Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Di Balik Zona Merah Krukut, Dapur Umum Micro Lockdown Wujud Saling Dukung Warga di Tengah Badai Covid-19

Kompas.com - 17/01/2022, 09:34 WIB
Mita Amalia Hapsari,
Irfan Maullana

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Berawal dari satu kasus Covid-19 varian omicron yang terungkap, dan 88 kasus Covid-19. Kini warga Krukut harus dibayang-bayangi paparan virus tersebut, yang bisa saja sudah berada di balik punggung mereka.

Rasanya tak ada pilihan lain bagi warga Kelurahan Krukut, Kecamatan Tamansari, Jakarta Barat, selain harus saling mendukung satu sama lain.

Khususnya warga RW 02 Krukut, yang tengah mematuhi aturan karantina wilayah. Kini mereka berada di satu kapal perjuangan yang sama. Berusaha keras agar tetap sehat, sembari mendayung bersama, menerjang badai Covid-19 yang dapat menenggelamkan siapa saja.

Baca juga: 1.026 Warga Krukut Sudah Dites PCR, 67 Orang di Antaranya Positif Covid-19

Bentuk saling dukung itu terlihat dari dua dapur umum yang terletak di Kantor Kelurahan Krukut dan di dalam area karantina itu sendiri.

Lurah Krukut Ilham Nurkarin mengatakan Dapur Umum di dalam area karantina, didukung oleh pihak Polsek Tamansari, sedangkan di Kantor Kelurahan didukung secara swadaya.

"Secara bergantian menyuplai makanan untuk warga yang membutuhkan. Kalau Dapur Umum di Kantor Kelurahan itu swadaya, sumbangan dari aparat sipil negara (ASN), ada juga yang dari warga," kata Ilham saat dikonfirmasi, Senin (17/1/2022).

Baca juga: Cerita Kurir Bingung dan Takut Antar Paket ke Warga di Lokasi Micro Lockdown Krukut

Selain didanai dari sumbangan swadaya, keperluan konsumsi warga juga ditangani secara swadaya oleh petugas Pembinaan Kesejahteraan Keluarga (PKK) Krukut.

"Kalau tim masaknya dari petugas PKK Krukut, jumlahnya ada lima orang," kata Ilham.

Sementara itu, di sebuah warung kecil di ujung area karantina di Jalan Krukut Pasar. Atau lebih tepatnya berjarak 7 meter dari pos pembatas wilayah karantina mikro atau micro lockdown.

Di bagian depan Warung itu bertuliskan "Dapur Umum Mikro Lockdown", seraya mengungkapkan pada setiap orang yang melintas.

Salah satu juru masak di warung tersebut, Ipah (50), mengatakan bahwa ia dan sejumlah rekannya memasak untuk para warga yang membutuhkan.

"Jadi ini dapur umum buat yang kena musibah. Jadi kami masak di sini, lalu makanannya kami bungkus dengan boks, lalu diantar ke lokasi oleh petugas," kata Ipah beberapa waktu lalu.

Ipah menceritakan, dia dan rekannya telah memasak 100 boks makanan dengan menu nasi, ayam goreng, sayur capcay dan tempe, serta sambal. Makanan itu terlihat dibungkus rapi dalam sebuah boks berwarna putih dan ditutup rapat.

Untuk warga yang membutuhkan

Ilham mengatakan, bantuan konsumsi berupa makanan matang tersebut hanya tersedia sekitar 100 boks makanan saja.

Ia mengatakan mustahil bagi pihaknya untuk menyuplai makanan matang untuk 2.700 warga di dalam wilayah karantina mikro.

"Tapi tidak kita beri semua, karena ada 2.700 warga jadi kita prioritaskan warga yang membutuhkan. Kita siapkan hanya 100 boks," kata Ilham.

Ia menjelaskan, bantuan makanan matang itu diprioritaskan kepada warga yang belum mendapat bantuan sembako.

"Jadi selama mereka belum dapat bantuan dan mereka membutuhkan, maka mereka adalah sasaran kita. Sebab, kalau tidak ada bantuan, mereka tidak makan," imbuh Ilham.

Ia menyebut sebagian warga yang membutuhkan sudah menerima bantuan dari Dinas Sosial DKI Jakarta, Pemerintah Kota Jakarta Barat dan TNI-Polri, maupun donatur warga lainnya.

