Kisah Ibu Melahirkan di Planetarium, Ditolong Banyak Orang

Kompas.com - 28/02/2020, 12:37 WIB
Mulyani melahirkan bayi di depan kantor Planetarium, Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat, Kamis (27/2/2020). 
Dokumentasi Damkar MentengMulyani melahirkan bayi di depan kantor Planetarium, Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat, Kamis (27/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Seorang perempuan bernama Rohayani (30) melahirkan bayi perempuan di depan kantor Planetarium, Taman Ismail Marzuki, Jakarta Pusat, Kamis (27/2/2020) siang.

Kepala Satuan Pelaksana Teknik Pertunjukkan dan Publikasi Planetarium Jakarta UP PKJ TIM, Eko Wahyu Wibowo bercerita, sekira pukul 10.15 WIB, Rohayani tampak lari tergopoh-gopoh di depan kantor Planetarium.

Tak disangka, warga Rawa Buaya Cengkareng, Jakarta Barat, itu segera membuka sebagian pakaiannya.

Baca juga: Kisah Ibu Melahirkan di Dalam Mobil PLN, Berjuang Saat Banjir Menerjang Rumahnya

Para pengunjung dan petugas Planetarium yang melihat Rohayani kemudian menghampirinya.

"Ternyata ibu tersebut sedang proses melahirkan," kata Eko saat ditemui TribunJakarta.com, di kantornya, Kamis sore.

Sejumlah orang yang berada di sekitar lokasi segera berbagi tugas. Ada yang mengambil kain, ada yang menghubungi petugas puskesmas, dan menyiapkan baskom.

Beruntung, meski dadakan, proses kelahiran bayi perempuan tersebut lancar.

"Proses berjalan lancar. Bayi selamat. Hanya plasenta belum bisa dikeluarkan," beber Eko.

Tak lama, petugas puskesmas dari kecamatan Menteng tiba di lokasi dan segera menangani Rohayani.

Baca juga: Kronologi Pelecehan Seksual Mahasiswi UI di Lingkungan Kampus

Petugas memasang infus lalu membawa ibu dan bayi ke Puskesmas Menteng.

Proses kelahiran yang berjalan lancar ini tak terlepas dari peran Sarofah, seorang perempuan warga Bekasi, Jawa Barat.

Saat itu, dia juga berada di lokasi. Rupanya, dia seorang bidan.

"Sarofah (bidan) dari Bekasi. Dia dibawa oleh rombongannya ke Planetarium, karena ada wanita yang hamil di rombongan yang sama dari Bekasi," jelas Eko.

"Sehingga membantu untuk pertolongan pertama," sambungnya.

Eko menyatakan terima kasih atas bantuan dari pihak terkait.

"Satu kalimat ucapan terima kasih kepada puskesmas Menteng dan teman Damkar yang membawa tandu," pungkas Eko.

Didoakan jadi astronom

Eko mengatakan, kejadian melahirkan baru pertama kalinya terjadi di Planetarium.

Dia pun mendoakan agar bayi perempuan yang dilahirkan Rohayani kelak menjadi astronom.

"Mudah-mudahan akan jadi penerus kami di bidang astronomi," harap Eko sambil tersenyum.

"Semoga bayi ini sehat bersama ibunya," sambung Eko.

Baca juga: Korban Banjir Minta Sekda DKI Tak Permainkan Perasaan Warga, Tak Ada Nikmatnya Kebanjiran

Sementara itu, Petugas Damkar sektor Menteng, Akmal, mengaku senang dapat membantu proses kelahiran.

"Sebetulnya saya sempat deg-degan. Tapi setelah dia melahirkan secara selamat, perasaan saya senang bisa membantu," kata Akmal.

Akmal, saat itu membantu menandu tubuh Rohayani pascalahiran mendadak tersebut.

Dibantu rekannya, Akmal menandu Rohayani dan segera dimasukkan ke dalam mobil ambulans milik Puskesmas Kecamatan Menteng.

"Saya coba tenang saat menandu. Dalam hati, berdoa agar ini ibu dan bayinya selamat," ujarnya.

