Salin Artikel

Ragam Hambatan Proses PPDB Jakarta 2021, dari Situs Eror hingga Optimalisasi Sistem

JAKARTA, KOMPAS.com - Pendaftaran penerimaan peserta didik baru (PPDB) Jakarta tahun ini diwarnai dengan berbagai hambatan.

Alhasil, proses yang tadinya dilaksanakan secara daring (online) pada tanggal 7-9 Juni 2021 kemudian diperpanjang hingga 11 Juni untuk mengakomodasi calon peserta didik baru (CPBD) yang hendak mendaftar sekolah.

Kompas.com merangkum berbagai hambatan yang dihadapi CPDB beserta orangtua murid yang mendampingi dalam pendaftaran PPDB DKI Jakarta 2021.

Situs eror

Hari pertama dibukanya PPDB diwarnai dengan gangguan atau eror pada situs pendaftaran.

Seorang wali murid, Rianti, mengaku sudah sejak pagi berusaha mendaftarkan anaknya ke SD Negeri Cilandak Barat 08, Jakarta Selatan.

Namun, proses tersebut tak kunjung membuahkan hasil bahkan hingga siang menjelang.

"Sudah dari jam 08.00, sampai sekarang (jam 11.30) masih eror juga," ujar warga Pondok Labu, Jakarta Selatan, itu.

Ia menilai, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta seharusnya menyiapkan infrastruktur yang matang sebelum membuka pendaftaran PPDB secara online.

Keluhan serupa juga banyak disampaikan oleh para orangtua murid di dunia maya. Pada berita terkait PPDB DKI Jakarta di Kompas.com, banyak pembaca yang menulis keluhannya.

"Tolong dong dimudahkan anak anak bangsa melanjutkan sekolah, jangan dipersulit dengan gangguan ini itu," tulis akun Eka Juharningsih.


Optimalisasi sistem

Pada hari kedua, yakni Selasa, pendaftaran juga harus terhenti selama beberapa jam karena adanya optimalisasi sistem.

"Sehubungan dengan optimalisasi sistem PPDB online, pengajuan akun akan dihentikan sementara mulai pukul 01.30 WIB s/d 12.00 WIB," tulis Dinas Pendidikan DKI Jakarta di berbagai akun media sosialnya.

"Setelah proses optimalisasi selesai, dapat dilakukan pengajuan akun kembali," imbuhnya.

Penjelasan Disdik DKI

Ketua Panitia PPDB Dinas Pendidikan (Disdik) DKI Jakarta, Slamet, mengatakan bahwa jumlah peserta yang tinggi menyebabkan adanya perlambatan pada situs web PPDB.

Meski begitu, ia membantah bahwa situs web tersebut down atau eror.

"Data kami sudah mencatat juga beberapa CPDB sudah akses mendaftar dan memilih sekolah, jadi tidak down ya," kata Slamet.

Lebih lanjut, ia mengungkap bahwa Disdik DKI sudah menambah bandwidth untuk mengatasi perlambatan akses situs PPDB tersebut.

Slamet juga meminta agar masyarakat tetap melanjutkan pendaftaran yang dibuka secara online selama 24 jam.

(Penulis : Ihsanuddin/ Editor : Jessi Carina)

https://megapolitan.kompas.com/read/2021/06/08/14551701/ragam-hambatan-proses-ppdb-jakarta-2021-dari-situs-eror-hingga

Terkini Lainnya

Rute KA Kertajaya, Tarif dan Jadwalnya 2024

Rute KA Kertajaya, Tarif dan Jadwalnya 2024

Megapolitan
Detik-detik Penjambret Ponsel di Jaksel Ditangkap Warga: Baru Kabur 100 Meter, Tapi Kena Macet

Detik-detik Penjambret Ponsel di Jaksel Ditangkap Warga: Baru Kabur 100 Meter, Tapi Kena Macet

Megapolitan
Pencuri Motor yang Sempat Diamuk Massa di Tebet Meninggal Dunia Usai Dirawat di RS

Pencuri Motor yang Sempat Diamuk Massa di Tebet Meninggal Dunia Usai Dirawat di RS

Megapolitan
Ratusan Personel Satpol PP dan Petugas Kebersihan Dikerahkan Saat Pencanangan HUT Ke-497 Jakarta

Ratusan Personel Satpol PP dan Petugas Kebersihan Dikerahkan Saat Pencanangan HUT Ke-497 Jakarta

Megapolitan
Alasan Warga Tak Amuk Jambret Ponsel di Jaksel, Ternyata “Akamsi”

Alasan Warga Tak Amuk Jambret Ponsel di Jaksel, Ternyata “Akamsi”

Megapolitan
Korban Jambret di Jaksel Cabut Laporan, Pelaku Dikembalikan ke Keluarga untuk Dibina

Korban Jambret di Jaksel Cabut Laporan, Pelaku Dikembalikan ke Keluarga untuk Dibina

Megapolitan
Penjambret di Jaksel Ditangkap Warga Saat Terjebak Macet

Penjambret di Jaksel Ditangkap Warga Saat Terjebak Macet

Megapolitan
Pencuri Motor di Bekasi Lepas Tembakan 3 Kali ke Udara, Polisi Pastikan Tidak Ada Korban

Pencuri Motor di Bekasi Lepas Tembakan 3 Kali ke Udara, Polisi Pastikan Tidak Ada Korban

Megapolitan
Ada Konser NCT Dream dan Kyuhyun, Polisi Imbau Penonton Waspadai Copet dan Tiket Palsu

Ada Konser NCT Dream dan Kyuhyun, Polisi Imbau Penonton Waspadai Copet dan Tiket Palsu

Megapolitan
Pencuri Motor di Bekasi Bawa Pistol, Lepaskan Tembakan 3 Kali

Pencuri Motor di Bekasi Bawa Pistol, Lepaskan Tembakan 3 Kali

Megapolitan
Teror Begal Bermodus 'Debt Collector', Nyawa Pria di Kali Sodong Melayang dan Motornya Hilang

Teror Begal Bermodus "Debt Collector", Nyawa Pria di Kali Sodong Melayang dan Motornya Hilang

Megapolitan
Jakpro Buka Kelas Seni dan Budaya Lewat Acara “Tim Art Fest” Mulai 30 Mei

Jakpro Buka Kelas Seni dan Budaya Lewat Acara “Tim Art Fest” Mulai 30 Mei

Megapolitan
Amankan 2 Konser K-Pop di GBK, Polisi Terjunkan 865 Personel

Amankan 2 Konser K-Pop di GBK, Polisi Terjunkan 865 Personel

Megapolitan
Ada Konser NCT Dream dan Kyuhyun, MRT Jakarta Beroperasi hingga Pukul 01.00 WIB

Ada Konser NCT Dream dan Kyuhyun, MRT Jakarta Beroperasi hingga Pukul 01.00 WIB

Megapolitan
Pastikan Masih Usut Kasus Pemerkosaan Remaja di Tangsel, Polisi: Ada Unsur Pidana

Pastikan Masih Usut Kasus Pemerkosaan Remaja di Tangsel, Polisi: Ada Unsur Pidana

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke