UPDATE Covid-19 28 April: Pasien Positif Bertambah Jadi 234 Orang di Kota Bekasi

Kompas.com - 29/04/2020, 08:15 WIB
Ilustrasi: perawatan pasien positif terinfeksi virus corona ShutterstockIlustrasi: perawatan pasien positif terinfeksi virus corona


BEKASI, KOMPAS.com - Kasus Covid-19 yang disebabkan oleh infeksi virus corona-tipe 2 (SARS-CoV-2) di Kota Bekasi terus meningkat setiap harinya.

Berdasarkan website Dinas Kesehatan Kota Bekasi pada data terakhir, Selasa (28/4/2020) malam ada 234 pasien positif Covid-19.

Jumlahnya bertambah satu dalam sehari, di mana pada Senin (2/4/2020) terdapat 233 orang yang positif Covid-19.

Baca juga: Selama PSBB, Jumlah Kasus Positif Covid-19 di Kabupaten Bekasi Cenderung Meningkat 4 Orang per Hari

Sementara jumlah orang dalam pemantauan (ODP) di Kota Bekasi naik menjadi 1.965 orang, bertambah dari Senin lalu sebanyak 1.957 orang.

Dari 1.965 orang tersebut, ada 1.136 orang yang masih dipantau dan 777 yang usai dipantau dan dinyatakan negatif Covid-19.

Jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) terkait Covid-19 bertambah 40 menjadi 698 orang. Sehari sebelumnya, tercatat ada 658 pasien yang diawasi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dari 698 PDP, ada 335 pasien yang masih diawasi dan 363 orang yang usai diawasi dan dinyatakan negatif Covid-19.

ODP maupun PDP tersebut pun belum dipastikan apakah terinfeksi virus corona atau tidak.

Sementara itu, kasus kematian akibat Covid-19 di Kota Bekasi cenderung stabil.

Saat ini, ada 25 orang yang meninggal akibat Covid-19.

Sementara, ada 100 suspect Covid-19 meninggal dunia yang belum diketahui penyebabnya karena hasil tes dari Litbangkes belum keluar.

Namun, untuk diketahui dalam standar WHO, seluruh pasien yang meninggal sempat berkaitan dengan virus corona baik itu positif atau tidak maka diharuskan untuk dimakam sesuai dengan aturan Covid-19.

Baca juga: PSBB Kota Bekasi Diperpanjang, Pengendara yang Langgar Aturan Bisa Ditilang

Protap Covid-19 yang dimaksud adalah jenazah dibungkus dengan plastik, menggunakan peti, dan harus dimakamkan kurang dari 4 jam.

Selain itu, petugasnya juga harus menggunakan alat pelindung diri (APD) untuk mencegah penyebaran Covid-19.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tersangka pada Kasus Korupsi Damkar Depok Diharapkan Bukan sebagai Tumbal

Tersangka pada Kasus Korupsi Damkar Depok Diharapkan Bukan sebagai Tumbal

Megapolitan
Polisi Uji Proyektil pada Kasus Penembakan di Pinang, Kota Tangerang

Polisi Uji Proyektil pada Kasus Penembakan di Pinang, Kota Tangerang

Megapolitan
Pengacara Sebut Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Diduga Dibunuh, Polisi: Belum Mengarah ke Sana

Pengacara Sebut Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Diduga Dibunuh, Polisi: Belum Mengarah ke Sana

Megapolitan
Pengacara Duga Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Korban Pembunuhan Berencana

Pengacara Duga Pria yang Gantung Diri Saat 'Live' di Tiktok Korban Pembunuhan Berencana

Megapolitan
Pengelola Sebut TMII Saat Weekend Sudah Didatangi Ribuan Pengunjung

Pengelola Sebut TMII Saat Weekend Sudah Didatangi Ribuan Pengunjung

Megapolitan
Tugu Sepatu di Jalan Sudirman Dicorat-coret Saat Baru Dipamerkan, Wagub DKI Prihatin

Tugu Sepatu di Jalan Sudirman Dicorat-coret Saat Baru Dipamerkan, Wagub DKI Prihatin

Megapolitan
Pemprov DKI Akan Usut Pelaku Vandalisme Tugu Sepatu di Jalan Jenderal Sudirman

Pemprov DKI Akan Usut Pelaku Vandalisme Tugu Sepatu di Jalan Jenderal Sudirman

Megapolitan
Seorang Pemuda Terpeleset dan Tenggelam di Kali Kawasan Sunter Jaya

Seorang Pemuda Terpeleset dan Tenggelam di Kali Kawasan Sunter Jaya

Megapolitan
Ganjil Genap di Kawasan Wisata Pengaruhi Jumlah Pegunjung TMII

Ganjil Genap di Kawasan Wisata Pengaruhi Jumlah Pegunjung TMII

Megapolitan
Polisi Selidiki Kematian Seorang Pria di Tangerang yang Ditembak Orang Tak Dikenal

Polisi Selidiki Kematian Seorang Pria di Tangerang yang Ditembak Orang Tak Dikenal

Megapolitan
Antisipasi Ganjil Genap Kawasan Wisata, Ancol Siapkan Dua Kantong Parkir

Antisipasi Ganjil Genap Kawasan Wisata, Ancol Siapkan Dua Kantong Parkir

Megapolitan
Seorang Pemuda Curi Motor Milik Temannya di Tambora

Seorang Pemuda Curi Motor Milik Temannya di Tambora

Megapolitan
Antisipasi Covid-19, Bandara Soekarno-Hatta Berlakukan 6 Checkpoint Kedatangan Luar Negri

Antisipasi Covid-19, Bandara Soekarno-Hatta Berlakukan 6 Checkpoint Kedatangan Luar Negri

Megapolitan
Saat Sejumlah Pengendara Motor Panik Hindari Razia Crowd Free Night di Bundaran Senayan

Saat Sejumlah Pengendara Motor Panik Hindari Razia Crowd Free Night di Bundaran Senayan

Megapolitan
Sasar Tiga Kendaraan Saat Crowd Free Night, Polisi: Penegakan Hukum dengan Penilangan

Sasar Tiga Kendaraan Saat Crowd Free Night, Polisi: Penegakan Hukum dengan Penilangan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.