Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Fakta Temuan Jasad TKW Asal Tangerang dalam Koper di Arab Saudi...

Kompas.com - 02/12/2020, 23:02 WIB
Ivany Atina Arbi,
Nursita Sari

Tim Redaksi

Sumber

TANGERANG, KOMPAS.com - Seorang tenaga kerja wanita (TKW) asal Tangerang, Banten, bernama Afryani dilaporkan tewas dan jenazahnya ditemukan di dalam koper di pinggir jalan Kota Mekkah, Arab Saudi, pada Minggu (29/11/2020).

Dilansir dari Warta Kota, wanita berusia 18 tahun tersebut bertolak ke Arab Saudi pada Januari tahun ini untuk bekerja.

Ia diajak oleh seorang kenalan yang tinggal tidak jauh dari kediamannya di Kampung Bakung RT 004 RW 001 Desa Bakung, Kecamatan Kronjo, Kabupaten Tangerang.

Meski berstatus sebagai TKW, ternyata nama Afryani tidak tercatat di data Kementerian Ketenagakerjaan Republik Indonesia, sehingga dapat dikatakan bahwa ia bekerja secara ilegal.

Baca juga: Hasil Visum Jasad Wanita WNI dalam Koper di Arab Saudi Tak Ada Tanda Kekerasan

Hal ini turut dikonfirmasi oleh Camat Kronjo, Tibi, pada Rabu (2/12/2020).

"Dia (Afryani) memang merupakan warga kami. Dia TKI ilegal bekerja di Arab Saudi," ujar dia.

Tibi menambahkan bahwa wanita tersebut diketahui sempat kabur dari majikannya di Arab Saudi dan mencoba untuk pulang kembali ke Tangerang.

Afryani diduga kabur untuk menghindari tindak kekerasan yang dilakukan oleh majikannya.

"Dia kabur, mau lapor ke Dubes atau pihak kepolisan kan susah dikarenakan statusnya sebagai TKI ilegal," kata Tibi.

Baca juga: 12 TKI Ilegal Diselamatkan dari Upaya Penyelundupan ke Luar Negeri

Meninggal karena sakit

Meski diduga sering mendapat perlakuan kasar dari majikannya, Afryani diketahui meninggal karena sakit.

Sebelum menghembuskan nafas terakhirnya, Afryani sempat dibantu oleh temannya yang juga bekerja sebagai TKI. Namun, nyawanya tetap tidak dapat tertolong.

Temannya yang kebingungan menangani jenazah Afryani kemudian memutuskan untuk memasukkannya ke dalam koper, yang kemudian dibuang di pinggir jalan.

 "Setelah sakit dan akhirnya meninggal, sulit untuk menguburnya. Sehingga dimasukan ke dalam koper lalu mayatnya dibuang," ungkap Tibi.

Pria itu pun mengaku bahwa ia tengah berkoordinasi dengan pihak Kementerian Ketenagakerjaan dan Kedutaan Besar Republik Indonesia di Arab Saudi terkait pemulangan jenazah yang saat ini masih berada di Arab Saudi.

Pemerintah Kabupaten Tangerang juga tengah menindaklanjuti proses pemulangan jenazah korban.

Halaman:
Sumber
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Keluarga Ini Liburan Saat Puncak Arus Balik: Supaya Enggak Bentrok Sama yang Mudik

Keluarga Ini Liburan Saat Puncak Arus Balik: Supaya Enggak Bentrok Sama yang Mudik

Megapolitan
Cerita Mereka yang Mudik ke Jakarta dan Kembali Merantau ke Luar Ibu Kota

Cerita Mereka yang Mudik ke Jakarta dan Kembali Merantau ke Luar Ibu Kota

Megapolitan
Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Enaknya jadi Alpin Sekeluarga, Mudik ke Kebumen dan Balik ke Jakarta Tak Keluar Uang Sepeser pun

Megapolitan
Biaya Ramah di Kantong jadi Alasan Wisatawan Pilih Pulau Pari Sebagai Destinasi Libur Lebaran 2024

Biaya Ramah di Kantong jadi Alasan Wisatawan Pilih Pulau Pari Sebagai Destinasi Libur Lebaran 2024

Megapolitan
Keamanan Angkutan Wisatawan ke Kepulauan Seribu Diperketat Selama Libur Lebaran

Keamanan Angkutan Wisatawan ke Kepulauan Seribu Diperketat Selama Libur Lebaran

Megapolitan
Mudik Lebaran yang Terasa Singkat, Besok Harus Bekerja Lagi...

Mudik Lebaran yang Terasa Singkat, Besok Harus Bekerja Lagi...

Megapolitan
Kemenhub Jamin Wisatawan di Kepulauan Seribu Tak Kena Pungli Lagi

Kemenhub Jamin Wisatawan di Kepulauan Seribu Tak Kena Pungli Lagi

Megapolitan
Pertama Kalinya Mey Menginjakkan Kaki di Jakarta: Saya Mau Cari Uang

Pertama Kalinya Mey Menginjakkan Kaki di Jakarta: Saya Mau Cari Uang

Megapolitan
Tarif Kapal ke Kepulauan Seribu Dipastikan Tak Naik Meski Libur Lebaran

Tarif Kapal ke Kepulauan Seribu Dipastikan Tak Naik Meski Libur Lebaran

Megapolitan
Rekayasa Lalin Saat Arus Mudik Bikin Keberangkatan Bus di Terminal Kampung Rambutan Terlambat

Rekayasa Lalin Saat Arus Mudik Bikin Keberangkatan Bus di Terminal Kampung Rambutan Terlambat

Megapolitan
Dishub DKI Jakarta Kempiskan Puluhan Ban Kendaraan yang Parkir Liar di Monas

Dishub DKI Jakarta Kempiskan Puluhan Ban Kendaraan yang Parkir Liar di Monas

Megapolitan
Arus Balik Wisatawan di Pulau Pari Diprediksi Terjadi Sampai Esok Hari

Arus Balik Wisatawan di Pulau Pari Diprediksi Terjadi Sampai Esok Hari

Megapolitan
Tetap Olahraga Meski Tak Ada CFD, Warga: Sudah Sebulan Libur Olahraga karena Puasa

Tetap Olahraga Meski Tak Ada CFD, Warga: Sudah Sebulan Libur Olahraga karena Puasa

Megapolitan
Ancol Tambah Personel 'Lifeguard' dan Pengeras Suara Antisipasi Anak Terpisah dari Orangtua

Ancol Tambah Personel 'Lifeguard' dan Pengeras Suara Antisipasi Anak Terpisah dari Orangtua

Megapolitan
Kronologi Warga Makasar Diserang Gerombolan Pemuda Pakai Celurit Hingga Kabur Lewat Kali

Kronologi Warga Makasar Diserang Gerombolan Pemuda Pakai Celurit Hingga Kabur Lewat Kali

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com