Setuju Pilkada Langsung, Wakil Walkot Tangsel: Hanya Biayanya Lebih Diperketat

Kompas.com - 21/11/2019, 18:58 WIB
Wakil Wali Kota Tangerang Selatan Benyamin Davnie angkat bicara terkait adanya aksi penganiayaan yang terjadi di sekolah menengah pertama (SMP) Madrasah Pembangunan UIN Syarif Hidayatullah, Ciputat,  Tangerang Selatan. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiWakil Wali Kota Tangerang Selatan Benyamin Davnie angkat bicara terkait adanya aksi penganiayaan yang terjadi di sekolah menengah pertama (SMP) Madrasah Pembangunan UIN Syarif Hidayatullah, Ciputat, Tangerang Selatan.

TANGERANG SELATAN,KOMPAS.com - Wakil Wali Kota Tangerang Selatan Benyamin Davnie menyetujui jika Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) tetap dilakukan secara langsung.

Meski Menteri Dalam Negeri Tito Karnavian berencana mengevaluasi karena dinilai mengeluarkan biaya yang tinggi, namun hal tersebut dinilai dapat diperketat soal pembiayaan.

"Hanya diatur saja lebih ketat lagi persoalan pembiayaan tadi. Sekarang aturan sudah bagus, baliho dan segala macam di cetak KPU,” kata Benyamin, Kamis (21/11/2019).

Benyamin yang saat ini menjadi bakal calon wali kota Tangerang Selatan menyetujui kalau pemilihan kepala daerah tetap dilakukan secara langsung.

Baginya, langsung atau tidaknya pemilihan kepala daerah tentu tetap akan mengeluarkan biaya.

"Jika ukurannya soal biaya, langsung atau tidak langsung itu biaya tetap akan ada,persoalannya keseimbangan politik," kata Benyamin.

Menurut Benyamin, penunjukan langsung kepala daerah di tingkat kota atau kabupaten kurang tepat.

Sebab, kata Benyamin, politik antara kepala daerah dengan DPRD dinilai menjadi tidak seimbang.

“Kalau DPRD dipilih, wali kota dipilh. Kalau DPRD dipilih masyarakat, kepala daerah dipilih DPRD keseimbangan politiknya agak kurang pas. Otomomi daerah itu adanya di kabupaten kota, bukan di Provinsi. Jadi kalau mau pemilihan tidak langsung mungkin lebih tepat di level Gubernur tapi kalau kabupaten kota baiknya dipilh langsung,” ucap Benyamin.

Sebelumnya, Mendagri Tito Karnavian mempertanyakan apakah pilkada langsung masih relevan saat ini.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menengok Dhanagun, Vihara Berusia 3 Abad di Bogor

Menengok Dhanagun, Vihara Berusia 3 Abad di Bogor

Megapolitan
5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

5 Fakta Pencurian Kotak Amal Masjid di Bekasi Utara

Megapolitan
Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Jumat, Jakarta Diprakirakan Hujan dari Pagi sampai Malam

Megapolitan
Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Proyek Revitalisasi Monas Molor, Kontraktor: Faktor Cuaca

Megapolitan
Mantan Atlet Kayak Khawatir Diberhentikan sebagai Tenaga Honorer di Depok

Mantan Atlet Kayak Khawatir Diberhentikan sebagai Tenaga Honorer di Depok

Megapolitan
Cegah Penyebaran Virus Corona, Lion Air Group Batalkan Penerbangan ke China

Cegah Penyebaran Virus Corona, Lion Air Group Batalkan Penerbangan ke China

Megapolitan
Kronologi Terbongkarnya Praktik Prostitusi Online di Apartemen Kalibata

Kronologi Terbongkarnya Praktik Prostitusi Online di Apartemen Kalibata

Megapolitan
WNA AS Penyelundup Brownies Ganja Ditangkap, Temannya DPO

WNA AS Penyelundup Brownies Ganja Ditangkap, Temannya DPO

Megapolitan
KJRI Toronto Undang Bogor Hadiri Indonesian Summer Festival di Kanada

KJRI Toronto Undang Bogor Hadiri Indonesian Summer Festival di Kanada

Megapolitan
Cegah Banjir, Saluran Penghubung Sulaiman di Makasar Dikuras

Cegah Banjir, Saluran Penghubung Sulaiman di Makasar Dikuras

Megapolitan
Kisah Grup Barongsai Kong Ha Hong, Dilarang Era Orba dan Kini Jadi Juara Dunia

Kisah Grup Barongsai Kong Ha Hong, Dilarang Era Orba dan Kini Jadi Juara Dunia

Megapolitan
Ketua Ormas Goib Bantah Buat Spanduk Tolak Bioskop XXI karena Faktor Ekonomi

Ketua Ormas Goib Bantah Buat Spanduk Tolak Bioskop XXI karena Faktor Ekonomi

Megapolitan
Bikin Surat Pamitan, Dirut Transjakarta yang Mundur Sebut Anies 'Bapak Integrasi'

Bikin Surat Pamitan, Dirut Transjakarta yang Mundur Sebut Anies "Bapak Integrasi"

Megapolitan
Dirut Transjakarta Mundur, Posisinya Digantikan Wakil Ketua DTKJ

Dirut Transjakarta Mundur, Posisinya Digantikan Wakil Ketua DTKJ

Megapolitan
Harga Cabai Rawit Merah di Bogor Tembus Rp 90.000 Per Kilo

Harga Cabai Rawit Merah di Bogor Tembus Rp 90.000 Per Kilo

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X