Target Pendapatan Sektor Kesehatan Melonjak

Kompas.com - 17/03/2013, 04:34 WIB
Editor

Jakarta, Kompas - Target pendapatan DKI Jakarta di sektor kesehatan tahun ini Rp 928 miliar, meningkat dari tahun lalu Rp 571 miliar. Pendapatan itu sebagian berasal dari retribusi pelayanan warga. Ironisnya, hal ini terjadi saat pemerintah menggulirkan program Kartu Jakarta Sehat.

”Seharusnya, saat pemerintah mempermudah pelayanan melalui program KJS, beban warga semakin ringan. Namun pemerintah tetap memasang target tinggi yang sebagian diperoleh dari retribusi pelayanan. Idealnya, tidak ada beban yang memberatkan warga terkait pelayanan,” kata Uchok Sky Khadafi, Direktur Investigasi dan Advokasi Forum Indonesia untuk Transparani Anggaran, Sabtu (16/3), di Jakarta.

Mengacu pada data Peraturan Daerah Nomor 1 Tahun 2013 tentang APBD DKI Jakarta, setiap puskesmas ditargetkan meraup pendapatan Rp 1 miliar sampai Rp 3 miliar. Menurut dia, target pendapatan dari puskesmas terlalu besar sebab tempat itu merupakan ujung tombak pelayanan kesehatan warga.

Dalam APBD DKI 2013, tercatat 25 jenis target pendapatan dari pelayanan kesehatan.

Menurut Uchok, tidak mungkin menggratiskan seluruh pelayanan kesehatan. ”Namun biaya retribusi itu bisa diringkas dengan cukup satu kali, kasihan jika ada warga yang menderita beberapa jenis penyakit. Dia akan membayar banyak sekali jenis retribusi pelayanan,” katanya.

Target pendapatan sektor kesehatan di DKI tahun ini bahkan jauh lebih tinggi daripada pendapatan retribusi parkir sebesar Rp 272 miliar. Padahal, tahun ini Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menerapkan sistem online dalam mengelola retribusi parkir.

Untuk kesehatan

Kepala Dinas Kesehatan Pemprov DKI Dien Emawati mengatakan, target pendapatan tersebut wajar. Target itu berasal dari perizinan pelayanan kesehatan, seperti pendirian rumah sakit, pengolahan limbah rumah sakit, dan izin farmasi.

Dia mengaku sebagian target pendapatan itu dari retribusi pelayanan kesehatan warga.

”Namun semua pendapatan dari sektor kesehatan kami kembalikan untuk kepentingan pelayanan kesehatan. Dana itu tidak ke kas daerah, melainkan hanya kami catat dan kami putar untuk keperluan lain,” katanya.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X