Kompas.com - 20/12/2019, 00:10 WIB
anggota PPSU kelurahan Semanggi dan pihak pengerjaan proyek bersihkan sisa lumpur akibat banjir di Jalan Dr Satrio, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (17/12/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONanggota PPSU kelurahan Semanggi dan pihak pengerjaan proyek bersihkan sisa lumpur akibat banjir di Jalan Dr Satrio, Kuningan, Jakarta Selatan, Selasa (17/12/2019)

JAKARTA, KOMPAS.com - Banjir di kawasan Senayan, Jalan Sudirman, dan Gatot Subroto pada Selasa (16/12/2019) lalu diduga karena sejumlah gedung bertingkat di daerah pusat bisnis itu tak memiliki sumur resapan.

Anggota Fraksi Gerindra DPRD DKI Jakarta Syarif melontarkan dugaan itu Kamis.

"Genangan itu terpusat di micro-drainase di sekitar bangunan tinggi di pusat-pusat perkantoran dan bisnis. Beda dengan dugaan kami, banjir biasanya di aliran-aliran penghubung, kemudian di kanal dan sungai-sungai besar. Misalnya di Kampung Melayu, Rawajati. Sekarang itu dialami di pusat kota, seperti FX Senayan sampai cekungan di Asia Afrika," kata Syarif.

Baca juga: Tanggapi Jokowi soal Banjir Jakarta, Taufik: Waduknya Didiemin dari Zaman Pak Jokowi

Ia meminta Pemerintah Provinsi DKI Jakarta memeriksa Surat Layak Fungsi (SLF) gedung-gedung tersebut dan memastikan bahwa mereka menyiapkan sumur resapan hingga penampungan air hujan.

"Ada kewajiban pemilik gedung menyiapkan sumur resapan, penampungan yang kalau ada curah hujan masuk bisa ditahan dulu dua jam di ground itu seharusnya. Enggak boleh dibuang. Karena enggak ada penampungan itu, dia buang keluar dan jalan raya jadi drainase," ujarnya.

Selain itu, penyempitan saluran karena dampak perbaikan jaringan utilitas juga menjadi salah satu penyebab jalur protokol tergenang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Ditambah lagi sama alam yang curah hujannya mencapai 90 ml. Biasanya awal musim hujan itu 40 hingga 44 ml. Tapi kemarin seperti ditumpahkan semua, mendekati angka 100," tambah Syarif.

Sejumlah ruas jalan di Jakarta tergenang saat hujan, Selasa lalu.

Data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Jakarta pada Selasa, pukul 15.00 WIB, ada 19 ruas jalan yang tergenang air.

Ruas jalan yang tergenang di Jakarta Selatan, yakni Jalan Prof Dr Satrio, Jalan Jenderal Sudirman, Jalan Gatot Subroto, Jalan Kapten Tendean, Jalan HR Rasuna Said, Jalan Denpasar Raya, dan Jalan Pasar Kebayoran Lama.

Sementara genangan di Jakarta Pusat berlokasi di Jalan Gerbang Pemuda, Jalan Gelora, Jalan Asia Afrika, dan Jalan Pangeran Diponegoro.

Di Jakarta Timur, genangan terjadi di Jalan Raya Lapangan Tembak Cibubur, Jalan Pulomas Raya, Jalan Pemuda Raya, Jalan Komodor Halim, dan Jalan Bojana Tirta.

Di Jakarta Barat, ruas jalan yang tergenang, yakni Jalan Letjen S Parman, Jalan Tanjung Duren Raya, dan Jalan Tubagus Angke.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Dinkes Kota Tangerang Akan Gelar Vaksinasi Door to Door

Megapolitan
Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Ombudsman: 3 Petugas Lapas Tangerang yang Jadi Tersangka Kasus Kebakaran Bisa Dinonaktifkan

Megapolitan
Tak Ada Izin, Tower BTS di Jatibening Disegel

Tak Ada Izin, Tower BTS di Jatibening Disegel

Megapolitan
Pemprov DKI Surati Kemendikbud Minta Penjelasan Data Klaster Sekolah Tatap Muka

Pemprov DKI Surati Kemendikbud Minta Penjelasan Data Klaster Sekolah Tatap Muka

Megapolitan
Pemkot Bekasi Minta Pemprov DKI Olah Sampah Bantargebang Jadi Energi Terbarukan

Pemkot Bekasi Minta Pemprov DKI Olah Sampah Bantargebang Jadi Energi Terbarukan

Megapolitan
Polisi Siap Mediasi Atta Halilintar dengan Savas Fresh

Polisi Siap Mediasi Atta Halilintar dengan Savas Fresh

Megapolitan
73,4 Persen Warga Lansia di Kota Tangerang Telah Divaksin Covid-19 Dosis Pertama

73,4 Persen Warga Lansia di Kota Tangerang Telah Divaksin Covid-19 Dosis Pertama

Megapolitan
Dinkes Klaim Tak Ada Klaster Covid-19 Sekolah Tatap Muka di Kota Tangerang

Dinkes Klaim Tak Ada Klaster Covid-19 Sekolah Tatap Muka di Kota Tangerang

Megapolitan
Belum Ada Upaya Damai, Kasus Dugaan Pencemaran Nama Baik Atta Halilintar Berlanjut

Belum Ada Upaya Damai, Kasus Dugaan Pencemaran Nama Baik Atta Halilintar Berlanjut

Megapolitan
Soal Penonaktifan 3 Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang, Kemenkumham: Kalapas yang Pertimbangkan

Soal Penonaktifan 3 Tersangka Kasus Kebakaran Lapas Tangerang, Kemenkumham: Kalapas yang Pertimbangkan

Megapolitan
Polisi Cari Unsur Pidana di Balik Kebakaran Cahaya Swalayan

Polisi Cari Unsur Pidana di Balik Kebakaran Cahaya Swalayan

Megapolitan
Tidak Ada Laporan Temuan Klaster Covid-19 dari PTM di Jakarta Pusat

Tidak Ada Laporan Temuan Klaster Covid-19 dari PTM di Jakarta Pusat

Megapolitan
Instruksi Anies, Banjir Jakarta Surut Kurang dari 6 Jam

Instruksi Anies, Banjir Jakarta Surut Kurang dari 6 Jam

Megapolitan
Pengelola TPS Ilegal di Kota Tangerang: Kalau Ditutup, Saya Ikut Pemerintah

Pengelola TPS Ilegal di Kota Tangerang: Kalau Ditutup, Saya Ikut Pemerintah

Megapolitan
Data Vaksinasi Depok Cantumkan 14 Orang Selain Nakes Terima Dosis 3, Ini Penjelasan Dinkes

Data Vaksinasi Depok Cantumkan 14 Orang Selain Nakes Terima Dosis 3, Ini Penjelasan Dinkes

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.