Kecaman "Dinda" Bukan Gambaran Pengguna KRL pada Umumnya - Kompas.com

Kecaman "Dinda" Bukan Gambaran Pengguna KRL pada Umumnya

Laila Rahmawati
Kompas.com - 17/04/2014, 08:21 WIB
Screenshot akun Path bernama Dinda

JAKARTA, KOMPAS.com - Kecaman pemilik akun Path "Dinda" kepada ibu hamil di KRL dianggap bukan gambaran umum pengguna KRL. Kepala Humas PT KAI Commuter Jabodetabek Eva Chairunnisa mengganggap kasus tersebut kasuistik.

"Kasuistik di sini maksudnya perilaku (Dinda) yang tidak menggambarkan (perilaku) pengguna kereta pada umumnya. Saya tiap hari naik kereta dan orang-orang (di kereta) justru suka berinisiatif kalau petugas belum ada. 'ada ibu hamil?' atau, 'sini, bu, sini'," kata Eva kepada Kompas.com, Kamis (17/4/2014).

KCJ sebagai operator KRL, kata Eva, sudah menyediakan fasilitas kursi prioritas untuk lansia, ibu hamil, ibu yang membawa anak kecil, dan difabel. Dia menjamin, pada jam sibuk, kursi prioritas diduduki oleh orang yang membutuhkan.

"Kursi prioritas memang tidak dikosongkan. Jadi kalau di stasiun awal, kursi tersebut diduduki oleh penumpang lain. Tapi, kalau dalam perjalanan, ada ibu hamil misalnya, petugas akan minta penumpang untuk memberikan kursinya (ke ibu hamil tersebut). Saya jamin itu," kata Eva.

Ketika kursi prioritas sudah penuh, kata Eva, petugas  akan mengalihkan orang-orang prioritas tersebut ke kursi reguler. Menurut Eva, hal inilah yang mungkin kurang diterima bagi penumpang reguler.

"Untuk penumpang yang di kursi reguler mungkin mereka merasa punya hak, sudah bayar tiket. Kalau sudah seperti itu, untuk bisa lebih bersimpati," kata wanita yang sehari-hari menggunakan KRL ini.

PenulisLaila Rahmawati
EditorAna Shofiana Syatiri
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM