Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS METRO

Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan Kaki Palsu dari Keluarga Almarhum Hadi Waluyo

Kompas.com - 02/01/2023, 10:37 WIB
Fransisca Andeska Gladiaventa,
Mikhael Gewati

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Layanan Kesehatan Cuma-Cuma (LKC) Dompet Dhuafa menyalurkan donasi berupa kaki palsu Endoskeletal Prosthesis kepada lima orang penerima manfaat di pusat pelayanan kesehatan PT Pratama Sentra Rehabilitasi, Serpong, Tangerang, Kamis (29/12/2022).

Untuk diketahui, bantuan tersebut merupakan amanah donasi zakat persembahan dari keluarga almarhum (alm.) Hadi Waluyo untuk dhuafa berkebutuhan khusus. Adapun lima orang penerima manfaat, terdiri dari tiga laki-laki dewasa, satu wanita, dan satu anak laki-laki.

Salah satu penerima manfaat, Bayu (12), ditemani sang ayah bercerita bahwa ia sejak lahir sudah mengalami penyakit yang menyebabkan kehilangan kakinya.

Bayu dan sang ayah mengaku berterima kasih setelah mendapatkan bantuan kaki palsu secara gratis tersebut. Apalagi ayahnya hanyalah ojek online, yang sebelumnya berprofesi sebagai buruh pabrik sepatu dan terkena pemutus hubungan kerja (PHK).

Baca juga: Persiapkan Program Dai Ambassador, Dompet Dhuafa Gelar International Da’wah Outlook 2022

Bayu penerima manfaat bantuan kaki palsu Endoskeletal ProsthesisDOK. Humas Dompet Dhuafa Bayu penerima manfaat bantuan kaki palsu Endoskeletal Prosthesis

“Sejak tahu dia (Bayu) lahir dan mengalami penyakit tersebut, tentu kaget dan bingung harus bagaimana. Tapi kami berusaha dan jalani anugerah ini," ujar Ayah Bayu.

"Alhamdulillah sekarang Bayu dapat bantuan kaki palsu dari LKC Dompet Dhuafa secara gratis, karena kalau beli harganya juga lumayan,” ungkap Ayah Bayu dalam keterangan pers yang diterima Kompas.com, Senin (2/1/2023).

Hal senada juga dirasakan oleh Jamaludin Purba. Pria berusia 45 tahun ini harus kehilangan sebagian pendapatan akibat dari keputusannya dalam mengamputasi bagian kaki kanannya.

Namun, semburat senyum tak mampu ia bending ketika mencoba kembali berdiri dan melatih kembali memori langkahnya setelah menggunakan kaki palsu.

Baca juga: Hadiri Zakat Expo 2022, Dompet Dhuafa Gelar Plenary Talkshow bersama 5 Local Heroes

“Senang banget bisa punya kaki palsu, karena sejak sakit menjalani pekerjaan dirasa jadi kurang maksimal. Bahkan, tempat kerja juga mengurangi gaji akibat dari keterbatasan yang saya miliki,” ujar Jamaludin.

Koordinator Rehabilitasi Ortotis Prostetis Bagas Bayu Sakti mengatakan, para teman disabilitas mencoba melatih kembali pola berjalan dengan tumpu besi atau kaki palsu di pusat rehabilitasi.

Hal itu dilakukan karena kehilangan salah satu anggota tubuh membuat para teman disabilitas harus kembali membiasakan diri, Selain itu, pelatihan tersebut juga dapat membangkitkan kepercayaan yang hilang dari cara melangkahkan kaki.

Kaki palsu Endoskeletal Prosthesis itu sejenis kaki palsu bertulang dengan pilihan komponen yang bervariatif dan foot single axis, sehingga teman disabilitas dapat bergerak lebih fleksibel dan dapat menyesuaikan kontur jalan,” ujar Bagas.

Baca juga: Selama 29 Tahun, Dompet Dhuafa Berupaya Kembangkan Layanan Ziswaf Sesuai Perkembangan Zaman

Bagas menambahkan, sebelum para disabilitas menerima kaki palsu, mereka telah melakukan pengukuran agar kaki palsu dapat sesuai dengan penggunanya. Setelah itu, teman disabilitas diberikan terapi sebanyak dua kali dalam seminggu agar terbiasa.

“Saat ini kami melakukan fitting socket, pemasangan, dan static alignment atau latihan berdiri. Sebab, pertama kali menggunakan kaki palsu pasti ada rasa belum terbiasa. Maka dari itu, kami rekomendasikan terapi dua kali seminggu agar memori dalam berjalan dapat terbangun lagi dengan baik,” jelas Bagas.

