Kompas.com - 09/06/2020, 12:39 WIB
Warga berbelanja kebutuhan lebaran di Pasar Klender, Jakarta Timur, Jumat (22/5/2020). Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1441 H, pasar tradisional ramai dikunjungi warga meskipun dalam masa pandemi COVID-19, tanpa memperhatikan protokol kesehatan seperti memakai masker dan menjaga jarak. KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGWarga berbelanja kebutuhan lebaran di Pasar Klender, Jakarta Timur, Jumat (22/5/2020). Menjelang Hari Raya Idul Fitri 1441 H, pasar tradisional ramai dikunjungi warga meskipun dalam masa pandemi COVID-19, tanpa memperhatikan protokol kesehatan seperti memakai masker dan menjaga jarak.
Penulis Dean Pahrevi
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Wali Kota Jakarta Timur M Anwar akan melapor kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan perihal belum ditutupnya Pasar Perumnas Klender.

Hal itu dilakukan Anwar, mengingat terdapat 20 pedagang Pasar Perumnas Klender yang positif Covid-19 usai menjalani sejumlah swab test.

Anwar mengaku sudah merekomendasikan kepada PD Pasar Jaya agar menutup sementara Pasar Perumnas Klender.

"Sudah (direkomendasikan tutup) bukan saya nutup, kita sudah sampaikan ditutup pun ketika dibuka (tapi) protokol kesehatan tidak dilakukan ya percuma. Saya sampaikan kalau memang terpaksa, saya akan lapor gubernur, kita camat, lurah jadi kepala pasar saja deh dan wali kota, kalau caranya begini," kata Anwar dalam keterangannya, Selasa (9/6/2020).

Baca juga: Bertambah 15 Kasus, Total 20 Pedagang Pasar Perumnas Klender Positif Covid-19

"Karena bahaya, masyarakat pasti tidak seluruhnya mengerti secara teknis penularan ini," tambah dia.

Anwar menambahkan bahwa pihaknya pun sudah beberapa kali melakukan penyemprotan disinfektan di pasar tersebut.

Anwar juga sudah mengingatkan kepada kepala pasar agar mengoptimalkan protokol kesehatan guna mencegah penyebaran Covid-19.

Baca juga: Pro Kontra Pekerja Tanggapi Wacana Ganjil Genap bagi Motor dan Mobil di Jakarta

"Hari ini mau kita semprot lagi ke sana. Kemarin juga saya sidak ke sana, agar kepala pasar peduli dengan pasarnya. Karena yang dekat dengan masyarakat, kepala pasar. Setiap hari berinteraksi, protokol kesehatan harus disiapkan mulai cucian tangan, hand sanitizer, disinfektan penyemprotan, termasuk memakai masker," ujar Anwar.

Sebelumnya diberitakan, di Pasar Perumnas Klender sudah 20 pedagang dinyatakan positif Covid-19 berdasarkan hasil swab test yang telah dilaksanalan dua kali di pasar tersebut.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X