PKL Tanah Abang: Pembeli Senangnya Dimanjakan

Kompas.com - 16/07/2013, 16:33 WIB
Jalan sekitar blok B, Pasar Tanah Abang, dipadati pedagang kaki lima, mikrolet, pembeli, dan pejalan kaki, Selasa (16/7/2013). Kondisi ini semakin berjejal ketika ada pembeli yang bertransaksi langsung dari atas motor. ESTU SURYOWATIJalan sekitar blok B, Pasar Tanah Abang, dipadati pedagang kaki lima, mikrolet, pembeli, dan pejalan kaki, Selasa (16/7/2013). Kondisi ini semakin berjejal ketika ada pembeli yang bertransaksi langsung dari atas motor.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Pedagang kaki lima (PKL) Pasar Tanah Abang tidak mau hanya mereka yang disalahkan sebagai penyebab kemacetan di kawasan tersebut. Sebab, pembeli pun maunya dimanjakan.

Tri, seorang pedagang celana yang sudah berdagang selama 10 tahun, menceritakan bagaimana manjanya pembeli. Menurutnya, pembeli enggan masuk ke dalam pasar. Bahkan, ada yang membeli tanpa mau turun dari atas motornya. Biasanya, mereka adalah pembeli eceran.

"Banyak yang beli langsung dari motor. Enggak pake turun. Langsung pilih aja," kata Tri saat dijumpai Kompas.com di lapaknya, Jakarta, Selasa (16/7/2013).

Menurut Tri, pembeli pada dasarnya malas mencari parkiran yang memang minim. Makanya, mereka cenderung enggan masuk pasar.

Hal ini yang kemudian dipelajari oleh para pedagang. Dahulu, kata Tri, tidak ada pedagang yang menjajakan dagangannya di tengah jalan. Namun, seiring semakin banyaknya pembeli yang manja, bukan hanya bahu jalan yang digunakan untuk berjualan, pembatas jalan pun digunakan.

Hal senada juga dituturkan Akmadi (40). Menurutnya, pembeli suka yang instan. "Enggak pakai susah-susah, dari motor langsung minta, Bang satu," ujar Akmadi.

Karena kebiasaan pembeli itu, para pedagang yang berada di jalan enggan masuk ke pasar, apalagi Blok G yang terkenal sepi. Mereka khawatir akan turun omzet, seperti yang terjadi pada tahun 2005.

Ujung-ujungnya, jalan di kawasan Pasar Tanah Abang menjadi macet panjang. Oleh karena itu, Akmadi berharap Pemprov DKI tidak hanya membenahi PKL, tetapi juga semuanya.

"Dampak sosial itu banyak kalau mau dibenahi, enggak cuma pedagang, tapi semuanya," ujar Akmadi.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satpol PP DKI Tutup Sementara Kafe Brotherhood karena Langgar PSBB

Satpol PP DKI Tutup Sementara Kafe Brotherhood karena Langgar PSBB

Megapolitan
HeliCity, Layanan Taksi Helikopter Terbang Menuju Bandara Soekarno-Hatta atau Sebaliknya

HeliCity, Layanan Taksi Helikopter Terbang Menuju Bandara Soekarno-Hatta atau Sebaliknya

Megapolitan
2 Bantuan Biaya Kuliah Sedang Dibuka bagi Warga Jakarta, Ini Beda KIP dan KJMU

2 Bantuan Biaya Kuliah Sedang Dibuka bagi Warga Jakarta, Ini Beda KIP dan KJMU

Megapolitan
Pemprov DKI Buka Pendaftaran KJMU 2021, Ini Syarat dan Cara Daftar demi Bantuan Kuliah Rp 9 Juta

Pemprov DKI Buka Pendaftaran KJMU 2021, Ini Syarat dan Cara Daftar demi Bantuan Kuliah Rp 9 Juta

Megapolitan
Penjambretan Marak di Tangsel, Korbannya Bocah hingga Lansia

Penjambretan Marak di Tangsel, Korbannya Bocah hingga Lansia

Megapolitan
Terjaring Razia Protokol Kesehatan, Millen Cyrus Positif Konsumsi Benzo

Terjaring Razia Protokol Kesehatan, Millen Cyrus Positif Konsumsi Benzo

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Tunanetra Tabrak Truk di Trotoar | PSI Disebut Cari Panggung

[POPULER JABODETABEK] Tunanetra Tabrak Truk di Trotoar | PSI Disebut Cari Panggung

Megapolitan
Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Tiga Hari Vaksinasi Covid-19 untuk Wartawan...

Megapolitan
Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Mayat Mengambang di Kali Pesanggrahan Tanpa Identitas, Diperkirakan Berusia 45-50 Tahun

Megapolitan
Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Polda Metro Klaim Kampung Tangguh di Paseban Mampu Tekan Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Ibu 60 Tahun yang Kalung Emasnya Dijambret Alami Luka di Leher

Megapolitan
Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Jakarta Catat 1.737 Kasus Baru Covid-19, Positivity Rate Hampir 14 Persen

Megapolitan
UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

UPDATE 27 Februari: Depok Catat 233 Kasus Baru Covid-19, 4 Pasien Meninggal

Megapolitan
Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Viral Video Kalung Emas Ibu 60 Tahun Dijambret di Tangsel

Megapolitan
Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Jalan di Kampung Baru Tangsel Retak, Warga Khawatir Melintas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X