Kompas.com - 27/08/2013, 14:34 WIB
Lahan parkir di Stasiun Bogor, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (27/8/2013). Dulunya, lahan ini digunakan oleh pedagang kios untuk berjualan. KOMPAS.com/Alsadad RudiLahan parkir di Stasiun Bogor, Kota Bogor, Jawa Barat, Selasa (27/8/2013). Dulunya, lahan ini digunakan oleh pedagang kios untuk berjualan.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

BOGOR, KOMPAS.com - Stasiun Bogor, Kota Bogor, Jawa Barat telah memiliki fasilitas park and ride setelah penertiban pedagang kios yang dilakukan PT KAI dalam sembilan bulan belakangan ini. Lahan sekitar 1,3 hektar di stasiun tersebut dapat menampung ribuan kendaraan.

"Untuk motor sekitar 2.900, mobil bisa 300-400," ungkap Kepala Humas Daops I PT KAI Sukendar Mulya di Stasiun Bogor, Selasa (27/8/2013).

Sukendar menjelaskan, Stasiun Bogor ditertibkan melalui dua tahap, yang pertama pada 27 Desember 2012 dan yang kedua pada 6 Juni 2013. Stasiun ini menjadi satu dari 64 stasiun yang ditertibkan dari kios pedagang oleh PT KAI dari kurun sejak penertiban pertama di Stasiun Depok Baru pada 10 Desember 2012, hingga penertiban terakhir di Stasiun Cikini pada 22 Agustus 2013.

"Untuk Stasiun Bogor, ada sekitar 110 kios yang ditertibkan," jelasnya.

Dengan tersedianya lahan parkir ini, kata Sukendar, pemilik kendaraan pribadi dari kota-kota satelit Jakarta seperti dari Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi dapat memarkirkan kendaraannya di stasiun. Kemudian, mereka melanjutkan perjalanan dengan naik KRL Commuter Line.

"Target kita kan juga agar kemacetan di Kota Jakarta dapat berkurang," katanya.

Saat ini, lanjut Sukendar, ada 585 perjalanan KRL Commuter Line dengan rata-rata sekitar 550 ribu penumpang per harinya. Ditargetkan pada 2018, KRL Commuter Line dapat mengangkut 1,2 juta penumpang dengan sekitar 900 perjalanan setiap harinya.

"Kereta akan ditambah terus untuk mengurai kepadatan penumpang di pagi hari dan sore hari. Target kita ingin menjadikan KRL menjadi pilihan transportasi utama di Jabodetabek," ucapnya.

Penertiban di stasiun-stasiun sejalan dengan Perpres No 83 Tahun 2011 dan UU No 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian yang menugaskan PT KAI untuk meningkatkan prasarana dan sarana kereta di jalur lingkar Jabodetabek dan kereta menuju Bandara Internasional Soekarno-Hatta.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 195 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 195 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Fakta Pelajar Menjambret di Jagakarsa, Cari Korban untuk Bayar Hutang

Fakta Pelajar Menjambret di Jagakarsa, Cari Korban untuk Bayar Hutang

Megapolitan
Kronologi Klaster Covid-19 di Perum Griya Melati Bogor, 25 Orang Terinfeksi

Kronologi Klaster Covid-19 di Perum Griya Melati Bogor, 25 Orang Terinfeksi

Megapolitan
Lambatnya Polisi Usut Pemerkosaan dan Perdagangan Remaja yang Menjerat Anak Anggota DPRD Bekasi

Lambatnya Polisi Usut Pemerkosaan dan Perdagangan Remaja yang Menjerat Anak Anggota DPRD Bekasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Permintaan Maaf Wagub DKI soal Video Paduan Suara di Masjid Istiqlal | Permintaan Maaf JYC yang Gelar Paduan Suara di Masjid Istiqlal

[POPULER JABODETABEK] Permintaan Maaf Wagub DKI soal Video Paduan Suara di Masjid Istiqlal | Permintaan Maaf JYC yang Gelar Paduan Suara di Masjid Istiqlal

Megapolitan
Usai Mudik, Satu Keluarga di Ciledug Kota Tangerang Positif Covid-19

Usai Mudik, Satu Keluarga di Ciledug Kota Tangerang Positif Covid-19

Megapolitan
Wagub: TGUPP Bukan Penyebab ASN Tak Ikut Lelang Jabatan

Wagub: TGUPP Bukan Penyebab ASN Tak Ikut Lelang Jabatan

Megapolitan
Depok Catat 126 Kasus Baru Covid-19 pada 18 Mei

Depok Catat 126 Kasus Baru Covid-19 pada 18 Mei

Megapolitan
Sebuah Gudang Kabel Optik di Cipayung Terbakar

Sebuah Gudang Kabel Optik di Cipayung Terbakar

Megapolitan
Hari Ini, 4 Perusahaan di Kota Tangerang Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong

Hari Ini, 4 Perusahaan di Kota Tangerang Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong

Megapolitan
25 Warga di Perumahan Griya Melati Bogor Positif Covid-19

25 Warga di Perumahan Griya Melati Bogor Positif Covid-19

Megapolitan
Petugas Dishub Bekasi Dikeroyok Anggota Ormas Saat Bertugas

Petugas Dishub Bekasi Dikeroyok Anggota Ormas Saat Bertugas

Megapolitan
Selepas Lebaran, Kasus Covid-19 Kota Bogor Meningkat

Selepas Lebaran, Kasus Covid-19 Kota Bogor Meningkat

Megapolitan
Penjambret di Jagakarsa Berstatus Pelajar, Beraksi untuk Bayar Utang

Penjambret di Jagakarsa Berstatus Pelajar, Beraksi untuk Bayar Utang

Megapolitan
Larangan Mudik Berakhir, Tercatat 76.942 Pergerakan Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta

Larangan Mudik Berakhir, Tercatat 76.942 Pergerakan Penumpang di Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X