Sabtu, 25 Oktober 2014

News / Megapolitan

Mahasiswi Disiram Air Keras karena Tolak Cinta Riki

Selasa, 8 Oktober 2013 | 16:21 WIB
KOMPAS.com/DIAN FATH Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto

JAKARTA, KOMPAS.com — Motif penyiraman air keras yang dilakukan RH (23) rupanya berlatar berlakang asmara. Dia tidak terima teman sekampusnya, AL (19), menolak cintanya.

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Komisaris Besar Rikwanto mengatakan, tadinya baik Riki maupun AL adalah sepasang kekasih, kemudian keduanya putus. Namun, Riki ingin menyambung kembali hubungan mereka, sementara AL menolak.

"Pria ingin kembali, tapi dari wanita menolak dan beberapa kali seperti itu. Yang pria akhirnya sakit hati dan menyiramkan air keras," kata Rikwanto di Mapolda Metro Jaya, Selasa (8/10/2013).

Akibat peristiwa tersebut, AL mengalami luka bakar di bagian wajah dan kaki. Saat ini, dia masih dirawat di salah satu rumah sakit di Jakarta Barat.

Sementara itu, Riki, yang berstatus buron, masih diburu oleh pihak kepolisian. Pihak kepolisian sudah melakukan pencarian di rumah ayah Riki di kawasan Tanjung Priok, Jakarta Utara, dan rumah ibunya di Tamansari, Jakarta Barat, tetapi tidak menemukan dia.

Rikwanto menjelaskan, saat peristiwa terjadi pada Kamis (3/10/2013) malam, Riki mendatangi indekos AL di kawasan Kemanggisan, Palmerah, Jakarta Barat. Begitu tiba, Riki mengetok pintu kamar AL. Ketika pintu dibuka, dia langsung menyiramkan air keras yang telah dia siapkan, ke arah mantan pacarnya itu.

"Setelah itu, pelaku pergi. Ada empat teman kos korban yang langsung membawanya ke rumah sakit," ucap Rikwanto.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Penulis: Alsadad Rudi
Editor : Ana Shofiana Syatiri