JW Tak Mau Jelaskan Alasan Menampar Petugas Bandara - Kompas.com

JW Tak Mau Jelaskan Alasan Menampar Petugas Bandara

Akhdi Martin Pratama
Kompas.com - 08/07/2017, 06:53 WIB
JW, penampar petugas Bandara Sam Ratulangi, Manado saat di Mapolda Metro Jaya, Jumat (7/7/2017).Kompas.com/Akhdi Martin Pratama JW, penampar petugas Bandara Sam Ratulangi, Manado saat di Mapolda Metro Jaya, Jumat (7/7/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - JW, penumpang pesawat terbang yang menampar petugas Aviation Security (Avsec) di Bandara Sam Ratulangi Manado, diperiksa penyidik Polres Manado sekitar dua jam di Mapolda Metro Jaya, Jumat (7/7/2017).

Dia mulai diperiksa pukul 19.30 WIB dan baru selesai pukul 21.30 WIB. Tak banyak komentar dari JW seusai diperiksa penyidik. Dia hanya mengaku menyesal telah menampar petugas Bandara Sam Ratulangi.

"Saya sangat menyesali atas kejadian ini di Bandara Sam Ratulangi, tanggal 5 Juli 2017, Rabu kemarin. Saya meminta maaf atas kejadian tersebut," ujar JW seusai pemeriksaan.

JW tak mau mengungkapkan apa alasan dirinya menampar EW. Dia juga tak mau membeberkan apa saja yang ditanyakan penyidik kepada dirinya.

"Terima kasih. Cukup," kata JW.

Sementara itu, pengacara JW, Lisye mengatakan, kliennya ditanyai seputar kronologi penamparan itu oleh penyidik. Namun, Lisye juga enggan merinci alasan kliennya menampar EW.

"Semua sudah kami sampaikan ya. Mohon maaf, kondisi klien saya belum fit dan belum sehat. Terima kasih ya," kata Lisye.

Lisye mengaku bahwa kliennya berencana menemui EW untuk meminta maaf. Pihaknya sedang mencoba menjalin komunikasi dengan EW.

"Kami lagi menuju ke arah itu, jadi proses ini berlangsung sesuai dengan yang ada. Saya kira cukup ya," ujarnya.

(Baca juga: Penampar Petugas Bandara Mengaku Menyesal dan Minta Maaf)

Sebelumnya, PTS General Manager Bandara Sam Ratulangi, Erik Susanto mengatakan, kejadian penamparan itu bermula pada sekitar pukul 07.46 Wita.

Saat itu, datang dua calon penumpang, yaitu seorang ibu dan anak sebagai penumpang Batik Air ID6275 tujuan Jakarta. Keduanya melalui pemeriksaan walk through metal detector (WTMD) di Security Check Point (SCP) 2.

Pada saat melalui detektor, alarm berbunyi karena mendeteksi adanya unsur logam. Sesuai prosedur, maka personel Avsec meminta calon penumpang tersebut kembali untuk melepaskan jam tangan dan diperiksa ulang dengan mesin x-ray.

Tidak terima dengan permintaan tersebut, JW kemudian memarahi personel Avsec, AM (21), lalu memukul hingga mengenai lengan AM.

Personel Avsec lainnya, EW, datang melerai, tetapi pelaku malah menampar EW di pipi bagian kiri sebagaimana yang terekam dalam video yang beredar.

"Pemeriksaan calon penumpang dan barang di bandar udara sudah diatur oleh undang-undang dan petugas kami di lapangan sudah menjalankan sesuai prosedur yang berlaku. Atas kejadian ini, kami sangat menyayangkan adanya sikap penolakan dari calon penumpang karena pemeriksaan yang dilakukan ini bertujuan untuk menjamin keamanan dan keselamatan penerbangan," ujar Erik, Kamis (6/7/2017).

Kompas TV Polisi Dahulukan Proses Hukum Laporan Petugas Yang Ditampar

PenulisAkhdi Martin Pratama
EditorBayu Galih
Komentar

Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM