Kompas.com - 18/07/2013, 09:25 WIB
Tumpah ruah pedagang kaki lima (PKL) di Jalan Kebon Jati, Tanah Abang, Jakarta, Rabu (17/7/2013). Jika selama ini PKL mengeluhkan tidak ada akses menuju Blok G, sehingga enggan direlokasi, dari gambar terlihat keberadaan mereka lah yang justru menghambat akses, utamanya bagi pejalan kaki. ESTU SURYOWATITumpah ruah pedagang kaki lima (PKL) di Jalan Kebon Jati, Tanah Abang, Jakarta, Rabu (17/7/2013). Jika selama ini PKL mengeluhkan tidak ada akses menuju Blok G, sehingga enggan direlokasi, dari gambar terlihat keberadaan mereka lah yang justru menghambat akses, utamanya bagi pejalan kaki.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengelola Blok G Pasar Tanah Abang mengakui lahan parkir yang ada di areanya masih sangat terbatas. Sebagian lahan milik PD Pasar Djaya sampai saat ini masih digunakan untuk rumah pemotongan hewan (RPH).

"Memang dari dulu yang dikeluhkan parkir yang belum memadai," ungkap Kepala Pengelola Blok G, Tanah Abang, Warimin, saat ditemui Kompas.com, Jakarta, Rabu (17/7/2013).

Warimin menjelaskan, hak guna lahan milik PD Pasar Djaya oleh RPH tersebut saat ini tengah menjadi pembicaraan di tingkat Wagub dan Gubernur DKI Jakarta. Selain tidak layak karena berada di tengah-tengah permukiman, lahan tersebut juga akan digunakan sebagai area parkir.

"Ada satu RPH namanya Darma Jaya, tapi lahannya milik PD," jelas Warimin.

Warimin yang mengaku belum lama menjadi kepala pengelola tidak tahu persis kapan lahan tersebut alih fungsi menjadi RPH. Sebatas yang dia tahu, sebelum pemerintahan Jokowi, Pemprov memberikan izin yang sifatnya sementara.

"Tapi sementaranya tidak ditinjau lagi, sehingga sampai sekarang masih ada," imbuhnya.

Saat ini, Pemprov bersama PD Pasar Djaya tengah cari alternatif solusi untuk mengambil alih hak PD tersebut. Meski belum tahu akan dipindahkan ke mana, Warimin memastikan RPH akan dibersihkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurutnya, dengan adanya area parkir tersebut, kenyamanan pembeli saat mengunjungi blok G lebih terjamin. "Akses ke sana juga gampang, jadi bisa hindari macet yang di depan," kata dia.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Wanita Hamil di Cikarang Ditemukan Tewas Bersimbah Darah dengan Sejumlah Luka Tusuk

Megapolitan
SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

SMPN 280 Jakarta Dilanda Kebakaran, Awalnya Muncul Percikan Api dari Kabel Komputer

Megapolitan
Main di Tepi Kali Angke Tangsel, Bocah 9 Tahun Terpeleset lalu Hanyut

Main di Tepi Kali Angke Tangsel, Bocah 9 Tahun Terpeleset lalu Hanyut

Megapolitan
Polisi: Ganjil Genap di Tempat Wisata untuk Motor Bersifat Situasional, Diterapkan jika Pengunjung Melonjak

Polisi: Ganjil Genap di Tempat Wisata untuk Motor Bersifat Situasional, Diterapkan jika Pengunjung Melonjak

Megapolitan
UPDATE 23 Oktober: Ada 116 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 2 Pasien Meninggal

UPDATE 23 Oktober: Ada 116 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta, 2 Pasien Meninggal

Megapolitan
Ancol Sediakan Kantong Parkir untuk Pengunjung dengan Pelat Kendaraan Tak Sesuai Ganjil Genap

Ancol Sediakan Kantong Parkir untuk Pengunjung dengan Pelat Kendaraan Tak Sesuai Ganjil Genap

Megapolitan
Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Masuk Ancol, Jumlah Pengunjung Meningkat

Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Masuk Ancol, Jumlah Pengunjung Meningkat

Megapolitan
Tak Sejalan dengan Dishub DKI, Polisi Tetapkan Motor Kena Aturan Ganjil Genap di Tempat Wisata

Tak Sejalan dengan Dishub DKI, Polisi Tetapkan Motor Kena Aturan Ganjil Genap di Tempat Wisata

Megapolitan
Boleh Masuk Ancol, Anak-anak Asyik Bermain Pasir dan Berlarian di Kawasan Pantai

Boleh Masuk Ancol, Anak-anak Asyik Bermain Pasir dan Berlarian di Kawasan Pantai

Megapolitan
Pemkot Belum Setor Naskah Akademik, Perda Kota Religius Depok Terancam Ditunda Pembahasannya

Pemkot Belum Setor Naskah Akademik, Perda Kota Religius Depok Terancam Ditunda Pembahasannya

Megapolitan
Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka, Pengunjung Capai 4.901 Orang

Taman Margasatwa Ragunan Kembali Dibuka, Pengunjung Capai 4.901 Orang

Megapolitan
Tak Sesuai Aturan Dishub, Motor Juga Kena Ganjil Genap di Kawasan Ancol

Tak Sesuai Aturan Dishub, Motor Juga Kena Ganjil Genap di Kawasan Ancol

Megapolitan
Satpol PP Gerebek Rumah Kos dan Hotel di Tangerang, 4 Perempuan dan 4 Pasangan Bukan Suami Terjaring Razia

Satpol PP Gerebek Rumah Kos dan Hotel di Tangerang, 4 Perempuan dan 4 Pasangan Bukan Suami Terjaring Razia

Megapolitan
Naskah Akademik Tak Kunjung Disetor ke DPRD, Pemkot Depok Sembunyi-sembunyi soal Perda Kota Religius?

Naskah Akademik Tak Kunjung Disetor ke DPRD, Pemkot Depok Sembunyi-sembunyi soal Perda Kota Religius?

Megapolitan
Keceriaan dan Senyum Lebar Pedagang Kelinci Sambut Wisata Ragunan Dibuka Lagi...

Keceriaan dan Senyum Lebar Pedagang Kelinci Sambut Wisata Ragunan Dibuka Lagi...

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.