Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Derap Langkah Ayumi Putri Sasaki Menuju Istana...

Kompas.com - 27/08/2022, 19:38 WIB
Kristian Erdianto,
Krisiandi

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Ayumi Putri Sasaki tak menyangka bisa menjejakkan kaki di Istana Merdeka. Apalagi sebagai anggota Pasukan Pengibar Bendera Pusaka (Paskibraka).

Namun, Rabu (17/8/2022) Ayumi ada di Istana Merdeka. Keberadaannya bahkan disaksikan jutaan pasang mata. Termasuk oleh Presiden Joko Widodo dan para pejabat negara. 

Hari itu, remaja kelahiran Banyuwangi 3 Agustus 2005 ini jadi Paskibraka yang bertugas sebagai pembawa bendera pusaka pada Upacara Penurunan Bendera Sang Merah Putih. Hari Kemerdekaan 17 Agustus 2022 jadi torehan sejarah untuk Ayumi. 

Ayumi ingat perasaannya saat Presiden Joko Widodo mengukuhkan ia dan 67 rekannya sebagai Paskibraka pada 15 Agustus atau dua hari sebelum upacara Hari Kemerdekaan di Istana yang sakral. Saat itu, ada rasa bangga bercampur haru.

Baca juga: Cerita Pembawa Baki Bendera yang Hindari Kontak Mata dengan Jokowi agar Tidak Grogi

Ayum terharu karena perjuangannya yang panjang untuk menjadi Paskibraka di Istana. 

Ayumi bercerita, setiap anggota Paskibraka diseleksi mulai dari tingkat kecamatan, kabupaten/kota, hingga provinsi. Kemudian setiap provinsi mengirimkan dua siswa, putra dan putri, ke tingkat nasional.

Upacara pengukuhan diawali dengan menyanyikan lagu kebangsaan Indonesia Raya dan mengheningkan cipta. Setelah itu mereka mengucapkan Ikrar Putra Indonesia yang dipandu Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Yudian Wahyudi.

Jantung Ayumi berdegup kencang ketika Presiden Jokowi itu menghampirinya dan bersalaman.

“Bertemu dengan orang yang sangat penting dan berarti di Indonesia, tidak bisa diutarakan, cuma bisa merasakan dalam hati,” ujar Ayumi, saat ditemu di kawasan Petojo Utara, Jakarta Pusat, Kamis (18/8/2022).

Baca juga: I Dewa Ayu Firsty, Paskibraka Pembawa Bendera di Upacara HUT Ke-77 RI, Siswi SMAN 2 Kudus

Perjalanan menuju Istana tidak dilalui Ayumi dengan mudah. Saat mendaftar sebagai anggota Paskibraka, ia harus memenuhi kriteria fisik yang ditentukan, misalnya tinggi badan minimal untuk putri 167 sentimeter.

Selain itu, ada tes kesehatan fisik. Ayumi harus mampu berlari selama 12 menit, melakukan push-up, sit up, hingga shuttle run. Serangkaian seleksi lainnya yakni wawancara tentang kewarganegaraan, akademik, dan tentunya baris-berbaris. Sejak di Sekolah Dasar, Ayumi sudah terbiasa mengikuti lomba keterampilan baris-berbaris (LKBB).

Akhirnya, remaja yang bercita-cita menjadi polisi itu berhasil lolos mewakili Jawa Timur, bersama Abimanyu Farrela Andhika Kusuma dari Pasuruan.

Ayumi Putri Sasaki yang merupakan perwakilan dari Provinsi Jawa Timur terpilih sebagai pembawa bendera sang saka Merah Putih saat upacara penurunan bendera di Istana Merdeka, Rabu (17/8/2022). Dok. Sekretariat Presiden Ayumi Putri Sasaki yang merupakan perwakilan dari Provinsi Jawa Timur terpilih sebagai pembawa bendera sang saka Merah Putih saat upacara penurunan bendera di Istana Merdeka, Rabu (17/8/2022).

Ayumi berangkat dari Surabaya ke Jakarta pada 15 Juni 2022. Selama satu bulan penuh dia harus menjalani karantina, pendidikan, dan pelatihan di Widya Mandala Krida Bakti Pramuka (Wiladatika), Cibubur.

Di sana, ketahanan fisik dan kemampuan baris-berbarisnya kembali dilatih. Setiap hari ia harus bangun pukul 04.00 WIB kemudian beribadah dan olahraga.

