Ahok: Kami Pindahkan Orang ke Rusun Saja Masih Dikritik - Kompas.com

Ahok: Kami Pindahkan Orang ke Rusun Saja Masih Dikritik

Kurnia Sari Aziza
Kompas.com - 17/02/2017, 10:43 WIB
Kompas.com/Alsadad Rudi Kondisi aliran Ciliwung yang mengalir di kawasan Kampung Pulo, Kampung Melayu, Jatinegara, Jakarta Timur, Senin (13/2/2017) pagi.

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mengatakan, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta baru akan menertibkan permukiman di bantaran kali saat unit rumah susun sudah tersedia.

Ahok mengatakan, pihaknya membutuhkan waktu untuk membangun rumah susun.

"Orang kami pindahin orang ke rumah susun saja, masih dikritik kok," kata Ahok di Balai Kota DKI Jakarta, Jumat (17/2/2017).

Menurut Ahok, butuh waktu hingga 3 tahun untuk merayu warga agar bersedia direlokasi ke rusun. Selain itu, ia menyebut dirinya tidak menginginkan kontraktor abal-abal yang memenangkan tender untuk membangun rusun.

"Kontraktor jelek, juga pasti kami langsung coret. Masak satu tahun langsung bisa perbaikan, semua ada waktunya," kata Ahok.

Banjir merendam sejumlah kawasan di sepanjang daerah aliran sungai (DAS) Ciliwung pada Kamis (16/2/2017) kemarin. Banjir terjadi karena normalisasi sungai Ciliwung belum optimal.

Saat ini aliran Ciliwung di Kampung Pulo dan Bukit Duri sedang dinormalisasi. Permukiman liar yang dulu banyak di sepanjang bantaran kali sudah digusur. Penertiban permukiman liar di Kampung Pulo dilakukan bersamaan dengan pembangunan jalan inspeksi dan pembuatan turap.

KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO Pembangunan turap Sungai Ciliwung di Bukit Duri, Tebet, Jakarta, Jumat (6/1/2017). Pengadilan Tata Usaha Negara mengabulkan gugatan warga Bukit Duri terhadap surat peringatan (SP) 1, 2, dan 3 yang dikeluarkan Pemerintah Kota Jakarta Selatan dinilai melanggar undang-undang. Adapun kawasan Bukit Duri sudah digusur pada September 2016.

PenulisKurnia Sari Aziza
EditorEgidius Patnistik
Komentar