Akmal berharap, agar bayi perempuan dan sang ibu panjang umur serta senantiasa bahagia.

"Saya harap mereka selalu sehat, panjang umur, dan bahagia," tutupnya.

Kini, Rohayani sedang dirawat di ruang persalinan Puskesmas kecamatan Menteng, Jakarta Pusat. (Muhammad Rizki Hidayat)

 

Artikel ini telah tayang di Tribunjakarta.com dengan judul "Sederet Fakta Rohayani Lahirkan Bayi di Planetarium, Didoakan Jadi Astronom."



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembunuh Perempuan di Margonda Residence Juga Curi Barang Berharga Korban

Pembunuh Perempuan di Margonda Residence Juga Curi Barang Berharga Korban

Megapolitan
Pembunuh Perempuan di Margonda Residence Akui Sudah Siapkan Palu Sebelum Temui Korban

Pembunuh Perempuan di Margonda Residence Akui Sudah Siapkan Palu Sebelum Temui Korban

Megapolitan
Jelang 17 Agustus, Pedagang Bendera Merah Putih Gelar Lapak di Pasar Minggu

Jelang 17 Agustus, Pedagang Bendera Merah Putih Gelar Lapak di Pasar Minggu

Megapolitan
Sebelum Ditangkap, Pelaku Pencemaran Nama Baik Ahok Sempat Ubah Nama Akun Instagramnya

Sebelum Ditangkap, Pelaku Pencemaran Nama Baik Ahok Sempat Ubah Nama Akun Instagramnya

Megapolitan
Polisi: Laporan terhadap Anji dan Hadi Pranoto Naik ke Tahap Penyidikan

Polisi: Laporan terhadap Anji dan Hadi Pranoto Naik ke Tahap Penyidikan

Megapolitan
Puluhan Pengurus Rumah Ibadah di Cilincing Jalani Swab Test Massal

Puluhan Pengurus Rumah Ibadah di Cilincing Jalani Swab Test Massal

Megapolitan
HUT Ke-75 RI, Pemprov DKI Bakal Kumandangkan Lagu Indonesia Raya Serentak di Berbagai Wilayah

HUT Ke-75 RI, Pemprov DKI Bakal Kumandangkan Lagu Indonesia Raya Serentak di Berbagai Wilayah

Megapolitan
UPDATE 6 Agustus: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 15, Totalnya Kini 612

UPDATE 6 Agustus: Kasus Positif Covid-19 di Tangsel Bertambah 15, Totalnya Kini 612

Megapolitan
Lawan Pembunuhnya, Wanita yang Tewas di Margonda Residence Dipukul Berkali-kali

Lawan Pembunuhnya, Wanita yang Tewas di Margonda Residence Dipukul Berkali-kali

Megapolitan
Santri dan ASN DKI yang Karantina di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Santri dan ASN DKI yang Karantina di Rumah Lawan Covid-19 Dipulangkan

Megapolitan
HUT Ke-75 RI, Pemprov DKI Larang Kegiatan yang Mengundang Kerumunan Warga

HUT Ke-75 RI, Pemprov DKI Larang Kegiatan yang Mengundang Kerumunan Warga

Megapolitan
BPBD Keluarkan Peringatan Dini Hujan Disertai Angin Kencang di Jakarta

BPBD Keluarkan Peringatan Dini Hujan Disertai Angin Kencang di Jakarta

Megapolitan
Jaga Ketahanan Pangan di Masa Pandemi, Polres Metro Tangerang Lepas 40.000 Bibit Ikan

Jaga Ketahanan Pangan di Masa Pandemi, Polres Metro Tangerang Lepas 40.000 Bibit Ikan

Megapolitan
Ketentuan Upacara HUT Ke-75 RI di Pemkot Jakut, Jumlah Peserta hingga Paskibraka Dikurangi

Ketentuan Upacara HUT Ke-75 RI di Pemkot Jakut, Jumlah Peserta hingga Paskibraka Dikurangi

Megapolitan
Pembunuh Wanita di Margonda Residence Mengaku Terbakar Cemburu

Pembunuh Wanita di Margonda Residence Mengaku Terbakar Cemburu

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X