Ganja Dalam Koper Ditemukan di Ruang UKM Kesehatan Universitas Pancasila

Kompas.com - 06/12/2019, 20:05 WIB
Kampus Universitas Pancasila, Jagakarsa, Jakarta Selatan, Jumat (6/12/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONKampus Universitas Pancasila, Jagakarsa, Jakarta Selatan, Jumat (6/12/2019)
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Pihak Universitas Pancasila (UP) membenarkan bahwa Kepolisian menggeledah salah satu ruangan di kampusnya pada Jumat (6/12/2019) dini hari. 

Penggeledahan itu berujung ditemukanya narkoba jenis ganja dalam sebuah koper dalam jumlah banyak.

Namun kampus membantah barang haram tersebut ditemukan di ruang Unit Kegiatan Mahasiwa ( UKM) Fakulitas Teknik.

Hal tersebut dikatakan oleh Kepala Biro Humas UP, Putri langka saat ditemui di kantornya di kawasan Jagakarsa pada Jumat, (6/12/2019).

"Itu ada di ruangan yang biasa digunakan untuk kesehatan, untuk alat alat kesehatan, UKM PRC (Pancasila Red Cross). Jadi alat alat kesehatan memang disimpan di situ dan koper itu ada di situ," kata Putri.

Namun dia membantah jumlah narkoba yang ditemukan sebanyak 80 kilogram yang teridir dari karung karung berisi narkoba seperti yang sudah diberitakan sebelumnya. 

Baca juga: Polisi Bongkar Peredaran 80 Kg Ganja di Universitas Pancasila

"Iya jadi kami kalau untuk barang bukti yang berkarung-karung itu tidak ada di dalam UP," ucap dia.

Pihaknya pun sudah memeriksa beberapa mahasiswa yang aktif di UKM terkait temuan tersebut, namun banyak mahasiswa yang beralasan tidak tahu soal keberadaan barang haram tersebut.

Atas dasar temuan ini, Putri mengaku akan mengevaluasi internal kampus dalam segi keamanan agar petugas bisa mendeteksi barang barang mencurigakan yang masuk ke dalam kampus.

"Kami akan tingkatkan keamanan yang kedua kontrol lebih ditingkatkan, tingkatkan jam malam jadi sebelumnya sudah ada jam malam," ucap dia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penyelam Berburu Petunjuk Korban Sriwijaya Air: Dari Rosario, Cincin, Dompet, hingga Ponsel

Penyelam Berburu Petunjuk Korban Sriwijaya Air: Dari Rosario, Cincin, Dompet, hingga Ponsel

Megapolitan
Seluruh Kelurahan di Jakarta Miliki Kasus Aktif Covid-19, Tertinggi di Tugu Utara

Seluruh Kelurahan di Jakarta Miliki Kasus Aktif Covid-19, Tertinggi di Tugu Utara

Megapolitan
Satpol PP DKI Catat 1.056 Pelanggaran PSBB Saat Akhir Pekan

Satpol PP DKI Catat 1.056 Pelanggaran PSBB Saat Akhir Pekan

Megapolitan
UPDATE 17 Januari: Bertambah 3.395 Kasus, Covid-19 di Jakarta Kini 227.365

UPDATE 17 Januari: Bertambah 3.395 Kasus, Covid-19 di Jakarta Kini 227.365

Megapolitan
Kisah Penggali Kubur Jenazah Covid-19, Antara Rasa Khawatir dan Dedikasi Kerja

Kisah Penggali Kubur Jenazah Covid-19, Antara Rasa Khawatir dan Dedikasi Kerja

Megapolitan
Kematian Akibat Covid-19 di Jakarta Meningkat, Diduga Akibat Nakes yang Mulai Kelelahan

Kematian Akibat Covid-19 di Jakarta Meningkat, Diduga Akibat Nakes yang Mulai Kelelahan

Megapolitan
Lokasi Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Srengseng Sawah Segera Penuh

Lokasi Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Srengseng Sawah Segera Penuh

Megapolitan
Kekurangan Personil, Jadi Alasan Pelaku Usaha Masih Melanggar PPKM di Kecamatan Cipondoh

Kekurangan Personil, Jadi Alasan Pelaku Usaha Masih Melanggar PPKM di Kecamatan Cipondoh

Megapolitan
Kisah Para Pahlawan Dibalik Evakuasi Sriwijaya Air SJ 182. . .

Kisah Para Pahlawan Dibalik Evakuasi Sriwijaya Air SJ 182. . .

Megapolitan
Jakarta Krisis Covid-19, Pimpinan Komisi E Minta Anies Blusukan Cegah Penularan

Jakarta Krisis Covid-19, Pimpinan Komisi E Minta Anies Blusukan Cegah Penularan

Megapolitan
Wali Kota Tangerang Tak Merasa Efek Samping Setelah Divaksin Covid-19

Wali Kota Tangerang Tak Merasa Efek Samping Setelah Divaksin Covid-19

Megapolitan
Sopir Ojol Dikeroyok Pengendara Mobil di Kebayoran Lama

Sopir Ojol Dikeroyok Pengendara Mobil di Kebayoran Lama

Megapolitan
Melanggar PPKM, Kafe dan Tempat Fitness di Cipondoh Ditutup

Melanggar PPKM, Kafe dan Tempat Fitness di Cipondoh Ditutup

Megapolitan
Pengendara Motor Kebutan-kebutan di Sekitar Istana, Diberhentikan, Kena Sanksi Push Up

Pengendara Motor Kebutan-kebutan di Sekitar Istana, Diberhentikan, Kena Sanksi Push Up

Megapolitan
Terapkan PSBB, Jakarta Keluar dari 10 Besar Kota Termacet Dunia

Terapkan PSBB, Jakarta Keluar dari 10 Besar Kota Termacet Dunia

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X