Salin Artikel

Saat Harga Sejumlah Bahan Pangan di Jabodetabek Naik Jelang Natal dan Tahun Baru

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga sejumlah bahan pangan di Jabodetabek melonjak naik menjelang perayaan Natal dan tahun baru.

Seorang warga bernama Elen (50) mengeluhkan naiknya harga sembako seperti cabai rawit, cabai keriting, telur ayam, hingga tomat.

"Ya kita resah, pasti resah. Kan sudah mulai naik (harga) cabai, tomat, telur juga sudah naik," ujar Elen saat ditemui di Pasar Serdang, Kemayoran, Jakarta Pusat, Kamis (8/12/2022).

Menurut Elen, kondisi perekonomian masyarakat hingga saat ini belum pulih semenjak pandemi Covid-19 melanda. Sehingga, masyarakat merasa terbebani jika harga sembako yang menjadi kebutuhan primer warga ikut melonjak.

"Warga sehabis Covid-19 sudah pada susah, jadi kalau sekarang sembako ikut naik kami tambah susah," ungkap dia.

Di wawancarai terpisah, salah satu pedagang di Pasar Serdang bernama Sumiyati mengaku pendapatannya menurun seiring melonjaknya harga cabai.

Menurut Sumiyati, naiknya harga cabai terjadi sejak minggu lalu dan ia memperkirakan kenaikan harga akan berlanjut hingga akhir tahun 2022.

"Cabai rawit hijau tadinya Rp 25.000 per kilogram terus sekarang Rp 50.000 per kilogram. Cabai rawit merah sekarang Rp 50.000 tadinya Rp 20.000 sampai Rp 25.000," ucap Sumiyati.

"Jadi naiknya terlalu tinggi, makanya kurang laku," sambung dia.

Hal yang sama disampaikan pedagang di Pasar Serdang bernama Acih. Ia mengatakan sejumlah bahan pokok mengalami kenaikan dan menyulitkan pedagang serta pembeli.

"Yang naik tomat, sebelumnya Rp 18.000 sekarang Rp 20.000, cabai rawit merah sebelumnya Rp 35.000 sekarang Rp 50.000," ujar 

Tak hanya tomat dan cabai rawit, Acih berujar, telur ayam hingga sawi juga ikut mengalami kenaikan harga.

"Sawi Rp 8.000 sekarang Rp 12.000 dan harga telur ayam sebelumnya Rp 25.000 sekarang Rp 30.000 per kilogram," ungkap dia.

Acih mengungkapkan, kenaikan harga bahan pokok biasanya kerap terjadi menjelang perayaan Natal dan tahun baru, di samping faktor cuaca yang saat ini telah memasuki musim hujan.

"Kenaikan harga sembako biasanya karena cuaca dan memang setiap akhir tahun menjelang Natal dan tahun baru sudah pasti naik," ucapnya.

Acih berharap pemerintah segera melakukan intervensi sehingga harga-harga komoditas bahan pokok dapat stabil.

Sebab, kenaikan harga-harga bahan pokok berdampak pada sepinya pembeli yang berujung menurunnya pendapatan pada pedagang.

"Harapan saya semoga pemerintah kembali menurunkan harga sembako, kenaikan harga sembako berpengaruh banget dengan sepinya pembeli," tutur dia.

Hal yang sama terjadi di Pasar Ciputat, Tangerang Selatan (Tangsel). Salah satunya di Pasar Ciputat. Salah seorang pedagang sayur bernama Slamet (36) mengatakan kenaikan harga sudah terjadi sejak sebulan terakhir.

"Naik semua jelang Nataru, sejak sebulan terakhir. Apalagi Nataru tiap tahun pasti naik harganya," ujar Slamet saat ditemui di Pasar Ciputat, Kamis (8/12/2022).

Jenis sayuran yang mengalami kenaikan paling tinggi terjadi pada cabai. Kini, harga cabai rawit merah mencapai Rp 60.000 per kilogram dari harga normalnya Rp 40.000 per kg pada bulan lalu.

Kemudian, disusul harga cabai rawit hijau yang mencapai Rp 50.000 per kilogram dari sebelumnya Rp 30.000 per kg.

"Sejak sebulan lalu naik. Itu bertahap naiknya enggak langsung segitu. Awal Desember hampir setiap hari naiknya. Kalau mau Desember pasti melonjak," jelas Slamet.

Ia menyebutkan, harga jual cabai merah keriting saat ini Rp 40.000 per kg dari normalnya Rp 30.000–35.000 per kg. Cabai hijau keriting Rp 35.000 per kg dari harga normalnya Rp 30.000 per kg. Lalu, cabai hijau besar harganya Rp 35.000 per kg dari sebelumnya Rp 25.000 per kg.

"Yang paling mahal cabai rawit merah, sudah biasa kalau menjelang tahun baru apalagi sekarang banyak gempa. Otomatis pengiriman barang tersendat, jadi bisa bikin harganya naik," kata Slamet.

"Apalagi sayur-sayuran habis gempa Cianjur dampaknya parah banget. Banyak pengiriman sayur dari Cianjur, Cipanas, dan Sukabumi. Jadi berdampak," lanjut dia. 

Tak hanya cabai, sayur hijau juga mengalami kenaikan mulai Rp 1.000 hingga Rp 10.000 per kilogram.

"Sayuran hijau kebanyakan dari Cianjur, sayuran itu parah sekarang naiknya, ada yang sampai Rp 10.000 per kg," jelas Slamet.

Kenaikan tertinggi terjadi pada tomat. Sebelumnya harga normal tomat hanya berkisar Rp 10.000- Rp 12.000. Namun, kini harganya melonjak hingga menyentuh angka Rp 20.000 per kg.