Termasuk, 40 pasien Covid-19 yang tengah menjalani karantina mandiri di kediaman masing-masing.

Bantuan itu berupa minyak goreng, ikan kaleng, mie instan, biskuit, vitamin, dan masker.

Namun demikian, pihaknya tak menutup tangan bagi donatur yang ingin memberikan bantuan kepada warganya berupa makanan dan minuman sehat, maupun kebutuhan lainnya.

Adapun temuan kasus positif Covid-19 di Kelurahan Krukut kini bertambah menjadi 89 kasus, satu di antaranya telah terkonfirmasi varian omicron.

Sebagian pasien telah dirujuk ke Wisma Atlet Kemayoran, sebagian lainnya masih isolasi mandiri di kediaman masing-masing.

Akibatnya, satu wilayah RW 02 Krukut dengan 2.700 jiwa di dalamnya, telah diberlakukan micro lockdown.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Korban Penipuan 'Deka Reset' 45 Orang, Kerugian Capai Rp 3 Miliar

Korban Penipuan "Deka Reset" 45 Orang, Kerugian Capai Rp 3 Miliar

Megapolitan
3.772 Kendaraan di DKI Ditilang karena Lawan Arah, Pengamat : Terkesan Ada Pembiaran

3.772 Kendaraan di DKI Ditilang karena Lawan Arah, Pengamat : Terkesan Ada Pembiaran

Megapolitan
Polisi Tangkap Pelaku Kecelakaan Beruntun di Jalan Kartini Depok

Polisi Tangkap Pelaku Kecelakaan Beruntun di Jalan Kartini Depok

Megapolitan
Marketing Deka Reset Ditangkap, Pemilik Masih Buron dan Disebut Berpindah-pindah Tempat

Marketing Deka Reset Ditangkap, Pemilik Masih Buron dan Disebut Berpindah-pindah Tempat

Megapolitan
Enam RT di Rawajati Terendam Banjir, Warga Singgung Proyek Normalisasi

Enam RT di Rawajati Terendam Banjir, Warga Singgung Proyek Normalisasi

Megapolitan
Polisi Tangkap Satu Tersangka Penipuan Jual-Beli Mobil Bekas Taksi 'Deka Reset'

Polisi Tangkap Satu Tersangka Penipuan Jual-Beli Mobil Bekas Taksi "Deka Reset"

Megapolitan
Kecelakaan di Flyover Tambora Jakbar: Ojol Tewas Ditabrak Truk

Kecelakaan di Flyover Tambora Jakbar: Ojol Tewas Ditabrak Truk

Megapolitan
Banjir Rendam 6 RT di Rawajati Jaksel

Banjir Rendam 6 RT di Rawajati Jaksel

Megapolitan
Banjir di Kebon Pala Jatinegara, Warga: Ketinggian Langsung 2 Meter!

Banjir di Kebon Pala Jatinegara, Warga: Ketinggian Langsung 2 Meter!

Megapolitan
Pekan Depan, KASN Rilis Hasil Laporan Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN oleh Supian Suri

Pekan Depan, KASN Rilis Hasil Laporan Dugaan Pelanggaran Netralitas ASN oleh Supian Suri

Megapolitan
Tentukan Jumlah Pantarlih hingga Anggaran Pilgub, KPU Jakarta Gelar Rakor Pemetaan TPS

Tentukan Jumlah Pantarlih hingga Anggaran Pilgub, KPU Jakarta Gelar Rakor Pemetaan TPS

Megapolitan
Pagi Ini, Banjir Rendam 38 RT di Jakarta Akibat Hujan dan Luapan Kali

Pagi Ini, Banjir Rendam 38 RT di Jakarta Akibat Hujan dan Luapan Kali

Megapolitan
KPU Jakarta Petakan TPS Jelang Pilkada 2024: Jumlah DPT 600 Orang Per TPS

KPU Jakarta Petakan TPS Jelang Pilkada 2024: Jumlah DPT 600 Orang Per TPS

Megapolitan
Bawaslu Depok Tidak Temukan Jejak Dugaan Supian Suri Lakukan Politik Praktis

Bawaslu Depok Tidak Temukan Jejak Dugaan Supian Suri Lakukan Politik Praktis

Megapolitan
KPU Jakarta Bakal Luncurkan Maskot dan Jingle Pilkada 2024

KPU Jakarta Bakal Luncurkan Maskot dan Jingle Pilkada 2024

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com