan lagu ini dipasang di tiap lampu lalu lintas ini untuk mengingatkan pengendara agar tertib dan sabar selama berkendara.

"Jadi ketika lampu merah menyala pengendara di situ diberikan peringatan untuk tertib lalu lintas. Ketika tertib lalu lintas maka arus lalin akan mengalir dengan tertib," kata Dadang.

Baca juga: Lima Usulan Kebijakan Pemerintah Kota Depok yang Kontroversial

Saat ini lagu-lagu yang nantinya akan dipasang di lampu lalu lintas sedang dikaji.

"Jadi pesan-pesan ketertiban bisa berupa lagu. Jadi tidak benar kalau ada anggapan bahwa lagu itu sepanjang hari diputar di traffic light. Tentunya kita juga memperhatikan dengan kondisi sosial di Kota Depok, dengan kegiatan-kegiatan ibadah,” kata Dadang.

Setelah dikaji, Dinas Perhubungan Kota Depok akan memaparkan program ini kepada sejumlah stakeholder.

Sebelumnya, Pemerintah Kota Depok mewacanakan memutar lagu daerah di setiap lampu merah. Tujuannya, warga yang terkena macet bisa terhibur.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[UPDATE 20 Januari]: Muncul 59 Kasus Baru, Total 5.339 Kasus di Kota Tangerang

[UPDATE 20 Januari]: Muncul 59 Kasus Baru, Total 5.339 Kasus di Kota Tangerang

Megapolitan
UPDATE 20 Januari: Bertambah 14 Kasus Covid-19 di Tangsel, Totalnya Kini 4.410

UPDATE 20 Januari: Bertambah 14 Kasus Covid-19 di Tangsel, Totalnya Kini 4.410

Megapolitan
Kejari Kota Tangerang Buat 2 Inovasi Cegah Percaloan Layanan Tilang

Kejari Kota Tangerang Buat 2 Inovasi Cegah Percaloan Layanan Tilang

Megapolitan
Pemkot Tangerang Akan Berlakukan Sitem Looping di Simpang Tiga Gondrong

Pemkot Tangerang Akan Berlakukan Sitem Looping di Simpang Tiga Gondrong

Megapolitan
Pedagang Daging Sapi Mogok, Kios Daging di Tangsel Tutup

Pedagang Daging Sapi Mogok, Kios Daging di Tangsel Tutup

Megapolitan
Hari Ke-12 Pencarian Sriwijaya Air SJ 182, Tim Sar Evakuasi 1 Kantong Serpihan Pesawat

Hari Ke-12 Pencarian Sriwijaya Air SJ 182, Tim Sar Evakuasi 1 Kantong Serpihan Pesawat

Megapolitan
Update 20 Januari: Jaktim Sumbang Kasus Terbesar Covid-19 di Jakarta

Update 20 Januari: Jaktim Sumbang Kasus Terbesar Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Polisi Tangkap Terduga Penguras ATM di Poris Indah

Polisi Tangkap Terduga Penguras ATM di Poris Indah

Megapolitan
Kuasa Hukum: John Kei Tak Ada di Lokasi Pembunuhan Anak Buah Nus Kei

Kuasa Hukum: John Kei Tak Ada di Lokasi Pembunuhan Anak Buah Nus Kei

Megapolitan
Jakarta Masuki Periode Puncak Penambahan Kasus Covid-19 Efek Libur Panjang

Jakarta Masuki Periode Puncak Penambahan Kasus Covid-19 Efek Libur Panjang

Megapolitan
Pengguna Layanan Hotline Isolasi PMI Meningkat Seiring Naiknya Kasus Covid-19

Pengguna Layanan Hotline Isolasi PMI Meningkat Seiring Naiknya Kasus Covid-19

Megapolitan
Pemkot Bekasi Gandeng 2 BUMN untuk Atasi Kelangkaan Daging Sapi

Pemkot Bekasi Gandeng 2 BUMN untuk Atasi Kelangkaan Daging Sapi

Megapolitan
Layanan Konsultasi untuk Isolasi Mandiri Pasien Covid-19, Bisa Hubungi Nomor Ini!

Layanan Konsultasi untuk Isolasi Mandiri Pasien Covid-19, Bisa Hubungi Nomor Ini!

Megapolitan
Pedagang Daging Sapi Mogok, Pemprov DKI Minta Masyarakat Pilih Sumber Protein Alternatif

Pedagang Daging Sapi Mogok, Pemprov DKI Minta Masyarakat Pilih Sumber Protein Alternatif

Megapolitan
Kuasa Hukum: Uang yang Diberikan John Kei ke Anak Buah Bukan untuk Bunuh Nus Kei

Kuasa Hukum: Uang yang Diberikan John Kei ke Anak Buah Bukan untuk Bunuh Nus Kei

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X