Kompas.com - 03/02/2021, 12:57 WIB
Alissa Eckert dan Dan Higgins, ilustrator dari Centers for Disease Control and Prevention, diminta untuk membuat ilustrasi virus corona yang mampu menarik perhatian publik.(the new york times) KOMPAS.com/MUHAMMAD NAUFALAlissa Eckert dan Dan Higgins, ilustrator dari Centers for Disease Control and Prevention, diminta untuk membuat ilustrasi virus corona yang mampu menarik perhatian publik.(the new york times)

JAKARTA, KOMPAS.com - Sekretaris Komisi E DPRD DKI Jakarta, Jhonny Simanjuntak, menyarankan Pemerintah Provinsi DKI mengajak masyarakat di tingat RT dan RW turut mengawasi penegakan aturan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) selama pandemi Covid-19.

Menurut Jhonny, penularan Covid-19 rawan terjadi di permukiman-permukiman padat dan pasar tradisional karena banyak orang di tempat-tempat itu tidak disiplin terapkan protokol kesehatan (prokes).

"Kelemahan Pemprov DKI adalah kurang melibatkan masyarakat," kata Jhonny kepada Kompas.com, Selasa (2/2/2021).

Baca juga: PSBB Tak Efektif, Wagub DKI Sebut Warga Jakarta Banyak Keluar Rumah di Akhir Pekan

Masyarakat saat ini, ujar Jhonny, tidak bisa hanya mengandalkan pemerintah untuk mencegah penularan Covid-19. Mereka juga perlu berperan aktif dalam menjaga lingkungannya.

Jhonny menyarankan, Pemprov DKI Jakarta bisa mengajak ibu-ibu PKK, jumantik, atau memperkuat siskamling dan relawan di permukiman warga guna memberikan penyuluhan dan sanksi sosial kepada para pelanggar aturan. Pemprov DKI Jakarta juga bisa mengajak para tokoh masyarakat maupun tokoh agama.

"Saya sadar, kita tidak bisa lagi hanya mengandalkan kepada Satpol PP, kelurahan, dan sebagainya. Nah ayo kita ajak masyarakat," kata  dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Guna meningkatkan semangat masyarakat, Jhonny menyarankan, Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan beserta jajarannya perlu aktif turun ke masyarakat. Hal itu akan memberikan efek psikologis kepada warga untuk turut menjaga protokol kesehatan khususnya di lingkungan tempat tinggal.

"Jangan hanya memperkuat narasi, tapi implementasi kurang," ujar dia.

Pemprov DKI Jakarta, kata dia, jangan hanya berfokus pada penanganan wabah tetapi juga pada pencegahan.

"Saya pikir kalau Jakarta seperti itu luar biasa. Ini yang mau saya katakan adalah, kita jangan hanya terfokus pada pengobatan tapi juga pada pencegahan, preventif," ucap Jhonny.

Halaman:


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Covid-19 pada Anak Naik Pesat, Pemkot Bekasi Akan Gencarkan Vaksinasi

Kasus Covid-19 pada Anak Naik Pesat, Pemkot Bekasi Akan Gencarkan Vaksinasi

Megapolitan
Tambah 235, Total Kasus Covid-19 di Kota Bogor Capai 32.875

Tambah 235, Total Kasus Covid-19 di Kota Bogor Capai 32.875

Megapolitan
Pemprov DKI Wacanakan Vaksinasi Covid-19 Jadi Syarat Masuk Tempat Hiburan

Pemprov DKI Wacanakan Vaksinasi Covid-19 Jadi Syarat Masuk Tempat Hiburan

Megapolitan
Tabrak Motor lalu Jatuh ke Kolong Truk, Pemotor di Bogor Tewas

Tabrak Motor lalu Jatuh ke Kolong Truk, Pemotor di Bogor Tewas

Megapolitan
Cerita Pedagang Bunga di Tangsel, Penjualan Kembang Sepi, tapi Banyak Pesanan Karangan Dukacita

Cerita Pedagang Bunga di Tangsel, Penjualan Kembang Sepi, tapi Banyak Pesanan Karangan Dukacita

Megapolitan
Joe Biden Prediksi Jakarta Tenggelam 10 Tahun Lagi, Ini Tanggapan Wagub DKI

Joe Biden Prediksi Jakarta Tenggelam 10 Tahun Lagi, Ini Tanggapan Wagub DKI

Megapolitan
Pemkot Bogor Siapkan Isi Ulang Oksigen di Tiap Kecamatan untuk Warga Isoman

Pemkot Bogor Siapkan Isi Ulang Oksigen di Tiap Kecamatan untuk Warga Isoman

Megapolitan
Besok, 500 Santri di Pamulang Akan Divaksinasi Covid-19

Besok, 500 Santri di Pamulang Akan Divaksinasi Covid-19

Megapolitan
Polisi Panggil Pemilik Mobil yang Diduga Halangi Ambulans Saat Jemput Pasien Kritis

Polisi Panggil Pemilik Mobil yang Diduga Halangi Ambulans Saat Jemput Pasien Kritis

Megapolitan
3.327 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Hari Ini, Positivity Rate Masih di Atas Standar Aman

3.327 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta Hari Ini, Positivity Rate Masih di Atas Standar Aman

Megapolitan
Berkas Kasus Video Syur Gisel dan Nobu Belum Rampung, Kejati: Masih di Polda Metro

Berkas Kasus Video Syur Gisel dan Nobu Belum Rampung, Kejati: Masih di Polda Metro

Megapolitan
Bukti Vaksinasi Covid-19 Akan Jadi Syarat Pelonggaran Aktivitas Publik di Jakarta

Bukti Vaksinasi Covid-19 Akan Jadi Syarat Pelonggaran Aktivitas Publik di Jakarta

Megapolitan
Sepeda Gunung Senilai Rp 100 Jutaan di Pamulang Raib Digondol Maling

Sepeda Gunung Senilai Rp 100 Jutaan di Pamulang Raib Digondol Maling

Megapolitan
Anies: Kematian Pasien Covid-19 yang Sudah Divaksinasi Hanya 13 dari 100.000 Penduduk

Anies: Kematian Pasien Covid-19 yang Sudah Divaksinasi Hanya 13 dari 100.000 Penduduk

Megapolitan
Pemprov DKI Penuhi Target Vaksinasi Covid-19, Lebih Cepat Sebulan dari Tenggat Jokowi

Pemprov DKI Penuhi Target Vaksinasi Covid-19, Lebih Cepat Sebulan dari Tenggat Jokowi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X