Pasien Positif Covid-19 di RSUP Persahabatan Kabur Dibantu Keluarga

Kompas.com - 13/03/2020, 16:49 WIB
Juru Bicara Tim Dokter Pasien Covid-19 RSUP Persahabatan, Erlina Burhan (tengah), beserta jajaran RSUP Persahabatan kepada awak media di Ruang Humas RSUP Persahabatan, Jakarta Timur, Jumat (13/3/2020). KOMPAS.COM/DEAN PAHREVIJuru Bicara Tim Dokter Pasien Covid-19 RSUP Persahabatan, Erlina Burhan (tengah), beserta jajaran RSUP Persahabatan kepada awak media di Ruang Humas RSUP Persahabatan, Jakarta Timur, Jumat (13/3/2020).
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Satu pasien positif Covid-19 di RSUP Persahabatan, Jakarta, sempat kabur dari ruang rawat isolasi.

Peristiwa itu terjadi sekitar satu pekan yang lalu. Pasien tersebut sudah ditemukan dan kembali diisolasi.

Juru Bicara Tim Dokter Pasien Covid-19 RSUP Persahabatan, Erlina Burhan mengatakan, pasien tersebut merupakan warga DKI Jakarta, berjenis kelamin perempuan.

Pasien tersebut kabur secara diam-diam dari ruang isolasi dan sudah ditunggu keluarganya untuk dijemput.

"Jadi kan ada pintu masuk, diam-diam dia keluar. Sudah ditunggu oleh keluarga. Kita tahu, setelah dia keluar," kata Erlina di lokasi, Jumat (13/3/2020).

Baca juga: Pasien Positif Covid-19 yang Sempat Kabur Sudah Dirawat di RS Rujukan per Hari Ini

Adapun pasien tersebut dinyatakan positif covid-19 oleh Dinas Kesehatan DKI Jakarta.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Pihak RSUP Persahabatan menyatakan tidak memberikan izin kepada pasien tersebut untuk keluar ruang isolasi.

"Kita (baru) tahu, (ketika) sudah dia keluar," ujar Erlina.

Diduga pasien tersebut kabur karena takut tertular dengan pasien positif Covid-19 lainnya. Sebab, ruang isolasi di RSUP Persahabatan, satu kamar diisi dua pasien.

Selalin itu, kriteria ruangan penanganan virus corona juga dipastikan steril dan sesuai kriteria penanganan penyakit Covid-19.

"Ruangan kami bertekanan negatif jadi untuk transmisi itu sangat-sangat kecil kemungkinan dan juga untuk pengendalian dan pencegahan infeksi itu disarankan untuk tempat tidur berjarak minimal dua meter dan itu dilakukan," ujar Erlina.

Baca juga: 5 Pasien Sembuh dari Virus Corona di Indonesia

Erlina menambahkan, pihaknya hingga kini belum mengetahui apakah pasien tersebut sudah kembali dirawat di rumah sakit rujukan lainnya atau tidak.

"Nanti saya cek apakah kemudian keluar dari RS Persahabatan tanpa kita ketahui ini, apakah kemudian dijemput dan dirawat di RS terdekat," ujar Erlina.

Kabar terbaru, Juru Bicara pemerintah untuk penanganan kasus corona, Achmad Yurianto juga membenarkan kaburnya pasien positif corona itu.

Namun, dia menyatakan yang bersangkutan sudah ditemukan dan kembali diisolasi.

Hingga Jumat (13/3/2020), pemerintah merilis ada 34 kasus positif corona di Indonesia. Dari jumlah itu, sebanyak 2 orang meninggal dunia.

Baca juga: Dokter Spesialis Paru: Yang Sudah Sembuh Covid-19 Bisa Saja Dia Sakit Lagi

Satu orang adalah WNA asal Inggris yang meninggal dunia di Bali.

Satu orang lainnya adalah WNI yang meninggal dunia di Solo, Jawa Tengah. Belum diketahui pasti WNI yang meninggal dunia ini bagian dari 34 kasus itu, atau kasus baru.

Di tengah wabah virus corona, harapan akan kesembuhan juga terus tumbuh.