Disusul sayur kol dari sebelumnya Rp 8.000 per kg kini menjadi Rp 10.000 per kg dan kentang menjadi Rp 15.000 dari sebelumnya Rp 13.000.

Lalu kacang panjang jadi Rp 15.000 per kg dari sebelumnya Rp 12.000, dan terong jadi Rp 12.000 per kg dari normalnya Rp 8.000.

Sementara itu harga telur ayam negeri di Pasar Pademangan Timur, Pademangan, Jakarta Utara, naik menjadi Rp 31.000 per kilogram dari sebelumnya Rp 26.000 per kilogram. Selain itu, harga telur ayam kampung juga naik dari Rp 2.000 menjadi Rp 2.500 per butir jelang perayaan Natal dan tahun baru 2023.

Pedagang telur bernama Eka Permatasari (32) memprediksi harga tersebut akan naik lagi memasuki pekan terakhir 2022 menuju tahun baru 2023.

"Harga telur lagi naik, karena mau Natal, jadi naik semua," ujar Eka saat ditemui di Pasar Pademangan Timur, Rabu (7/12/2022)

Menurut Eka, akibat dari kenaikan harga, para pembeli mengurangi jumlah telur yang dibeli karena harganya dianggap terlalu mahal.

"Omzet lumayan turun ya. Tapi, karena ini kebutuhan pokok, paling pembeli pada ngeluh, tapi mereka tetap beli," papar Eka.

Eka berharap pemerintah dapat kembali menstabilkan harga telur ayam di pasar.

"Saya berharap biar harga telur stabil saja, apalagi sekarang mau Natal dan tahun baru kan harga suka naik terus. Pembeli juga pada komplain kan," ungkap dia.

https://megapolitan.kompas.com/read/2022/12/09/07234051/saat-harga-sejumlah-bahan-pangan-di-jabodetabek-naik-jelang-natal-dan

Terkini Lainnya

Jemaah Haji Asal Bogor yang Meninggal di Mekah Sempat Dirawat di RS Mina

Jemaah Haji Asal Bogor yang Meninggal di Mekah Sempat Dirawat di RS Mina

Megapolitan
Menerka Jalan Politik Ahok, Bertarung Lagi di Pilkada Jakarta atau Tak Jadi Apa-apa

Menerka Jalan Politik Ahok, Bertarung Lagi di Pilkada Jakarta atau Tak Jadi Apa-apa

Megapolitan
Diduga Dehidrasi, Jemaah Haji Asal Bogor Meninggal Dunia di Mekah

Diduga Dehidrasi, Jemaah Haji Asal Bogor Meninggal Dunia di Mekah

Megapolitan
KPU Jakarta Lantik 29.315 Petugas Pantarlih Pilkada 2024 Hari Ini

KPU Jakarta Lantik 29.315 Petugas Pantarlih Pilkada 2024 Hari Ini

Megapolitan
Jadwal dan Lokasi Samsat Keliling di Jakarta 24 Juni 2024

Jadwal dan Lokasi Samsat Keliling di Jakarta 24 Juni 2024

Megapolitan
KPU Jakarta Rekapitulasi Ulang Hasil Pileg DPRD di 233 TPS di Cilincing

KPU Jakarta Rekapitulasi Ulang Hasil Pileg DPRD di 233 TPS di Cilincing

Megapolitan
Penonton Bakar Panggung Konser Lentera Festival, Polisi Minta Pertanggungjawaban Panitia

Penonton Bakar Panggung Konser Lentera Festival, Polisi Minta Pertanggungjawaban Panitia

Megapolitan
Panitia Konser Lentera Festival Disebut Tak Bayar Bintang Tamu, Penonton Ngamuk Artis Tak Tampil

Panitia Konser Lentera Festival Disebut Tak Bayar Bintang Tamu, Penonton Ngamuk Artis Tak Tampil

Megapolitan
Bakar Panggung, Penonton Lentera Festival Marah Feel Koplo hingga NDX AKA Tak Kunjung Tampil

Bakar Panggung, Penonton Lentera Festival Marah Feel Koplo hingga NDX AKA Tak Kunjung Tampil

Megapolitan
Daftar Lokasi SIM Keliling di Jakarta 24 Juni 2024

Daftar Lokasi SIM Keliling di Jakarta 24 Juni 2024

Megapolitan
Penonton Konser Lentera Festival Ngamuk hingga Bakar Panggung di Tangerang

Penonton Konser Lentera Festival Ngamuk hingga Bakar Panggung di Tangerang

Megapolitan
Akhirnya Pengelola Lapor Polisi Usai Rusunawa Marunda Tersisa Dinding dan Puing akibat Penjarahan

Akhirnya Pengelola Lapor Polisi Usai Rusunawa Marunda Tersisa Dinding dan Puing akibat Penjarahan

Megapolitan
Kunjungi Indonesia, Paus Fransiskus Ingin Lihat Kerukunan Antar-umat Beragama

Kunjungi Indonesia, Paus Fransiskus Ingin Lihat Kerukunan Antar-umat Beragama

Megapolitan
Uskup Agung Jakarta: Saya Minta yang Lebih Besar dari Sekadar Izin Tambang...

Uskup Agung Jakarta: Saya Minta yang Lebih Besar dari Sekadar Izin Tambang...

Megapolitan
Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Senin 24 Juni 2024 dan Besok: Tengah Malam Ini Cerah Berawan

Prakiraan Cuaca Jakarta Hari Ini Senin 24 Juni 2024 dan Besok: Tengah Malam Ini Cerah Berawan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke