Angka Kematian Virus Corona Masih Rendah, Warga Diharap Tidak Panik

Kompas.com - 29/01/2020, 20:26 WIB
Jumpa Pers terkait virus novel corona di RSPI Sulianti Saroso, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu (29/1/2020) KOMPAS.COM/JIMMY RAMADHAN AZHARIJumpa Pers terkait virus novel corona di RSPI Sulianti Saroso, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Rabu (29/1/2020)

JAKARTA, KOMPAS.com - Warga Indonesia diminta tidak panik terkait merebaknya virus novel corona yang belakangan merebak.

Wakil Ketua DPR Komisi IX Emanuel Melkiades Laka Lena mengatakan berdasarkan data yang ia himpun angka kematian akibat virus novel corona relatif rendah.

Oleh karena itu, dia mengingatkan masyarakat untuk tidak terlalu panik dengan keberadaan virus ini.

"Kita bersama-sama bantu untuk buat penjelasan yang rasional di tengah masyarakat, kita tidak membuat kepanikan baru," kata Emanuel di RSPI Sulianti Saroso, Rabu (29/1/2020).

Baca juga: Satu Lagi Pasien Diduga Terinfeksi Virus Corona, RSPI Sulianti Saroso Tunggu Hasil Lab

"Kepanikan ini muncul karena eskalasi media sosial yang begitu tinggi, belum terferivikasi penjelasan-penjelasan dari dokter. Semua ini masih tetap tertangani dengan baik," sambungnya.

Ia lantas membandingkan persentase tersebut dengan virus flu burung yang jauh lebih mematikan.

"90 persen lebih dari total suspect positif (flu burung) itu meninggal dunia," tutur Emanuel.

Ia juga menyebutkan Pemerintah Indonesia juga sudah sangat siap dalam menghadapi virus yang berasal dari Wuhan, China ini.

"Di pintu masuk (Indonesia) sudah ada petugas kesehatan. Pelabuhan, bandara akan melalui penilaian," tutur Emanuel.

Emanuel juga berharap agar warga tidak mempercayai begitu saja video-video viral di media sosial terkait virus corona yang belum bisa di pastikan kebenarannya.

Halaman:
Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

15,3 Hektare Lahan TPU di Bekasi Masih Kosong

15,3 Hektare Lahan TPU di Bekasi Masih Kosong

Megapolitan
Pengungkapan Rentetan Kasus Koboi Kemang Diganjar MURI

Pengungkapan Rentetan Kasus Koboi Kemang Diganjar MURI

Megapolitan
BERITA FOTO: Dampak Banjir di Jakarta Minggu Kemarin

BERITA FOTO: Dampak Banjir di Jakarta Minggu Kemarin

Berita Foto
Minta Anies Tak 'Tenggelamkan' Kelapa Gading, Warga Tuntut Dana Banjir Dikembalikan

Minta Anies Tak "Tenggelamkan" Kelapa Gading, Warga Tuntut Dana Banjir Dikembalikan

Megapolitan
247 Gardu Listrik Telah Kembali Dinyalakan PLN Setelah Banjir Surut

247 Gardu Listrik Telah Kembali Dinyalakan PLN Setelah Banjir Surut

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Lagi-lagi Jakarta Banjir | Viral Video Seorang Ibu Jambak Anak Muda di KRL

[POPULER JABODETABEK] Lagi-lagi Jakarta Banjir | Viral Video Seorang Ibu Jambak Anak Muda di KRL

Megapolitan
Ini Penyebab Banjir di RSCM Versi Damkar

Ini Penyebab Banjir di RSCM Versi Damkar

Megapolitan
BMKG: Jakarta Hujan Petir Nanti Malam, Bogor, Depok, Bekasi Hujan Ringan Seharian

BMKG: Jakarta Hujan Petir Nanti Malam, Bogor, Depok, Bekasi Hujan Ringan Seharian

Megapolitan
Mayat Wanita Setengah Telanjang Ditemukan di Aliran Sungai Ciliwung

Mayat Wanita Setengah Telanjang Ditemukan di Aliran Sungai Ciliwung

Megapolitan
Jakarta Banjir, Netizen Serbu Tagar #WajahBaruJakarta untuk Sindir Anies

Jakarta Banjir, Netizen Serbu Tagar #WajahBaruJakarta untuk Sindir Anies

Megapolitan
[VIDEO] Melihat Banjir Jalan Yos Sudarso dari Atas Tol Wiyoto Wiyono

[VIDEO] Melihat Banjir Jalan Yos Sudarso dari Atas Tol Wiyoto Wiyono

Megapolitan
Jalan Yos Sudarso Masih Banjir Setinggi 50 cm, Pengendara Motor Masuk Tol

Jalan Yos Sudarso Masih Banjir Setinggi 50 cm, Pengendara Motor Masuk Tol

Megapolitan
Langit Sudah Biru, Jalan Ahmad Yani, Cempaka Putih Masih Banjir

Langit Sudah Biru, Jalan Ahmad Yani, Cempaka Putih Masih Banjir

Megapolitan
Kronologi Banjir di RSCM, Rendam Alat Kesehatan hingga Ruang Radioterapi

Kronologi Banjir di RSCM, Rendam Alat Kesehatan hingga Ruang Radioterapi

Megapolitan
Banjir Kampung Melayu Mulai Surut, Warga Tetap Ingin di Pengungsian

Banjir Kampung Melayu Mulai Surut, Warga Tetap Ingin di Pengungsian

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X