Setidaknya ada lima pasien positif corona yang kemudian dinyatakan sembuh dan diperbolehkan pulang.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

90 Orang Nonton di XXI BSD Plaza, Pengelola: Lebih Banyak dari Pembukaan Sebelumnya

90 Orang Nonton di XXI BSD Plaza, Pengelola: Lebih Banyak dari Pembukaan Sebelumnya

Megapolitan
Keseleo Usai Rampok Rumah di Tambora, Pemuda Ini Tak Bisa Kabur hingga Ditangkap Polisi

Keseleo Usai Rampok Rumah di Tambora, Pemuda Ini Tak Bisa Kabur hingga Ditangkap Polisi

Megapolitan
Kadis Pastikan Bioskop yang Beroperasi di Tangsel Siap Jalani Protokol

Kadis Pastikan Bioskop yang Beroperasi di Tangsel Siap Jalani Protokol

Megapolitan
Sejumlah Pengunjung Mal Masih Takut Nonton di Bioskop, Tak Mau Ambil Risiko Tertular Covid-19

Sejumlah Pengunjung Mal Masih Takut Nonton di Bioskop, Tak Mau Ambil Risiko Tertular Covid-19

Megapolitan
Anies dan Luhut Tinjau Proyek Tanggul Laut di Muara Baru

Anies dan Luhut Tinjau Proyek Tanggul Laut di Muara Baru

Megapolitan
Kunjungi Pembukaan Bioskop di Bintaro Xchange Mall, Kadispar Sebut Penonton Masih Sedikit

Kunjungi Pembukaan Bioskop di Bintaro Xchange Mall, Kadispar Sebut Penonton Masih Sedikit

Megapolitan
Ini Wilayah Prioritas Penanganan Banjir di Jakarta Selatan

Ini Wilayah Prioritas Penanganan Banjir di Jakarta Selatan

Megapolitan
WNA Pemilik Visa Kini Bisa Masuk Indonesia Lewat Bandara Soekarno-Hatta

WNA Pemilik Visa Kini Bisa Masuk Indonesia Lewat Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Tidak Ada Mediasi Terkait Perselisihan Nicholas Sean dan Ayu Thalia, Kasus Terus Berlanjut

Tidak Ada Mediasi Terkait Perselisihan Nicholas Sean dan Ayu Thalia, Kasus Terus Berlanjut

Megapolitan
PSI: Montreal Hanya Bayar 18,7 M untuk Formula E, Mengapa Jakarta Ditagih Commitment Fee Rp 2,4 T?

PSI: Montreal Hanya Bayar 18,7 M untuk Formula E, Mengapa Jakarta Ditagih Commitment Fee Rp 2,4 T?

Megapolitan
Polisi: Banyak Pengemudi Mobil Jadi Korban Jambret di Lampu Merah, tapi Tidak Melapor

Polisi: Banyak Pengemudi Mobil Jadi Korban Jambret di Lampu Merah, tapi Tidak Melapor

Megapolitan
Tak Sengaja Seret Kabel Telepon di Ciater, Sopir Kontainer Ditilang karena Kelebihan Muatan

Tak Sengaja Seret Kabel Telepon di Ciater, Sopir Kontainer Ditilang karena Kelebihan Muatan

Megapolitan
Sudah Tangkap Kaptennya, Polisi Buru Kelompok Jambret yang Incar Pengemudi Mobil di Lampu Merah

Sudah Tangkap Kaptennya, Polisi Buru Kelompok Jambret yang Incar Pengemudi Mobil di Lampu Merah

Megapolitan
Uji Coba Belajar Tatap Muka Terbatas di Jakarta akan Ditambah menjadi 1.500 Sekolah

Uji Coba Belajar Tatap Muka Terbatas di Jakarta akan Ditambah menjadi 1.500 Sekolah

Megapolitan
Cegah Banjir, Dinas PUPR Bangun 18 Turap di 13 Kecamatan di Kota Tangerang

Cegah Banjir, Dinas PUPR Bangun 18 Turap di 13 Kecamatan di Kota Tangerang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.