Djarot Jelaskan Ide Munculnya Kartu Jakarta Lansia - Kompas.com

Djarot Jelaskan Ide Munculnya Kartu Jakarta Lansia

Alsadad Rudi
Kompas.com - 14/03/2017, 14:32 WIB
Kompas.com/Alsadad Rudi Calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan dua Djarot Saiful Hidayat saat berdialog dengan salah seorang warga lansia dalam kunjungan kampanyenya ke permukiman warga di RW 06, Kelurahan Cipulir, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Selasa (14/3/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Calon wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan dua, Djarot Saiful Hidayat, mengatakan bahwa gagasan untuk membuat program Kartu Jakarta Lansia berawal dari banyaknya warga lansia di Jakarta yang tidak mau tinggal di panti jompo. Mereka masih ingin tinggal bersama anak-anaknya walaupun anak-anak itu sudah berkeluarga.

"Karena mereka yang seperti ini tidak bersedia kami tampung di panti sosial. Dia ingin bersama keluarganya. Kami menghargai," kata Djarot saat ditemui di sela-sela kegiatan kampanyenya di Cipulir, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Selasa (14/3/2017).

Djarot mengatakan, rencana tentang penerapan program Kartu Jakarta Lansia sudah dimantangkan sebelum ia dan calon gubernur pasangannya, Basuki "Ahok" Tjahaja Purnama cuti dari jabatannya sebagai Gubernur dan Wakil Gubernur untuk menghadapi Pilkada DKI putaran kedua.

Warga lansia yang kurang mampu akan didata untuk didaftarkan sebagai peserta Kartu Jakarta Lansia. Menurut Djarot, fungsi Kartu Jakarta Lansia hampir mirip dengan Kartu Jakarta Pintar.

Setiap bulan Pemerintah Provinsi DKI akan memberikan uang secara non-tunai melalui rekening Bank DKI milik peserta program.

"Uangnya buat beli susu, beli vitamin boleh. Jadi layanan kepada lansia tidak hanya yang ada di panti-panti, tapi juga yang tinggal di rumahnya," kata Djarot.

PenulisAlsadad Rudi
EditorEgidius Patnistik
Komentar