Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hotel Kapsul Futuristik Kini Hadir di Bandara Soekarno-Hatta, Biaya Menginap Mulai dari Rp 200.000

Kompas.com - 08/03/2021, 12:19 WIB
Ivany Atina Arbi

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com - Bandara Soekarno-Hatta (Soetta), di Tangerang, Banten, kini menghadirkan hotel kapsul futuristik dengan biaya sewa yang murah bagi para traveler.

Dilansir Wartakotalive.com, harga hotel kapsul dibanderol mulai dari Rp 200.000 untuk penggunaan 9 jam, Rp 300.000 untuk 24 jam, dan Rp 450.000-Rp 500.000 untuk rommbox.

Roombox sendiri merupakan kamar serupa kapsul namun dengan dimensi yang lebih luas, sehingga cukup untuk menampung 2-3 orang.

Sementara kapsul memiliki luas 1,3 meter x 2 meter dan hanya bisa ditempati oleh 1 orang.

Baca juga: Antisipasi Penyebaran Mutasi Virus Corona B.1.1.7, Ini Langkah Bandara Soekarno-Hatta

Fasilitas yang tersedia di hotel kapsul bandara berupa kasur, bantal, selimut, televisi, headphone, USB charging port, ambient light, pendingin udara, WiFi, dan cermin.

Fasilitas berupa loker dan kamar mandi disediakan di area hotel di luar kapsul.

Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) Muhammad Awaluddin menyebutkan, konsep hotel kapsul ini selaras dengan konsep pengembangan smart airport atau digital airport di Bandara Soetta.

"Untuk di Terminal 3 sendiri, hotel kapsul sudah ada sejak 2018 dan pada Februari 2020 sudah ada di Terminal 2. Layanan ini merupakan yang pertama di Indonesia, dan dikembangkan oleh Bandara Soetta," ujar Awaluddin pada Live Instagram ‘AP2 Comes to You’, dikutip Senin (8/3/2021).

Baca juga: 300 Karyawan Bandara Soekarno-Hatta Divaksinasi Covid-19

Ia juga mengatakan, keberadaan hotel kapsul ini dapat mengakomodir permintaan terhadap penginapan di bandara.

Direktur PT Capsule Indonesia Rudy Josano mengatakan, hotel kapsul ini dapat menjadi alternatif penginapan terjangkau bagi para traveler.

Artikel ini telah tayang di Wartakotalive dengan judul "Bandara Soekarno-Hatta Hadirkan Hotel Kapsul Futuristik dengan Biaya Menginap Mulai dari Rp 200.000".

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Usahanya Ditutup Paksa, Pemilik Restoran di Kebon Jeruk Bakal Tempuh Jalur Hukum jika Upaya Mediasi Gagal

Usahanya Ditutup Paksa, Pemilik Restoran di Kebon Jeruk Bakal Tempuh Jalur Hukum jika Upaya Mediasi Gagal

Megapolitan
Aktor Utama Pabrik Narkoba di Bogor Masih Buron, Polisi: Sampai Lubang Semut Pun Kami Cari

Aktor Utama Pabrik Narkoba di Bogor Masih Buron, Polisi: Sampai Lubang Semut Pun Kami Cari

Megapolitan
Polisi Amankan 8 Orang Terkait Kasus Pembacokan Remaja di Depok, 4 Ditetapkan Tersangka

Polisi Amankan 8 Orang Terkait Kasus Pembacokan Remaja di Depok, 4 Ditetapkan Tersangka

Megapolitan
Bukan Melompat, Disdik DKI Sebut Siswa SMP Jaksel Terpeleset dari Lantai 3

Bukan Melompat, Disdik DKI Sebut Siswa SMP Jaksel Terpeleset dari Lantai 3

Megapolitan
Insiden Siswa SMP Lompat dari Lantai 3, KPAI Minta Disdik DKI Pasang Sarana Keselamatan di Sekolah

Insiden Siswa SMP Lompat dari Lantai 3, KPAI Minta Disdik DKI Pasang Sarana Keselamatan di Sekolah

Megapolitan
3 Saksi Diperiksa Polisi dalam Kasus Dugaan Penistaan Agama yang Jerat Pejabat Kemenhub

3 Saksi Diperiksa Polisi dalam Kasus Dugaan Penistaan Agama yang Jerat Pejabat Kemenhub

Megapolitan
Seorang Pria Tewas Tertabrak Kereta di Matraman

Seorang Pria Tewas Tertabrak Kereta di Matraman

Megapolitan
Disdik DKI Bantah Siswa di Jaksel Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah karena Dirundung

Disdik DKI Bantah Siswa di Jaksel Lompat dari Lantai 3 Gedung Sekolah karena Dirundung

Megapolitan
BNN Masih Koordinasi dengan Filipina Soal Penjemputan Gembong Narkoba Johan Gregor Hass

BNN Masih Koordinasi dengan Filipina Soal Penjemputan Gembong Narkoba Johan Gregor Hass

Megapolitan
Polisi Minta Keterangan MUI, GBI, dan Kemenag Terkait Kasus Dugaan Penistaan Agama Pendeta Gilbert

Polisi Minta Keterangan MUI, GBI, dan Kemenag Terkait Kasus Dugaan Penistaan Agama Pendeta Gilbert

Megapolitan
Walkot Depok: Bukan Cuma Spanduk Supian Suri yang Kami Copot...

Walkot Depok: Bukan Cuma Spanduk Supian Suri yang Kami Copot...

Megapolitan
Satpol PP Copot Spanduk Supian Suri, Walkot Depok: Demi Allah, Saya Enggak Nyuruh

Satpol PP Copot Spanduk Supian Suri, Walkot Depok: Demi Allah, Saya Enggak Nyuruh

Megapolitan
Polisi Bakal Panggil Indonesia Flying Club untuk Mengetahui Penyebab Jatuhnya Pesawat di BSD

Polisi Bakal Panggil Indonesia Flying Club untuk Mengetahui Penyebab Jatuhnya Pesawat di BSD

Megapolitan
Siswi SLB di Jakbar Dicabuli hingga Hamil, KPAI Siapkan Juru Bahasa Isyarat dan Pendampingan

Siswi SLB di Jakbar Dicabuli hingga Hamil, KPAI Siapkan Juru Bahasa Isyarat dan Pendampingan

Megapolitan
Ada Pembangunan Saluran Penghubung di Jalan Raya Bogor, Rekayasa Lalu Lintas Diterapkan

Ada Pembangunan Saluran Penghubung di Jalan Raya Bogor, Rekayasa Lalu Lintas Diterapkan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com