Salin Artikel

Polsek Pamulang Tangkap Pria yang Telantarkan Anak dengan Modus Pura-pura Temukan Bayi

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Polsek Pamulang menangkap Ari (27), pelaku penelantaran bayi berkedok penemuan bayi untuk diserahkan ke Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Tangerang Selatan.

Pelaku ditangkap di kawasan Pamulang, Tangerang Selatan, Minggu (1/3/2020).

Kapolsek Pamulang, Kompol Hadi Supriatna mengatakan, penangkapan pelaku bermula saat anggotanya mendapatkan laporan dari RSUD tentang pelaku yang menyerahkan bayi laki-laki yang baru saja ditemukannya.

"Pelaku di rumah sakit mengaku kalau dia telah menemukan kantong kresek hitam yang saat dibuka katanya bayi," kata Hadi di Polsel Pamulang, Senin (2/3/2020).

Saat itu, anggota Polsek Pamulang langsung melakukan penyelidikan dengan mendatangi yang disebut pelaku lokasi penemuan.

Namun di tengah penyelidikan tersebut, polisi mendapatkan laporan dari RSUD tentang adanya seorang wanita berinisial RR (18) yang mengalami pendarahan akibat melahirkan.

"Berangkat dari situ kita dalami dan mengaku kalau yang bersangkutan melahirkan bayi yang dibawa pelaku. Pelaku merupakan pacar gelapnya wanita itu," kata Hadi.

Berdasarkan keterangan dalam pemeriksaan, pelaku mengaku nekat merekayasa penemuan bayi karena merupakan hasil hubungan di luar nikah.

"Karena pelaku belum menikah. Dan dia (pelaku) belum bekerja, mungkin malu makanya melakukan seperti itu," ucap Hadi.

Kini, akibat perbuatannya pelaku dikenakan pasal 306 ayat 2 KUHP tentang penelantaran anak dengan ancaman hukuman 9 tahun penjara.

https://megapolitan.kompas.com/read/2020/03/02/16084171/polsek-pamulang-tangkap-pria-yang-telantarkan-anak-dengan-modus-pura-pura

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

14 Komunitas Akan Ikut 'Street Race' di Kabupaten Bekasi

14 Komunitas Akan Ikut "Street Race" di Kabupaten Bekasi

Megapolitan
Polda Metro Bentuk Tim Khusus Usut Kasus Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung

Polda Metro Bentuk Tim Khusus Usut Kasus Pengeroyokan Kakek 89 Tahun di Cakung

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di Kota Tangerang Mencapai 3,1 Persen

Vaksinasi Covid-19 Dosis Ketiga di Kota Tangerang Mencapai 3,1 Persen

Megapolitan
Gudang Terbakar di Kembangan Jakbar, 13 Unit Damkar Dikerahkan

Gudang Terbakar di Kembangan Jakbar, 13 Unit Damkar Dikerahkan

Megapolitan
Polisi Cari Tersangka Lain Kasus Pengeroyokan Kakek hingga Tewas di Cakung

Polisi Cari Tersangka Lain Kasus Pengeroyokan Kakek hingga Tewas di Cakung

Megapolitan
Dua Wanita di Cakung Terseret 1 Meter karena Pertahankan Motor yang Hendak Dibegal

Dua Wanita di Cakung Terseret 1 Meter karena Pertahankan Motor yang Hendak Dibegal

Megapolitan
Sudah Divaksin 2 Dosis, Warga Jakarta yang Terpapar Omicron Meninggal karena Komplikasi

Sudah Divaksin 2 Dosis, Warga Jakarta yang Terpapar Omicron Meninggal karena Komplikasi

Megapolitan
72 Pasien Dirawat di Rumah Lawan Covid-19 Tangerang Selatan

72 Pasien Dirawat di Rumah Lawan Covid-19 Tangerang Selatan

Megapolitan
130 Hari Menuju Formula E, Jakpro Sebut Belum Ada Sponsor yang Resmi Bergabung

130 Hari Menuju Formula E, Jakpro Sebut Belum Ada Sponsor yang Resmi Bergabung

Megapolitan
Tender Pembangunan Sirkuit Formula E Tertulis 'Gagal', Jakpro: Yaudah

Tender Pembangunan Sirkuit Formula E Tertulis "Gagal", Jakpro: Yaudah

Megapolitan
Kasus Covid-19 Naik, Pemkot Tangerang Rencanakan Seluruh Siswa SD Belajar Daring

Kasus Covid-19 Naik, Pemkot Tangerang Rencanakan Seluruh Siswa SD Belajar Daring

Megapolitan
Sopir Sedang Cuti, Kakek 89 Tahun yang Tewas Dikeroyok Pergi Sendiri Tanpa Diketahui Tujuannya

Sopir Sedang Cuti, Kakek 89 Tahun yang Tewas Dikeroyok Pergi Sendiri Tanpa Diketahui Tujuannya

Megapolitan
Kasus Kakek 89 Tahun Tewas Dikeroyok, Tersangka Teriaki Korban Maling karena Motornya Tersenggol

Kasus Kakek 89 Tahun Tewas Dikeroyok, Tersangka Teriaki Korban Maling karena Motornya Tersenggol

Megapolitan
Dari 63 Kelurahan di Depok, Hanya Leuwinanggung yang Nihil Kasus Covid-19

Dari 63 Kelurahan di Depok, Hanya Leuwinanggung yang Nihil Kasus Covid-19

Megapolitan
Sekelompok Orang Berseragam Sekolah Serang Pelajar di Kembangan, lalu Dikejar dan Ditangkap Warga

Sekelompok Orang Berseragam Sekolah Serang Pelajar di Kembangan, lalu Dikejar dan Ditangkap Warga

Megapolitan
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.