Untuk menjaga kondisi tubuh, setiap anggota Paskibraka diberikan asupan dua butir telur rebus dan susu setiap pagi.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Harga Pepaya di Pasar Induk Kramatjati Anjlok, Pedagang: Tombok Terus

Harga Pepaya di Pasar Induk Kramatjati Anjlok, Pedagang: Tombok Terus

Megapolitan
Pilkada Kota Bogor 2024, Golkar Prioritaskan Koalisi dengan Partai Pengusung Prabowo-Gibran

Pilkada Kota Bogor 2024, Golkar Prioritaskan Koalisi dengan Partai Pengusung Prabowo-Gibran

Megapolitan
Amankan Penetapan Presiden-Wakil Presiden 2024, Polda Metro Kerahkan 4.051 Personel Gabungan

Amankan Penetapan Presiden-Wakil Presiden 2024, Polda Metro Kerahkan 4.051 Personel Gabungan

Megapolitan
Pedagang di Pasar Induk Kramatjati Buang Puluhan Ton Pepaya karena Pembeli Belum Balik ke Jakarta

Pedagang di Pasar Induk Kramatjati Buang Puluhan Ton Pepaya karena Pembeli Belum Balik ke Jakarta

Megapolitan
Politisi PAN dan Golkar Bogor Bertemu, Persiapkan Koalisi untuk Pilkada 2024

Politisi PAN dan Golkar Bogor Bertemu, Persiapkan Koalisi untuk Pilkada 2024

Megapolitan
Nasib Tiktoker Galihloss Pelesetkan Kalimat Taawuz Berujung Terseret Kasus Penistaan Agama

Nasib Tiktoker Galihloss Pelesetkan Kalimat Taawuz Berujung Terseret Kasus Penistaan Agama

Megapolitan
Teganya Agusmita yang Tinggalkan Kekasihnya Saat Sedang Aborsi di Kelapa Gading, Akhirnya Tewas karena Pendarahan

Teganya Agusmita yang Tinggalkan Kekasihnya Saat Sedang Aborsi di Kelapa Gading, Akhirnya Tewas karena Pendarahan

Megapolitan
Antisipasi Demo saat Penetapan Prabowo-Gibran di KPU, Warga Diimbau Cari Jalan Alternatif

Antisipasi Demo saat Penetapan Prabowo-Gibran di KPU, Warga Diimbau Cari Jalan Alternatif

Megapolitan
Pendapatan Meningkat 13 Persen, PT KCI Raup Rp 88 Miliar Selama Periode Lebaran 2024

Pendapatan Meningkat 13 Persen, PT KCI Raup Rp 88 Miliar Selama Periode Lebaran 2024

Megapolitan
Soal Penambahan Lift dan Eskalator di Stasiun Cakung, KCI Koordinasi dengan Kemenhub

Soal Penambahan Lift dan Eskalator di Stasiun Cakung, KCI Koordinasi dengan Kemenhub

Megapolitan
Pengurus PAN Sambangi Kantor Golkar Bogor, Sinyal Pasangan Dedie-Rusli pada Pilkada 2024?

Pengurus PAN Sambangi Kantor Golkar Bogor, Sinyal Pasangan Dedie-Rusli pada Pilkada 2024?

Megapolitan
Aduan Masalah THR Lebaran 2024 Menurun, Kadisnaker: Perusahaan Mulai Stabil Setelah Pandemi

Aduan Masalah THR Lebaran 2024 Menurun, Kadisnaker: Perusahaan Mulai Stabil Setelah Pandemi

Megapolitan
Disnaker DKI Terima Aduan terhadap 291 Perusahaan soal Pembayaran THR Lebaran 2024

Disnaker DKI Terima Aduan terhadap 291 Perusahaan soal Pembayaran THR Lebaran 2024

Megapolitan
Wanita Hamil yang Tewas di Kelapa Gading Sedang Mengandung Empat Bulan

Wanita Hamil yang Tewas di Kelapa Gading Sedang Mengandung Empat Bulan

Megapolitan
Pergaulan Buruk Buat Selebgram Chandrika Chika Ditangkap Polisi karena Konsumsi Narkoba...

Pergaulan Buruk Buat Selebgram Chandrika Chika Ditangkap Polisi karena Konsumsi Narkoba...

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com