Kompas.com - 02/01/2020, 17:47 WIB
Palang jembatan besi penghubung Kecamatan Bekasi Utara dan Bekasi Timur serta retakan kecil di mulut jembatan akibat struktur bawahnya diterjang arus Kali Bekasi saat banjir, Rabu (1/1/2020). KOMPAS.COM/VITORIO MANTALEANPalang jembatan besi penghubung Kecamatan Bekasi Utara dan Bekasi Timur serta retakan kecil di mulut jembatan akibat struktur bawahnya diterjang arus Kali Bekasi saat banjir, Rabu (1/1/2020).

BEKASI, KOMPAS.com - Jembatan besi penghubung Kecamatan Bekasi Utara dan Bekasi Timur di Jalan Teluk Buyung-Bambu Runcing goyah, Kamis (2/1/2020).

Berdasarkan pengamatan Kompas.com, retakan aspal selebar 2cm merekah sepanjang 2 meter di mulut jembatan.

Sebuah van berukuran panjang memalang jembatan di sisi barat, lalu beberapa batang kayu dan bambu dibentangkan di sisi timur jembatan.

Tujuannya guna membatasi kendaraan yang melintasi jembatan besi tersebut.

Baca juga: Ridwan Kamil Sebut Banjir di Bogor dan Bekasi Akibat Ulah Manusia

Kepala Seksi Jalan dan Jembatan Bina Marga Kota Bekasi, Idi Sutanto mengungkapkan, temuan itu dilaporkan pada Rabu (1/1/2020) malam. Saat itu, arus Kali Bekasi di bawah jembatan tersebut sedang tinggi-tingginya dan debit air sebanyak-banyaknya.

"Jembatan sementara kita tutup untuk mobil tidak boleh lewat. Untuk sementara, hanya motor saja yang boleh melintas," kata Idi ditemui Kompas.com di jembatan tersebut, Kamis petang.

"Struktur atasnya secara visual kita lihat masih layak. Struktur bawahnya tadi kita lihat ada pergeseran," imbuhnya.

Baca juga: Sedang Main Air Banjir, Seorang Bocah Hanyut Terbawa Arus Sungai di Bekasi

Panggil konsultan ahli

Pemerintah Kota Bekasi kini memanggil konsultan ahli untuk mengecek langsung kekuatan struktur jembatan usai dihajar arus Kali Bekasi semalam.

Pengecekan ini dilakukan secara komprehensif, dilakukan untuk mengukur sejauh mana goyangan dan pergeseran jembatan itu.

"Kita minta 3 hari keluar hasil sementara, kira-kira mobil bisa lewat apa tidak. Dicek gesernya dalam batas toleransi apa tidak," ujar Idi.

"Lalu selain mengecek struktur bawah, struktur atas juga akan dicek pakai modem nanti terhubung ke ponsel," ia menjelaskan. 

Baca juga: Hingga Kamis Siang, 5 Orang Tewas di Bekasi Saat Banjir

"Untuk memonitor kalau ada goyangan, goyangannya masih bisa ditoleransi apa enggak," tambahnya.

Banjir masih merendam berbagai wilayah di Kota Bekasi sejak Rabu (1/1/2020) pagi.

BPBD Kota Bekasi mencatat, jumlah wilayah terdampak banjir hingga Rabu malam mencapai 69 titik.

Kecamatan Jatiasih menjadi wilayah paling parah dengan ketinggian banjir mayoritas di atas 2 meter. Total, sudah 5 orang meninggal dunia di Kota Bekasi selama banjir.

Baca juga: Ridwan Kamil Tinjau Lokasi Banjir di Bekasi dan Bogor dengan Helikopter

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penumpang KA dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen Tak Lagi Wajib Bawa Hasil Tes Covid-19, Ini Aturan Lengkapnya...

Penumpang KA dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen Tak Lagi Wajib Bawa Hasil Tes Covid-19, Ini Aturan Lengkapnya...

Megapolitan
Bocah 11 Tahun Berkali-kali Diperkosa Paman dan Tetangga di Cengkareng

Bocah 11 Tahun Berkali-kali Diperkosa Paman dan Tetangga di Cengkareng

Megapolitan
P2TP2A Akan Berikan 'Trauma Healing' ke Bocah Korban Kekerasan di Serpong Tangsel

P2TP2A Akan Berikan "Trauma Healing" ke Bocah Korban Kekerasan di Serpong Tangsel

Megapolitan
Hujan Lebat, Kompleks Karang Tengah Permai Tangerang Tergenang 60 Sentimeter

Hujan Lebat, Kompleks Karang Tengah Permai Tangerang Tergenang 60 Sentimeter

Megapolitan
Daihatsu Terios Oleng lalu Tabrak Separator Busway di Kebayoran Lama

Daihatsu Terios Oleng lalu Tabrak Separator Busway di Kebayoran Lama

Megapolitan
Sebuah Truk Ketahuan Buang Tinja di Jalan Ahmad Yani Matraman, Didenda Rp 500.000

Sebuah Truk Ketahuan Buang Tinja di Jalan Ahmad Yani Matraman, Didenda Rp 500.000

Megapolitan
Berkas Perkara Ayah Kandung Perkosa Anaknya Dinyatakan Lengkap, Kejari Depok Segera Sidangkan Tersangka

Berkas Perkara Ayah Kandung Perkosa Anaknya Dinyatakan Lengkap, Kejari Depok Segera Sidangkan Tersangka

Megapolitan
Jelang Idul Adha, Pemkot Bekasi Waspadai Penyebaran PMK pada Hewan

Jelang Idul Adha, Pemkot Bekasi Waspadai Penyebaran PMK pada Hewan

Megapolitan
Warga Jakarta Disarankan Tetap Memakai Masker karena Banyak Polusi

Warga Jakarta Disarankan Tetap Memakai Masker karena Banyak Polusi

Megapolitan
Angkutan Umum di Jakarta Beroperasi Normal, Kapasitas 100 Persen dan Jam Operasional Diperpanjang

Angkutan Umum di Jakarta Beroperasi Normal, Kapasitas 100 Persen dan Jam Operasional Diperpanjang

Megapolitan
Polisi Belum Temukan Pencuri 12 Komputer Milik BLK Kabupaten Bekasi

Polisi Belum Temukan Pencuri 12 Komputer Milik BLK Kabupaten Bekasi

Megapolitan
Diterpa Angin Kencang, Pohon Tumbang Timpa 2 Mobil di Larangan Tangerang

Diterpa Angin Kencang, Pohon Tumbang Timpa 2 Mobil di Larangan Tangerang

Megapolitan
Trauma, Anak Disabilitas Korban Pencabulan di Mangga Besar Merasa Ketakutan Setiap Ada Orang Ketuk Pintu

Trauma, Anak Disabilitas Korban Pencabulan di Mangga Besar Merasa Ketakutan Setiap Ada Orang Ketuk Pintu

Megapolitan
Karyawan Perhutani Minta KSP Tanggapi Tuntutan dalam 2 Minggu, Akan Demo Lagi jika Tak Ditanggapi

Karyawan Perhutani Minta KSP Tanggapi Tuntutan dalam 2 Minggu, Akan Demo Lagi jika Tak Ditanggapi

Megapolitan
Dinkes DKI: Hepatitis Akut Misterius Belum Mengarah akibat Long Covid

Dinkes DKI: Hepatitis Akut Misterius Belum Mengarah akibat Long Covid

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.