Sebagai informasi, selain memberikan bantuan kaki palsu, Dompet Dhuafa dan keluarga alm. Hadi Waluyo juga menyalurkan bantuan alat bantu dengar (ABD) Audiotone kepada anak-anak penyandang tuli.

Selain itu, Dompet Dhuafa juga memberikan bantuan kepada 20 penerima manfaat lainnya berupa bantuan program jaminan kesehatan.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Ruang Sauna di Jakarta Barat Diduga Terbakar, Tak Ada Korban Jiwa

Ruang Sauna di Jakarta Barat Diduga Terbakar, Tak Ada Korban Jiwa

Megapolitan
Anies Umumkan Maju Pilkada Jakarta, Gerindra: Sah-sah Saja

Anies Umumkan Maju Pilkada Jakarta, Gerindra: Sah-sah Saja

Megapolitan
Peringati HUT DKI, Masuk Semua Tempat Rekreasi di Ancol Cuma Rp 150.000 pada 22 Juni 2024

Peringati HUT DKI, Masuk Semua Tempat Rekreasi di Ancol Cuma Rp 150.000 pada 22 Juni 2024

Megapolitan
Anies Maju Pilkada Jakarta, PSI : Kalah di Pilpres Jadi Bukti Warga Tak Puas dengan Kinerjanya

Anies Maju Pilkada Jakarta, PSI : Kalah di Pilpres Jadi Bukti Warga Tak Puas dengan Kinerjanya

Megapolitan
'Malaikat' Datangi Rumah Warga di Depok Berkali-kali, Minta Rp 50.000 hingga Rp 1 Juta

"Malaikat" Datangi Rumah Warga di Depok Berkali-kali, Minta Rp 50.000 hingga Rp 1 Juta

Megapolitan
Perempuan yang Mengaku Malaikat di Depok Palak Warga untuk Ongkos ke Pandeglang

Perempuan yang Mengaku Malaikat di Depok Palak Warga untuk Ongkos ke Pandeglang

Megapolitan
Penadah Jam Tangan Mewah Hasil Perampokan di PIK 2 Ternyata Adik Ipar dan Teman Dekat Pelaku

Penadah Jam Tangan Mewah Hasil Perampokan di PIK 2 Ternyata Adik Ipar dan Teman Dekat Pelaku

Megapolitan
Warga Pademangan Kekurangan Air Bersih, Heru Budi Janji Kirim Mobil Tangki Air

Warga Pademangan Kekurangan Air Bersih, Heru Budi Janji Kirim Mobil Tangki Air

Megapolitan
Nasdem DKI Sambut Baik Anies yang Umumkan Maju Pilkada Jakarta

Nasdem DKI Sambut Baik Anies yang Umumkan Maju Pilkada Jakarta

Megapolitan
Melawan Saat Ditangkap, Perampok Jam Tangan Mewah di PIK 2 Ditembak

Melawan Saat Ditangkap, Perampok Jam Tangan Mewah di PIK 2 Ditembak

Megapolitan
Ada Dugaan Tindak Pidana, Kasus Pelecehan Seksual oleh Rektor Universitas Pancasila Naik ke Penyidikan

Ada Dugaan Tindak Pidana, Kasus Pelecehan Seksual oleh Rektor Universitas Pancasila Naik ke Penyidikan

Megapolitan
Mengaku Malaikat, Wanita di Depok Ancam 'Tebalikin' Rumah Warga jika Tak Diberi Uang

Mengaku Malaikat, Wanita di Depok Ancam "Tebalikin" Rumah Warga jika Tak Diberi Uang

Megapolitan
Kiprah Politik Anies Baswedan : dari Ikut Konvensi Demokrat, Jadi Capres hingga Maju Cagub Jakarta Lagi

Kiprah Politik Anies Baswedan : dari Ikut Konvensi Demokrat, Jadi Capres hingga Maju Cagub Jakarta Lagi

Megapolitan
Marah Dikasih Uang Sedikit, 'Malaikat' di Depok Lempar Kue dari Toples

Marah Dikasih Uang Sedikit, "Malaikat" di Depok Lempar Kue dari Toples

Megapolitan
Jelang Idul Adha, Pemkot Jakpus Pastikan 6.158 Hewan Kurban Sehat

Jelang Idul Adha, Pemkot Jakpus Pastikan 6.158 Hewan Kurban Sehat

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com