Salin Artikel

Masih Ada Jamban Apung Kecamatan Setu Tangsel, Warga Tagih Janji Pemkot Tangsel

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Masih ada jamban apung di wilayah RT 002 RW 003 Kampung Cirompang, Kelurahan Kademangan, Kecamatan Setu, Tangerang Selatan.

Menurut Ketua RT 002 RW 003 Rasman Regha, tersisa satu jamban apung yang masih berdiri di wilayahnya.

"Ada satu yang dekat pemancingan, sebagai maskot," ucapnya sambil bercanda kepada Kompas.com, Senin (21/11/2022).

Di sisi lain Rasman mengatakan bahwa Pemerintah Kota Tangerang Selatan baru merealisasikan satu septic tank di wilayah RT 002.

"Sudah berapa kali (dicanangkan), setiap rumah yang belum punya septic tank mau dibangunkan septic tank-nya," ujar Rasman.

Ia mempertanyakan mengapa keberadaan jamban apung dipersoalkan, sedangkan saat ini belum ada langkah konkret untuk menggantikannya.

Rasman menegaskan, warganya menuntut janji Pemkot yang pernah disampaikan ke RT 02.

"Jangan jambannya aja dipermasalahkan, tapi septic tank-nya saja dibangunin. Program setiap rumah, baru satu yang dibikin sebulan yang lalu," kata Rasman.

"Cepat direalisasikan, jangan terlalu banyak dibahas di rapat, sekarang kami cuma butuh buktinya," lanjut Rasman.

Sementara itu, salah seorang warga RT 002 RW 003 Kampung Cirompang bernama Devi (26) mengatakan bahwa tanah yang di atasnya terdapat jamban apung awalnya merupakan lahan milik keluarga besarnya.

Menurut Devi, jamban apung tersebut kini sudah tidak digunakan lagi oleh warga sekitar untuk buang air.

"Masih (ada). Sudah enggak digunakan. Sudah lama dari semenjak diberitain," kata Devi.

Lahan yang terdapat jamban apung itu, kata dia, kini sudah dijual kepada salah seorang warga sekitar sejak sebulan yang lalu.

Setahu Devi, warga yang membeli tanah itu rencananya ingin menjadikan lahan tersebut untuk mendirikan rumah.

"Soalnya emang waktu itu sama kakak ipar mau dijual, denger mau dijual, sudah berhenti enggak ada yang ke sini lagi," jelas Devi.

"Mau ditutup mau diratain tanahnya. Katanya rencana mau dibangun rumah sama orangnya (yang beli)," lanjut dia.

Selain itu, kata Devi, warga sekitar sudah tidak berani lagi untuk buang air di jamban apung lantaran bangunannya sudah keropos.

Terlebih beberapa bulan lalu, ada warga yang jatuh terperosok di jamban apung hingga tercebur ke empang.

Devi menambahkan, orang yang tercebur tersebut bukan warga sekitar melainkan pemancing yang datang ke lokasi lalu kebelet untuk buang air.

Adapun posisi empang pemancingan berdampingan dengan empang yang terdapat jamban apung tersebut.

"Orang sudah pada takut walaupun sudah dibenerin dalamnya juga kan sudah keropos dari bambu," kata Devi.

Pantauan Kompas.com di lokasi, terdapat puing-puing bahan bangunan di sekitaran pinggir empang jamban.

Puing bekas bangunan inilah yang nantinya digunakan untuk meratakan lahan yang kini masih berbentuk empang.

Sebelumnya diberitakan, Pemerintah Kota Tangerang Selatan mendeklarasikan program sanitasi total berbasis masyarakat (STBM) untuk stop perilaku warga buang air besar sembarangan (BABS).

Wali Kota Tangerang Selatan Benyamin Davnie mengatakan, latar belakang program tersebut dibentuk lantaran masih ada warganya yang berperilaku BABS.

"Masih ada keluarga di Tangsel yang buang air besar sembarangan (BABS) atau tidak (BAB) di toilet bersih. Untuk itu kami luncurkan program tersebut," ujar Benyamin melalui keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Selasa (15/11/2022).

Menurut dia, deklarasi tersebut ditujukan untuk membangun kesadaran warga dalam membiasakan perilaku pola hidup bersih dan sehat (PHBS).

Benyamin berharap, warganya dapat mengubah kebiasaan buruk selama ini dengan menerapkan gaya hidup sehat demi kualitas hidup yang baik.

Caranya, yaitu dengan beralih dari kebiasaan menggunakan MCK (mandi, cuci, kakus) yang tidak layak ke toilet yang bersih dan layak.

