32 EWS Merapi Dibunyikan saat 17 Agustus, Warga Diimbau Tidak Panik

Kompas.com - 14/08/2019, 12:22 WIB
Puncak Gunung Merapi Dilihat dari Wisata Kali Talang, Klaten. Kompas.com/Anggara Wikan PrasetyaPuncak Gunung Merapi Dilihat dari Wisata Kali Talang, Klaten.

KOMPAS.com - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sleman berencana menyalakan sirine Early Warning System ( EWS) Gunung Merapi saat peringatan HUT ke-74 RI pada 17 Agustus mendatang.

Pembunyian EWS sebagai sistem peringatan dini potensi bencana alam tersebut dilakukan bertepatan dengan peringatan detik-detik proklamasi 17 Agustus yang jatuh pada pukul 10.00 WIB.

Oleh karenanya, warga diimbau tidak panik apabila sirine EWS tersebut dibunyikan.


Kasi Mitigasi Bencana BPBD Sleman Joko Lelono mengatakan pembunyian EWS tersebut merupakan perintah langsung dari Kalak BPBD Sleman.

Mekanisme pembunyian EWS tersebut nantinya akan dilakukan sesuai dengan standar operasional prosedur (SOP) yang dilakukan di Kecamatan Turi, Pakem, Cangkringan dan Ngemplak Kabupaten Sleman.

"Untuk pembunyian EWS akan dilakukan bertepatan dengan detik-detik proklamasi pada pukul 10.00 WIB," ujarnya kepada Kompas.com, Rabu (14/8/2019).

Baca juga: 17 Agustus, WR Supratman dan Lagu Indonesia Raya

Teknisnya, sewaktu Inspektur Upacara membacakan detik-detik proklamasi, Kalak BPBD Sleman akan memerintahkan para penjaga operator untuk membunyikan sirine EWS selama 1 menit dengan menggunakan HT.

"Untuk EWS yang tidak ada penjaganya, BPBD akan menggunakan aplikasi yang sudah disiapkan," ujarnya lagi.

Jumlah EWS yang akan dibunyikan serentak, imbuhnya sebanyak 32. "Kita imbau kepada masyarakat agar tidak panik," kata Joko.

Lebih lanjut, pihaknya menegaskan telah mengajak sejumlah elemen masyarakat dan unsur Muspika terkait pelaksanaan kegiatan pembunyiaan EWS tersebut.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Stres Mau Nikah Diduga Jadi Motif ART Aniaya Bayi 2 Tahun di Depok

Megapolitan
Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Rumah 4 Lantai Dibongkar Satpol PP Jaksel karena Langgar Peraturan Perizinan

Megapolitan
30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

30 Pelajar Diamankan Terkait Perusakan SMK di Depok, 5 Orang Jadi Tersangka

Megapolitan
Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Raup Rp 2,5 Miliar dari Gelapkan 62 Mobil, Djeni Terlilit Utang

Megapolitan
Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Dishub DKI: Kami Tidak Bisa Larang Penggunaan Bus Zhong Tong

Megapolitan
Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Pengasuh Aniaya Bocah, Orangtua Korban Penasaran Apa Motifnya

Megapolitan
1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

1 November, 59 Bus Zhongtong Beroperasi di Jakarta

Megapolitan
Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Orang Tua YM Curiga karena Pengasuh Mengurung Diri 2 Malam Bersama Anaknya

Megapolitan
Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Kisah Warga Kampung Starling, Demo Bawa Rezeki dan Satpol PP Paling Dihindari

Megapolitan
Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Pemprov DKI Bahas Kenaikan UMP DKI 2020 Sebesar 8 Persen

Megapolitan
Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Keluarga Kaget Dengar Djeni Raup Rp 2,5 Miliar dari Penggelapan 62 Mobil

Megapolitan
Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Sutradara Amir Mirza Gumay Simpan Sabu di Bawah Kitchen Set Rumah

Megapolitan
Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Tujuh Titik Kabel Semrawut di Jakarta Selatan Segera Ditertibkan

Megapolitan
Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Keluarga Djeni Didatangi Banyak Korban Sebelum Penangkapan

Megapolitan
MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

MRT Jakarta Tertibkan Penjualan Benda Tajam di Dalam Stasiun

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X