Bagi warga yang tidak memiliki sanitasi yang layak, sudah dibangun fasilitas toilet oleh Pemkot sesuai jumlah permintaan dari RT/RW setempat.

"Ada warga yang belum mempunyai MCK berupa toilet bersih di beberapa kelurahan, sesuai permintaan saja (dibangunkan)," kata Benyamin.

"Tidak kita target (jumlahnya), di tahun ini sudah 200 (sanitasi) yang kita intervensi," lanjut dia.

Benyamin menambahkan, program STBM BABS ini dilakukan dalam rangka meningkatkan derajat kesejahteraan masyarakat.

Dengan demikian, nantinya Pemkot Tangsel ingin kualitas hidup warganya lebih baik dari segi atau titik terkecil manapun secara intensif.

https://megapolitan.kompas.com/read/2022/11/21/18273471/masih-ada-jamban-apung-kecamatan-setu-tangsel-warga-tagih-janji-pemkot

Terkini Lainnya

Polisi Tangkap 2 Pemalsu Dokumen KTP, SIM, dan Buku Nikah

Polisi Tangkap 2 Pemalsu Dokumen KTP, SIM, dan Buku Nikah

Megapolitan
Kagetnya Warga di Pondok Aren: Cium Air Rumah Bau Bangkai, Ternyata Ada Mayat Membusuk di Dalam Toren

Kagetnya Warga di Pondok Aren: Cium Air Rumah Bau Bangkai, Ternyata Ada Mayat Membusuk di Dalam Toren

Megapolitan
Hasrat Seksual Tak Tersalurkan, Pria Paruh Baya Cabuli Anak di Bawah Umur di Bogor

Hasrat Seksual Tak Tersalurkan, Pria Paruh Baya Cabuli Anak di Bawah Umur di Bogor

Megapolitan
Bawaslu Jakarta Minta Warga Lapor jika Temukan Tindak Pidana Saat Pilkada 2024

Bawaslu Jakarta Minta Warga Lapor jika Temukan Tindak Pidana Saat Pilkada 2024

Megapolitan
Warga Duga Mayat Dalam Toren di Pondok Aren Terkait Penggerebekan Kasus Narkoba

Warga Duga Mayat Dalam Toren di Pondok Aren Terkait Penggerebekan Kasus Narkoba

Megapolitan
8 Remaja Bersenjata Tajam di Bogor Diamankan Polisi Saat Hendak Tawuran

8 Remaja Bersenjata Tajam di Bogor Diamankan Polisi Saat Hendak Tawuran

Megapolitan
Penemuan Mayat Dalam Toren di Pondok Aren, Pemilik Rumah Buka Penutup 3 Kali Putaran

Penemuan Mayat Dalam Toren di Pondok Aren, Pemilik Rumah Buka Penutup 3 Kali Putaran

Megapolitan
Polisi: 11 Anak di Bogor Dicabuli Saat Sewa Sepeda Listrik

Polisi: 11 Anak di Bogor Dicabuli Saat Sewa Sepeda Listrik

Megapolitan
Polisi Tangkap Pengedar Sabu Berkedok Jual Nasi di Bojonggede

Polisi Tangkap Pengedar Sabu Berkedok Jual Nasi di Bojonggede

Megapolitan
Pria di Bogor Cabuli 11 Anak di Bawah Umur, Korban Diiming-imingi Tambahan Waktu Sewa Sepeda Listrik

Pria di Bogor Cabuli 11 Anak di Bawah Umur, Korban Diiming-imingi Tambahan Waktu Sewa Sepeda Listrik

Megapolitan
Polisi Tangkap Pria Paruh Baya yang Cabuli 11 Anak di Bogor

Polisi Tangkap Pria Paruh Baya yang Cabuli 11 Anak di Bogor

Megapolitan
Ahok, PDI-P, dan Jalan Terjal Menuju Pilkada 2024 di DKI serta Sumut

Ahok, PDI-P, dan Jalan Terjal Menuju Pilkada 2024 di DKI serta Sumut

Megapolitan
Bejatnya Pemilik Warung di Kemayoran, Perkosa Anak Disabilitas sampai Tiga Kali

Bejatnya Pemilik Warung di Kemayoran, Perkosa Anak Disabilitas sampai Tiga Kali

Megapolitan
Ada Mayat Pria Dalam Toren di Pondok Aren, Pemilik Rumah Sempat Pakai Air untuk Mandi

Ada Mayat Pria Dalam Toren di Pondok Aren, Pemilik Rumah Sempat Pakai Air untuk Mandi

Megapolitan
Polisi Tangkap 4 Penadah HP Hasil Curian di Jakarta Pusat

Polisi Tangkap 4 Penadah HP Hasil Curian di Jakarta Pusat

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke